Eropa Desak Apple Sediakan Alternatif App Store di iPhone

Kompas.com - 07/07/2022, 08:30 WIB

KOMPAS.com - Apple dikenal sebagai perusahaan yang memiliki sistem keamanan dan privasi yang ketat di perangkatnya, seperti iPhone. Namun, baru-baru ini Uni Eropa mengeluarkan undang-undang untuk mendesak Apple mengizinkan adanya toko aplikasi pihak ketiga di iPhone, Selasa (5/7/2022).

Seperti yang diketahui, untuk mengunduh sebuah aplikasi, biasanya pengguna akan mengunduhnya melalui toko aplikasi bawaan, yakni App Store (iOS) atau Google Play Store (Android).

Sementara itu, jika pengguna mengunduh aplikasi dari toko aplikasi pihak ketiga, berarti memungkinkan pengguna untuk mengunduh aplikasi secara mandiri di luar App Store ataupun Google Play Store.

Baca juga: Drama Fortnite vs Apple-Android, Ini Kerugian yang Harus Diketahui Gamer

Kegiatan tersebut dikenal dengan istilah sideloading. Untuk saat ini, perangkat yang mengizinkan sideloading hanyalah perangkat Android, sedangkan iPhone buatan Apple tidak.

Adanya praktik sideloading membuka peluang kepada malware (sejenis virus, trojan, worm, dan sebagainya) yang disisipkan ke dalam aplikasi untuk masuk ke perangkat. Aplikasi yang tidak ditinjau di bawah naungan toko aplikasi resmi, dan hanya mengandalkan tinjauan mandiri dari pengguna, bisa melemahkan keamanan dalam perangkat.

Praktik sideloading ini tentunya bertentangan dengan prinsip iPhone yang sangat mengedepankan keamanan dan privasi dari perngguna. Ditambah, melalui iklan-iklan yang disuguhkan, pihak perusahaan seringkali menggaungkan masalah fitur keamanan dan privasi.

Namun dalam hal ini, sepertinya Uni Eropa tidak menyetujui prinsip yang dipegang Apple. Uni Eropa baru saja mengadopsi dua Rancangan Undang-Undang (RUU) dari usulan Komisi Eropa pada Desember 2020 lalu. Aturan tersebut terdiri dari Undang-Undang Pasar Digital (DMA) dan Paket Layanan Digital (DSA).

Meskipun tidak secara terang-terangan menyebutkan perusahaan Apple, Uni Eropa menuliskan standar dari perusahaan teknologi yang dianggap sebagai “gatekeeper” (penjaga gerbang) di sektor digital.

Dalam hal ini, Apple diduga sebagai salah satu perusahaan yang masuk standar untuk disebut sebagai gatekeeper.

Baca juga: Ketika Apple, Facebook, dan Google Tunduk pada Uni Eropa...

Dari Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa yang dikeluarkan, terdapat perubahan yang harus dilakukan perusahaan gatekeeper, salah satunya memungkinkan pengembang aplikasi untuk menggunakan sistem pembayaran dari aplikasi alternatif, atau mengizinkan pengguna mengunduh dari toko aplikasi alternatif.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber BGR
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.