Ketika YouTube Labeli Video Horor “Aman untuk Anak”...

Kompas.com - 07/07/2022, 15:45 WIB

KOMPAS.com - Platform berbagi video YouTube sebelumnya pernah salah membaca algoritma, sehingga tak sengaja memasukkan konten instruksi bunuh diri dalam video anak.

Kini, kasus serupa kembali terjadi di mana YouTube melabeli video horor sebagai konten “For Kids”, yang berarti konten tersebut layak untuk anak-anak.

Kris Straub, kreator konten horor di YouTube memiliki channel “Locak 58 TV” dengan jumlah pelanggan (subscriptions) 528.000 akun, mengunggah video menggunakan judul “Local 58 TV - Show For Children” dan oleh bot YouTube diberi label “For Kids”.

Video berdurasi 3 menit 11 detik tersebut memang tidak menampilkan kekerasan, tetapi penggunaan musik latar yang seram, warna video berwarna hitam putih, karakter utamanya adalah tengkorak, dan menggunakan latar di pemakaman, video ini memang tidak diperuntukkan untuk anak-anak.

Baca juga: YouTube Rilis Fitur Baru untuk Koreksi Video yang Salah Meski Sudah Tayang

Ditambah ada gambar pendukung lainnya seperti tengkorak dari orang sudah meninggal tergeletak di dalam tanah, gambar tulang belulang yang berbicara sendiri, dan nuansa depresi untuk menambah kesan horor dari video tersebut.

Mulanya, Kris mendapat notifikasi dari YouTube saat melakukan pengecekan konten videonya. Lalu, ditemukan kalau bot YouTube memberi label videonya sebagai “Made for kids (set by YouTube)”, yang artinya “Untuk anak-anak (diatur oleh YouTube)” secara sepihak.

Kemudian, pada bagian pembatasan usia penonton, bot YouTube turut memblokir pengaturan tersebut dengan memberi keterangan kalau konten tersebut dinonaktifkan karena video tersebut sudah jelas dibuat untuk anak-anak.

Padahal, sebelum mengunggah konten, Kris sudah mengatur pembatasan usia penonton, yaitu hanya penonton di atas 18 tahun yang boleh menonton, dan menambahkan tulisan pada deskripsi video bahwa konten ini tidak ditujukan untuk anak-anak.

Baca juga: YouTube Kids Langgar Privasi Anak, Google Terpaksa Bayar Rp 2,8 Triliun

Menanggapi hal tersebut, Kris langsung mengirim permintaan kepada YouTube untuk segera menghilangkan label tersebut.

Laporan ini ia publikasikan melalui cuitan di Twitter dengan handle @krisstraub. Dengan nada sinis, Kris sampaikan selamat kepada YouTube karena telah memberi label “For Kids” untuk konten horornya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.