Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Anjlok, Terraform Labs Tunda Penjualan Terra Luna Coin

Kompas.com - 14/05/2022, 09:01 WIB
Lely Maulida,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber Bloomberg

KOMPAS.com - Harga Stablecoin Terra USD (UST) dan token kripto Luna terus merosot dalam beberapa hari terakhir. Terraform Labs, perusahaan di balik kedua aset kripto tersebut bahkan menyetop transaksi baru sebanyak 2 kali kurang dari 24 jam.

Dalam cuitan perusahaan di Twitter, Terraform Labs berkata bahwa validator atau entitas yang berhak memverifikasi transaksi di blockchain, memutuskan untuk "membuat rencana guna menyusun ulang" jaringan Terra.

Baca juga: Harga Bitcoin hingga Terra Luna dkk Terus Merosot, Ini Penyebabnya

"Blockchain Terra resmi disetop di blok 7607789. Validator Terra menyetop jaringan untuk menyusun ulang rencana. Nantikan pembaruan yang akan datang," tulis perusahaan di Twitter dengan handle @terra_money.

 

Perusahaan juga memberikan keterangan melalui Discord dengan berkata "Kuorum di antara validator berupaya menyetop jaringan untuk menghindari krisis DECIMAL karena depresiasi eksponensial Luna," demikian keterangan Validator Terra sebelum penutupan transaksi, sebagaimana dikutip KompasTekno dari Bloomberg.

Baca juga: Mengenal Do Kwon, Sosok di Balik Terra Luna yang Disebut Elizabeth Holmes-nya Kripto

Sebelumnya validator juga sempat menyetop transaksi hingga kemudian membukanya lagi. Analogi praktik ini seperti mematikan komputer dan menyalakannya lagi, sehingga terjadi pembaruan software. Dalam jaringan blockchain, praktik ini dilakukan untuk membantu menghindari serangan siber.

Harga UST sendiri dijual hanya 11 sen AS pada Jumat (13/5) siang. Sementara Terra Luna ambles ke harga hampir nol. Padahal, token tersebut pernah menyentuh angka 119 dolar AS (Rp 1,7 juta) sebulan lalu, yaitu pada April 2022.

Menurut data CoinMarketCap, total token Luna yang beredar naik dari 1,46 miliar menjadi 6,5 triliun per Kamis (12/5).

Adapun hubungan UST dengan Terra Luna adalah bagian dari upaya untuk mempertahankan pasak 1 dolar AS. Jadi pemilik UST bisa menukar satu UST (seharga di atas atau di bawah 1 dolar AS), dengan satu koin Luna maupun sebaliknya.

Bagaimana Terra USD (UST) memengaruhi harga Terra Luna?

Terra Luna merupakan token yang dibuat oleh Terraform Labs yang berbasis di Singapura pada tahun 2018 dan merupakan bagian dari proyek blockchain Terra, yang dimaksudkan untuk melacak nilai dollar AS, atau sama halnya dengan stablecoin Tether dan USDC.

Tidak seperti aset kripto lain, Terra tidak memiliki uang tunai dan aset lain yang disimpan sebagai cadangan untuk mendukung tokennya.

Sebagai gantinya, Terra menggunakan campuran kode yang kompleks di samping token yang disebut dengan "Luna" untuk menstabilkan harga.

Baca juga: Apa Itu Terra Luna Coin, Mengapa Harganya Anjlok dari Jutaan hingga Tinggal Rp 87?

Dirangkum KompasTekno dari CoinDesk, Terra Luna memiliki peran penting dalam menjaga stablecoin Terra USD (UST) tetap stabil.

Stablecoin adalah mata uang kripto yang dibuat agar memiliki nilai yang sama dengan aset tertentu, seperti mata uang yang diterbitkan negara (misalnya dollar AS/rupiah) atau komoditas lain seperti emas.

Stablecoin dibuat agar harga mata uang kripto bisa stabil. Sebab, jumlah stablecoin yang beredar di blockchain sama dengan jumlah uang resmi (mata uang terbitan negara) yang dimiliki oleh perusahaan.

Namun, UST memiliki metode yang berbeda dengan stablecoin lainnya, seperti USDC dan USDT dalam menstabilkan harganya. Sebab, UST menggunakan algoritma berbasis "kontrak cerdas" (smart contract) untuk menjaga harga Terra USD atau UST tetap stabil pada harga 1 dollar AS.

Halaman:
Baca tentang
Sumber Bloomberg
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com