Kompas.com - 15/06/2022, 18:15 WIB

KOMPAS.com - Aplikasi browser kawakan Internet Explorer (IE) akhirnya resmi pensiun setelah 27 tahun beroperasi. Kabar Internet Explorer pensiun ini sejatinya telah diumumkan Microsoft sejak tahun lalu, tepatnya pada 19 Mei 2021.

Kala itu, lewat sebuah unggahan di blog perusahaan, Microsoft selaku pengembang aplikasi browser tersebut mengumumkan bahwa seluruh dukungan dari Internet Explorer ditutup sepenuhnya dari sistem operasi desktop Windows pada 15 Juni 2022.

Baca juga: Hilangnya Identitas BlackBerry

Sebelum Internet Explorer pensiun, Microsoft telah lebih dulu menghentikan sebagian dukungan layanan untuk browser tersebut. Pada 17 Agustus 2021, Internet Explorer sudah tak lagi mendapat dukungan layanan aplikasi office berbasis Cloud, Microsoft 365.

Dengan ditutupnya semua dukungan per 15 Juni 2022, maka aplikasi browser ini secara resmi terhenti di versi Internet Explorer 11. Pengguna desktop Windows tak lagi bisa mendapat update fitur dan sistem keamanan dari Internet Explorer di kemudian hari.

Bagi pengguna setia desktop Windows, mungkin sudah tak asing lagi dengan Internet Explorer. Aplikasi browser ini secara khusus didesain Microsoft untuk jadi salah satu ciri khas sistem operasi Windows.

27 tahun bukanlah waktu yang singkat untuk sebuah aplikasi dapat bertahan di hati para pengguna. Sebelum resmi dipensiunkan, Internet Explorer sebenarnya sempat mengalami masa jaya.

Untuk lebih lengkapnya, berikut KompasTekno sajikan sejarah perjalan Internet Explorer sebelum akhirnya “disuntik mati”.

Sejarah Internet Explorer

Dalam pengembangan awal Internet Explorer, Microsoft membeli lisensi dan menggunakan kode pemrograman yang bersumber dari browser Mosaic buatan perusahaan lain, Spyglass.

Dari kode pemrograman Mosaic itulah, Microsoft kemudian mengembangkan infrastruktur lebih lanjut untuk membuat aplikasi browser-nya sendiri. Internet Explorer kemudian memulai debutnya untuk pertama kali pada 16 Agustus 1995.

Internet Explorer dikenalkan ke publik oleh Microsoft tepat sebulan setelah perusahaan merilis sistem operasi Windows 95. Internet Explorer menjadi paket tambahan untuk mengakses layanan internet pada Windows 95.

Perlu diketahui, di era 1990’an, akses layanan internet sedang naik daun dan mulai berkembang. Pada masa itu, Internet Explorer menjadi salah satu jalan bagi Microsoft untuk merambah pasar industri web internet.

Sebelum Internet Explorer muncul, pengguna kala itu merambah internet dengan memakai aplikasi browser Netscape Navigator buatan perusahaan Netscape. Dikutip dari Cnet, Netscape berhasil menguasai lebih dari 50 persen pasar aplikasi browser hingga 1997.

Kehadiran awal Internet Explorer tidak langsung menggeser posisi Netscape Navigator dalam pangsa pasar aplikasi browser. Untuk menyaingi Netscape, Microsoft mengintegrasikan Internet Explorer langsung di Windows.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.