Kompas.com - 15/06/2022, 12:02 WIB
Penulis Lely Maulida
|

KOMPAS.com - Sebanyak 35 persen smartphone Android yang tersebar di dunia dilaporkan rawan diretas. Hal ini disebabkan semua ponsel Android tersebut tidak akan lagi menerima patch keamanan karena tidak lagi didukung oleh sistem operasi versi baru.

Data tersebut dilaporkan oleh perusahaan antivirus Bitdefender dalam laporan tentang keamanan smartphone Android. Menurut pakar keamanan Bitdefender, banyak perangkat yang tidak lagi didukung Google sehingga menimbulkan risiko keamanan.

"Perangkat Android menguasai 70 persen pasar, namun, banyak di antaranya menimbulkan risiko keamanan karena Google tidak lagi mendukungnya (keamanan)," ungkap pihak Bitdefender.

Laporan Bitdefender menyebutkan ada banyak smartphone yang masih menjalankan sistem operasi Android versi lawas sehingga tidak lagi menerima patch keamanan. Celah ini lantas dinilai menjadi peluang bagi peretas.

Baca juga: Cara Mencadangkan dan Memulihkan Chat WhatsApp di HP Android

Selain itu, banyak pula konsumen yang mengabaikan pembaruan patch keamanan dan terus memakai perangkat yang rentan selama bertahun-tahun, meskipun sudah tidak didukung pembaruan oleh produsen terkait.

"Kami masih menemukan perangkat yang mejalankan Android yang dirilis satu dekade lalu dan mereka sangat populer dari yang Anda kira," kata Bitdefender.

Hal ini dibuktikan dengan data perangkat yang memakai aplikasi Bitdefender. Hasilnya, ada sejumlah besar perangkat yang belum diperbarui ke Android 12 atau Android 11.

Rinciannya, Android 12 mewakili 36,47 persen dari smartphone Android yang terkait dalam penelitian ini. Adapun Android 11 memiliki persentase 29,15 persen dan Android 10 15,03 persen.

Sistem operasi Android 10 sendiri tidak akan lagi didukung Google mulai September 2022, atau ketika Android 13 versi final tersedia, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Gizchina, Rabu (15/6/2022).

Baca juga: Cara Pin Postingan Foto dan Video Instagram di iPhone dan HP Android

Jadi Bitdefender menyimpulkan bahwa 35 persen smartphone Android yang dipakai di seluruh dunia, mencakup Android 10 dan lebih lawas, tidak akan lagi menerima patch keamanan dan menjadi peluang bagi peretas.

"Jika dihitung, ketika dukungan Android 10 dihapus pada September, sebanyak 35 persen perangkat Android yang menjalankan Bitdefender Mobile Security tidak akan mendapat dukungan dari Google. Menariknya banyak (pula) perangkat yang masih menjalnkan sistem operasi yang berusia lima tahun atau lebih," ujar Bitdefender.

Oleh karena itu perusahaan menyarankan pengguna agar mempertimbangkan periode dukungan update ketika membeli perangkat baru dan menghindari smartphone yang tidak didukung pembaruan yang memadai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber GizChina
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.