Kompas.com - 29/04/2022, 09:02 WIB

KOMPAS.com - Selama ini, platform digital seperti mesin pencarian Google serta sederet jejaring sosial raksasa seperti Facebook dan Instagram, mengandalkan algoritma untuk menampilkan konten kepada masing-masing pengguna di platform miliknya.

Sayangnya, sulit untuk menebak bagaimana algoritma paltform digital itu bekerja, karena perusahaan tak pernah secara gamblang membeberkannya.

Namun, semua ini bakal berubah ke depannya. Rahasia cara kerja algoritma Instagram, Facebook, Google, dkk akan wajib dibongkar di Eropa.

Kewajiban baru itu muncul menyusul disetujuinya Undang-Undang Layanan Digital atau Digital Service Act (DSA) oleh Parlemen Eropa dan negara-negara anggota Uni Eropa, pada Sabtu (23/4/2022).

Baca juga: Instagram Ungkap Rahasia dan Cara Kerja Algoritma Mereka

Secara umum, Digital Service Act berisi segala macam aturan untuk memastikan lingkungan online yang aman dan akuntabel.

Kewajiban menjelaskan algoritma platform

Undang-undang tersebut akan memaksa perusahaan teknologi untuk mengambil tanggung jawab lebih besar atas konten yang muncul di platform mereka.

Salah satunya adalah tanggung jawab transparansi algoritma yang digunakan.

Dalam keterangan tertulis di situs resmi Komisi Eropa (European Commission), aturan DSA ini mewajibkan perusahaan digital seperti Google dan Meta menjelaskan algoritma yang digunakan untuk merekomendasikan konten atau produk kepada pengguna.

Pengguna juga harus ditawari sistem rekomendasi atau konten yang tidak berdasarkan profiling (pemetaan aktivitas pengguna di platform), seperti misalnya timeline medsos yang berdasarkan kronologi, bukan berdasarkan minat pengguna. 

Kewajiban tersebut bertujuan untuk memberdayakan pengguna, sekaligus menjadi langkah transparansi dari platform digital.

Baca juga: TikTok Mulai Jualan AI dan Algoritma, Salah Satu Peminatnya dari Indonesia

Bila sudah dibongkar ke publik, pengguna agaknya dapat memiliki lebih banyak kontrol dari konten mana yang ingin mereka lihat di platform.

Dalam konteks bisnis, pengguna tampaknya akan bisa menjadikan cara kerja algortima Google, Facebook, Instagram, dan platform lainnya sebagai panduan ketika membuat, membagikan, dan memasarkan konten atau produknya.

Sehingga, konten atau produk yang dibuatnya bisa direkomendasikan dan ditampilkan ke lebih banyak pengguna platform.

Hal itu sejalan dengan tujuan dirancangnya Digital Service Act (DSA), di mana masing-masing pengguna memiliki peluang dalam bisnis digital.

"Ini akan memastikan bahwa lingkungan online tetap menjadi ruang yang aman, menjaga kebebasan berekspresi, dan peluang untuk bisnis digital," kata Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen.

Selain soal transparansi cara kerja algoritma, Undang-Undang Layanan Digital yang baru disetujui Parlemen Eropa itu juga mengatur sejumlah hal lainnya, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari situs resmi European Commision, Jumat (29/4/2022).

Baca juga: Eropa Tidak Masalah Hidup Tanpa Facebook dan Instagram

Misalnya, kewajiban baru menghapus konten dan barang ilegal dalam waktu yang lebih cepat, serta kewajiban mengambil tindakan lebih tegas terhadap penyebaran informasi yang salah.

Digital Service Act (DSA) ini akan berlaku untuk semua perusahaan digital 15 bulan setelah Undang-undang tersebut disahkan dan berlaku di negara anggota Uni Eropa, atau mulai 1 Januari 2024, bergantung mana waktu yang lebih lama.

Untuk saat ini, Digital Service Act baru disepakati oleh Parlemen Eropa, belum disahkan dan diberlakukan. Jadi, rahasia cara kerja algoritma  Instagram, Google, Facebook, dan lainnya belum akan terungkap dalam waktu dekat.

Teks final DSA belum dirilis, tetapi Parlemen Eropa dan Komisi Eropa telah merinci sejumlah kewajiban yang harus dipatuhi platform digital, melalui situs resminya di tautan berikut ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber The Verge
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.