Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengapa Main Game Dianggap Olahraga, Bahkan Dilombakan di SEA Games?

Kompas.com - Diperbarui 08/06/2022, 07:48 WIB
Bill Clinten,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Belakangan, olahraga elektronik alias e-sports agaknya tengah "naik daun" dan menjadi sorotan tersendiri di Indonesia.

Pasalnya, timnas Indonesia berhasil membawa pulang enam medali dari cabang olahraga (cabor) e-sports di ajang SEA Games 2021, yang terdiri dari 2 medali emas, 3 medali perak, dan 1 medali perunggu.

Keenam medali tersebut diraih dari enam nomor pertandingan di SEA Games 2021, yang terdiri dari Free Fire (emas dan perak), PUBG Mobile (emas dan perak), Mobile Legends: Bang-Bang (perak), dan Cross Fire (perunggu).

Baca juga: Cabor E-sports Sumbang 6 Medali di SEA Games 2021

Artinya, hanya timnas cabor e-sports nomor FIFA Online 4 saja yang tidak menyumbang medali untuk Indonesia.

Meskipun popularitas e-sports naik, rupanya tetap masih ada sebagian besar masyarakat yang bertanya, "mengapa main game saja bisa dianggap olahraga, bahkan dilombakan di kompetisi sekelas SEA Games?"

Pertanyaan itu muncul lantaran e-sports dipandang tidak terlalu mengandalkan fisik sebagaimana olahraga pada umumnya, seperti sepak bola, bulu tangkis, dan sebagainya.

Lantas, mengapa e-sports bisa dimasukkan sebagai kategori olahraga yang setara dengan olahraga fisik lainnya?

Baca juga: Daftar Game E-sports yang Sumbang Medali untuk Indonesia di SEA Games 2021

Tetap ada persiapan fisik

Siapa bilang e-sports tidak membutuhkan fisik yang prima, sebagaimana olahraga lain? Justru, fisik para atlet e-sports digembleng sebelum berkompetisi agar raga mereka terjaga dan optimal saat bertanding.

Oleh karena itu, Ketua Bidang Humas Pengurus Besar Esports Indonesia (PBESI) Ashadi Ang mengatakan bahwa e-sports dianggap setara dengan olahraga fisik lantaran atletnya harus memiliki asupan nutrisi yang sehat.

Selain itu, para atlet juga harus menjalani berbagai pelatihan rutin khusus yang dirancang sedemikian rupa oleh para pelatihnya.

Berbagai persiapan ini tentunya wajib dijalani para atlet demi menjaga kebugaran sebelum dan selama bertanding.

"Mereka harus melakukan serangkaian persiapan fisik untuk memastikan bertanding dalam kondisi fisik prima. Fisik yang prima diperlukan untuk mendukung konsentrasi tinggi yang diperlukan atlet selama menjalankan pertandingan," jelas Ang ketika dihubungi KompasTekno, Selasa (7/6/2022).

"Seperti atlet-atlet pada umumnya, kesiapan fisik atlet e-sports pun memegang peranan penting," imbuh Ang.

Baca juga: Mobile Legends Jadi Game E-Sports yang Paling Banyak Ditonton di SEA Games 2021

Skuad Esports Indonesia pada ajang SEA Games 2021 Vietnam. Nomor PUBG Mobile meraih medali emas.Dok. PB ESI Skuad Esports Indonesia pada ajang SEA Games 2021 Vietnam. Nomor PUBG Mobile meraih medali emas.

Kondisi fisik dan konsentrasi tinggi ini diperlukan karena atlet e-sports biasanya fokus di pergerakan jari. Hal ini supaya mereka bisa menciptakan respons di dalam game sesuai dengan strategi yang telah dipikirkan.

"Dalam satu game, seorang atlet bisa melakukan pergerakan jari tangan paling tidak sebanyak 350.000 ribu kali, atau bahkan lebih. Bisa dibayangkan, apabila atlet e-sports tidak memiliki fisik prima, ia bisa kalah gesit dan tertinggal oleh lawan," imbuh Ang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com