Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sejarah E-sports di Dunia, Turnamen dan Game Pertama hingga Masuk Cabang Olahraga

Kompas.com - 10/06/2022, 14:01 WIB
Bill Clinten,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber ISPO

Seiring dengan perangkat komputer yang semakin bisa dijangkau banyak orang, game kompetitif online semakin berkembang di era 1990-an.

Pada momen tersebut, banyak pihak yang menyelenggarakan turnamen secara online atau secara lokal (LAN) untuk beberapa game populer seperti Doom, Quake, Unreal Tournament, hingga Starcraft.

Dari sini, muncul berbagai liga atau turnamen populer macam Electronic Sports League, German Clan League, ClanBase, dan lain sebagainya.

Turnamen e-sports berhadiah 1 juta dolar AS pertama

Kehadiran banyak game kompetitif, macam Counter-Strike yang diluncurkan pada 1990, turut melahirkan banyak turnamen e-sports skala dunia.

Di antaranya seperti World Cyber Games (WCG, 2000) yang digelar di Korea Selatan, Electronic Sports World Cup (ESWC, 2003) di Perancis, Major League Gaming (MLG) di AS, dan masih banyak lagi.

Bahkan pada 2005 lalu, kompetisi Cyberathlete Professional League (CPL) merupakan kompetisi e-sports pertama di dunia yang total hadiahnya tembus 1 juta dolar AS (sekitar Rp 14,5 miliar, asumsi jika 1 dolar AS = Rp 14.500).

Total hadiah yang sama juga dihadirkan melalui kompetisi e-sports Championship Gaming Series (CGS) pada 2007 lalu, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari ISPO.com, Kamis (9/6/2022).

Kompetisi ini mempertandingkan sejumlah game populer seperti Counter-Strike: Source, Dead or Alive 4, FIFA 07, hingga Project Gotham Racing 3.

Perkembangan e-sports di Indonesia

Dengan jumlah game yang semakin banyak, serta teknologi yang semakin maju, e-sports semakin berkembang menjadi sebuah ekosistem yang bisa dibilang menguntungkan berbagai pihak, baik itu dari pengembang game hingga para pemainnya.

Berbagai turnamen e-sports pun terus digelar sepanjang tahun, mulai dari turnamen tahunan Dota 2 yang berjudul "The International", League of Legends "World Championship", Counter-Strike Global Offensive Major Championship, dan masih banyak lagi.

Di Indonesia sendiri, kepopuleran e-sports bisa dilihat dari segmen game mobile yang bersifat kompetitif seperti Mobile Legends, PUBG Mobile, Free Fire, dan lain sebagainya.

Baca juga: Jepang Buka Sekolah E-sports Pertama dengan Kurikulum Khusus

Ketiga game ini bisa dibilang memiliki basis penggemar yang cukup banyak di Indonesia, seiring dengan bertambahnya daftar tim e-sports yang bertanding di game-game tersebut.

Beberapa turnamen e-sports besar dari ketiga game tersebut mencakup Mobile Legends Professional League Indonesia (MPL ID), PUBG Mobile Pro League Indonesia (PMPL ID), hingga Free Fire Master League Indonesia (FFML ID).

Timnas Indonesia 2 yang berhasil mendapatkan medali emas di PUBG Mobile Team SEA Games 2021.Youtube/PUBG Mobile Indonesia Timnas Indonesia 2 yang berhasil mendapatkan medali emas di PUBG Mobile Team SEA Games 2021.
Adapun perkembangan e-sports di Tanah Air boleh dibilang semakin maju, utamanya setelah timnas Indonesia untuk cabang olahraga (cabor) e-sports di SEA Games 2021 menyumbang enam medali.

Keenam medali tersebut terdiri dari dua medali emas (Free Fire dan PUBG Mobile), tiga medali perak (Free Fire, PUBG Mobile, dan Mobile Legends), serta satu medali perunggu (Cross Fire).

Ke depannya, bukan tidak mungkin e-sports di Indonesia akan semakin maju lagi, terlebih setelah ada lembaga yang menaungi game kompetitif di Tanah Air.

Mereka adalah macam Pengurus Besar Esports Indonesia (PBESI) dan Indonesia Esports Association (IESPA).

Perkembangan e-sports tentunya juga tak lepas dari semakin banyaknya organisasi e-sports di Indonesia yang melahirkan berbagai tim profesional seperti Rex Regum Qeon (RRQ), Evos Esports, Alter Ego Esports, Bigeton Esports, Onic Esports, dan sebagainya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Sumber ISPO
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang 'Membosankan'

HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang "Membosankan"

Gadget
7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

Gadget
Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Internet
CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

e-Business
'Fanboy' Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

"Fanboy" Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

e-Business
WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

Software
Steam Gelar 'FPS Fest', Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Steam Gelar "FPS Fest", Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com