Beda Respons Zuckerberg dan Bos Instagram soal Kritikan Tampilan IG yang Semakin Mirip TikTok

Kompas.com - Diperbarui 30/07/2022, 18:15 WIB

KOMPAS.com - Instagram (IG) belum lama ini menuai kritik warganet termasuk pesohor Kylie Jenner karena tampilannya yang kini semakin mirip TikTok. Alih-alih foto, aplikasi yang kini bernaung di bawah Meta tersebut cenderung memprioritaskan video pada feed pengguna.

Selain itu, pengguna Instagram banyak yang mengeluh bahwa mereka lebih sering melihat postingan acak dari akun yang tidak diikuti (following), alih-alih postingan dari teman atau following.

Kritik yang disuarakan dalam sebuah petisi oline bertajuk "Make Instagram, Instagram Again" di situs Change.org itu, mendesak Instagram agar kembali ke jati dirinya sebagai aplikasi berbagi foto. Atas kritik itu, CEO Instagram Adam Mosseri dan CEO Meta Mark Zuckerberg, tampaknya menanggapi dengan cara yang berbeda.

Baca juga: Kylie Jenner dan Ribuan Orang Protes Tampilan Instagram yang Baru

Dalam sebuah video, Mosseri seakan ingin "meredam" kritik dengan menegaskan bahwa Instagram, tetap akan mendukung konten foto. Dia berjanji bahwa konten foto, masih akan mendapat perhatian besar di Instagram.

Meskipun Mosseri tidak menampik, seiring waktu, konten video akan menjadi fokus utama Instagram ke depannya. Sebab, konten video lah yang memang sedang digemari banyak orang saat ini.

"Saya ingin menegaskan bahwa kami akan terus mendukung foto. Itu bagian dari warisan kami. Namun, saya percaya seiring waktu akan semakin banyak video di Instagram. Kami memperkirakan hal ini meskipun kami tak melakukan perubahan apapun," kata Mosseri, dalam video yang diunggah di Instagram ber-handle @mosseri, seperti dirangkum KompasTekno, Jumat (29/7/2022).

Baca juga: Bos Instagram Jawab Kritik Pedas Warganet soal IG yang Makin Mirip TikTok

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Adam Mosseri (@mosseri)

Adapun untuk konten dari akun yang tidak diikuti, Mosseri menyarankan agar pengguna menutupnya atau melewatkannya. Selain itu, pengguna juga bisa menyetop konten yang direkomendasikan Instagram hingga satu bulan ke depan.

Pendapat Zuck yang bikin makin "panas"

Sedikit berbeda dengan Mosseri yang terlihat lebih diplomatis dalam merespons kritikan pengguna Instagram, jawaban Zuck justru bikin "panas". Atasan Mosseri itu tanpa tedeng aling-aling menegaskan bahwa Instagram akan semakin fokus ke konten video.

Alasannya tak lain karena konten video, seperti fitur Reels, tidak cuma semakin populer tapi juga lebih mendatangkan "cuan" saat ini.

Baca juga: Tampilan Beranda Facebook Dirombak, Jadi Lebih Mirip TikTok

Dalam postingannya di Facebook, Zuck membagikan pertumbuhan perusahaan termasuk soal pertumbuhan Reels yang naik cukup signifikan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.