Kompas.com - 14/05/2022, 15:01 WIB

KOMPAS.com - Token kripto Terra Luna bikinan Terraform Labs menjadi topik hangat akhir-akhir ini karena harganya yang turun terus menerus sampai lebih dari 90 persen. Padahal pada April lalu, harga Terra Luna naik sampai 119 dolar AS (Rp 1,7 juta) per keping koin.

Stablecoin Luna yang disebut Terra USD (UST) juga menyusut lebih dari 50 persen. Namun perusahaan agak kesulitan memulihkan harganya karena solusi yang mungkin dilakukan, berisiko terhadap penurunan harga Terra Luna.

"Mekanisme stabilisasi harga adalah menyerap pasokan UST (lebih dari 10 persen dari total pasokan), namun di saat yang sama, upaya ini memperluas pertukaran token hingga 40 persen, sehingga harga Luna menurun drastis," kata CEO Terraform Labs, Do Kwon dikutip KompasTekno dari CyptoSlate, Sabtu (14/5/2022).

Baca juga: Apa Itu Terra Luna Coin, Mengapa Harganya Anjlok dari Jutaan hingga Tinggal Rp 87?

Stablecoin sendiri berperan untuk mengamankan nilai aset kripto terkait berkat dukungan aset yang stabil seperti dolar AS. Namun, Terraform Labs menggunakan metode yang berbeda untuk menjaga harga UST tetap stabil, yaitu dengan memanfaatkan algoritma kompleks yang terkait pada Terra Luna.

Sayangnya konsep ini tak begitu ampuh menjaga nilai Terra Luna stabil. UST yang berperan menjaga nilai token kripto milik Terra juga ikut menyusut.

Untuk mengatasi kondisi tersebut, Terraform Labs, perusahaan dibalik token kripto Terra Luna dan UST menempuh upaya agar harga aset kriptonya bisa diselamatkan.

Menurut Kwon, solusi yang bisa ditempuh adalah dengan menarik pasokan stablecoin UST yang akan dilepas, sebelum harganya kembali stabil (repeg). Caranya dengan meningkatkan base pool dari 50 juta dolar AS menjadi 100 juta hak penarikan khusus (special drawing rights/SDR).

Selain itu, Kwon juga menyarankan agar perusahaannya mengurangi PoolRecoveryBlock dari 36 menjadi 18 untuk meningkatkan pencetakan UST dan Terra Luna dari 293 juta dolar AS menjadi 1,2 miliar dolar AS.

Baca juga: Harga Bitcoin hingga Terra Luna dkk Terus Merosot, Ini Penyebabnya

Dengan kata lain, solusi yang ditawarkan Kwon adalah dengan menggandakan cetak UST dari biasanya. Namun ia berkata tim Terraform akan tetap menjaga pasokan UST agar tidak berlebihan.

Hubungan Terra Luna dengan UST

Terra Luna memiliki peran penting dalam menjaga stablecoin Terra USD (UST) tetap stabil. Stablecoin sendiri adalah jenis uang kripto tertentu yang harganya sudah dipatok ke mata uang fiat yang diterbitkan oleh negara seperti dolar AS.

Namun UST memiliki metode yang berbeda dengan stablecoin lainnya seperti USDC dan USDT dalam menstabilkan harganya. Sebab, UST menggunakan algoritma berbasis "kontrak cerdas" (smart contract) untuk menjaga harga Terra USD atau UST tetap stabil pada harga 1 dolar AS.

Secara teknis metode tersebut akan membakar token Terra Luna untuk mencetak token UST baru.

Baca juga: Platform Jual-Beli Kripto Setop Perdagangan Terra Luna

Dalam ekosistem Terra, pengguna dapat menukar Terra Luna ke UST maupun sebaliknya, dengan jaminan harga 1 dolar AS. Harga tersebut dijamin, terlepas dari harga kedua token tersebut di pasar kripto.

Jadi, ketika permintaan untuk UST meningkat dan harganya naik di atas 1 dolar AS, maka pemilik Terra Luna bisa menukarnya ke token UST dan mendapat keuntungan tanpa risiko. Begitu pula ketika harga permintaan UST rendah dan harganya turun di bawah 1 dolar AS, pemilik UST bisa menukar tokennya ke Terra Luna (saat harga Terra Luna naik) dengan rasio 1:1.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video: Unboxing dan Hands-on Poco F4 GT serta Poco F4 versi Indonesia

Video: Unboxing dan Hands-on Poco F4 GT serta Poco F4 versi Indonesia

Gadget
Cara Beli Tiket Konser Westlife 2022 di Bogor, Surabaya, dan Yogyakarta

Cara Beli Tiket Konser Westlife 2022 di Bogor, Surabaya, dan Yogyakarta

e-Business
Link Pengumuman PPDB Jatim 2022 Tahap 4 dan Cara Cetak Bukti Penerimaannya

Link Pengumuman PPDB Jatim 2022 Tahap 4 dan Cara Cetak Bukti Penerimaannya

e-Business
Daftar Game Baru yang Akan Dirilis Juli 2022 di PC, PlayStation, hingga Nintendo Switch

Daftar Game Baru yang Akan Dirilis Juli 2022 di PC, PlayStation, hingga Nintendo Switch

Software
Aplikasi Pindah Data iPhone ke Android Kini Bisa untuk Semua HP Android 12

Aplikasi Pindah Data iPhone ke Android Kini Bisa untuk Semua HP Android 12

Software
Tabel Spesifikasi dan Harga Poco F4 GT di Indonesia

Tabel Spesifikasi dan Harga Poco F4 GT di Indonesia

Gadget
Vivo T1 5G Varian 256 GB Meluncur di Indonesia, Ini Harganya

Vivo T1 5G Varian 256 GB Meluncur di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
Tabel Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2022 di Indonesia

Tabel Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2022 di Indonesia

Gadget
Mengenal Youtuber Minecraft “Technoblade” yang Meninggal Dunia di Usia Muda

Mengenal Youtuber Minecraft “Technoblade” yang Meninggal Dunia di Usia Muda

Software
Menjajal TWS Nothing Ear 1 yang Dibanderol Rp 1,5 Juta di Indonesia

Menjajal TWS Nothing Ear 1 yang Dibanderol Rp 1,5 Juta di Indonesia

Gadget
Bocoran Harga Nothing Phone (1), Ponsel Pertama Bikinan Mantan Pendiri OnePlus

Bocoran Harga Nothing Phone (1), Ponsel Pertama Bikinan Mantan Pendiri OnePlus

Gadget
Cara Menampilkan Avatar 3D di 'Always On Display' Oppo Reno 7

Cara Menampilkan Avatar 3D di "Always On Display" Oppo Reno 7

Gadget
Snapchat Punya Layanan Berbayar, tapi Masih Ada Iklannya?

Snapchat Punya Layanan Berbayar, tapi Masih Ada Iklannya?

Software
Tahukah bahwa iPhone Dulu Sebelum Dirilis Hampir Dinamai “iPad” atau “Tripod”?

Tahukah bahwa iPhone Dulu Sebelum Dirilis Hampir Dinamai “iPad” atau “Tripod”?

e-Business
Tampang Prototipe Pertama iPhone 15 Tahun Lalu, 'Berantakan' dan Pakai Software iPod

Tampang Prototipe Pertama iPhone 15 Tahun Lalu, "Berantakan" dan Pakai Software iPod

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.