Twitter Minta Karyawan Tidak "Ngetwit" soal Pembatalan Akuisisi Elon Musk

Kompas.com - 10/07/2022, 08:00 WIB

KOMPAS.com - CEO SpaceX dan Tesla Elon Musk mengumumkan bahwa dia batal membeli Twitter. Salah satu alasannya adalah Twitter dinilai Musk tidak transparan dan melanggar sejumlah aturan selama proses negosiasi.

Salah satunya tidak transparan soal jumlah akun robot (bot) dan akun palsu (spam) yang beredar di Twitter.

Sesaat kemudian, Twitter, lewat ketua dewan direksinya, Bret Taylor, mengatakan bahwa mereka bakal menutut Musk di pengadilan setempat supaya proses transaksi soal akuisisi Twitter tetap sesuai rencana awal.

Baca juga: Elon Musk Batal Beli Twitter

Dalam proses menuju pengadilan tersebut, pihak Twitter mengimbau kepada seluruh karyawannya agar tidak berkomentar di media sosial seputar transaksi atau aturan-aturan dalam negosiasi pembelian Twitter oleh Musk.

Imbauan ini tertuang dalam sebuah memo internal yang ditulis oleh penasihat umum Twitter Sean Edgett.

Lewat memo itu, Sean mengatakan bahwa negosiasi seputar akuisisi Musk adalah persoalan hukum, sehingga apapun yang karyawan Twitter katakan boleh jadi bisa dipakai untuk bukti-bukti yang melemahkan Twitter di pengadilan.

"Mengingat proses akuisisi ini adalah masalah hukum yang sedang berlangsung, Anda harus menahan diri untuk tidak menunggah twit, berargumen di Slack, hingga berbagi komentar apapun tentang perjanjian akuisisi," tulis Sean, dikutip KompasTekno dari TheVerge, Sabtu (9/7/2022).

Baca juga: Batal Dibeli, Twitter Bakal Gugat Elon Musk

"Kami akan terus berbagi informasi jika kami mampu, tetapi ketahuilah bahwa kami akan sangat terbatas pada apa yang dapat kami bagikan untuk sementara waktu. Kami sangat menghargai kesabaran Anda," imbuh Sean.

Musk dituntut Twitter

ARSIP - Chief Executive Officer Tesla dan SpaceX Elon Musk berbicara di SATELLITE Conference and Exhibition 9 Maret 2020, di Washington. AP PHOTO/SUSAN WALSH ARSIP - Chief Executive Officer Tesla dan SpaceX Elon Musk berbicara di SATELLITE Conference and Exhibition 9 Maret 2020, di Washington.

Seperti disebutkan sebelumnya, proses hukum alias tuntutan setelah pembatalan akuisisi Twitter oleh Musk ini pertama kali disampaikan oleh ketua dewan direksi Twitter Bret Taylor dalam sebuah unggahan Twitter dengan handle @btaylor.

Halaman:
Sumber The Verge


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.