Kompas.com - 01/08/2022, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Perusahaan teknologi Meta Platform Inc. (Meta) dilaporkan telah menghabiskan dana 1 miliar dollar AS (Rp 14,8 triliun) tahun ini guna membuat metaverse menjadi kenyataan.

Meta sendiri mengungkapkan dana tersebut di antaranya digunakan untuk membuat ekosistem metaverse, seperti membuat perangkat produk Augmented Reality (AR) dan Virtal Reality (VR) milik perusahaan.

Padahal, ekosistem metaverse Meta diprediksi butuh waktu yang masih lama. Executive Producer Meta, Ruth Bram mengatakan kalau Meta ingin benar-benar mewujudkan metaverse, maka dibutuhkan waktu sekitar satu dekade atau 10 tahun.

Waktu tersebut bakal dipakai untuk mengembangkan perangkat lunak (software) dan keras (hardware), guna mendukung dunia virtual yang baru, yang digadang-gang menjadi generasi berikut dari internet.

Baca juga: Pendapatan Meta Turun untuk Pertama Kalinya, Reels Instagram Jadi Salah Satu Penyebabnya

"Masih banyak yang harus dikerjakan, baik dari aspek hardware maupun software. Dan mungkin perlu waktu lima hingga sepuluh tahun untuk mewujudkannya sepenuhnya," kata Bram dikutip KompasTekno dari CNBC, Senin (1/8/2022).

Dana yang digelontorkan Meta sendiri beberapa di antaranya digunakan untuk membuat perangkat ekosistem metaverse, seperti headset VR.

Masih merugi

Meski telah menggelontorkan dana besar-besaran, divisi terpenting yang bertanggung jawab atas produksi barang VR dan AR Meta, yaitu Divisi Reality Labs Meta, tercatat mengalami kerugian yang cukup besar.

Sebagaimana dihimpun dari PC Gamer, Senin (1/8/2022), divisi tersebut merugi 10 miliar dollar AS (Rp 148,7 triliun) pada 2021 lalu, dan selama enam bulan terakhir ini, kerugiannya tercatat lebih dari 6 miliar dollar AS (Rp 89,2 triliun).

VR Oculus Quest 2 buatan Facebook.Oculus VR Oculus Quest 2 buatan Facebook.

Tidak sampai di sana, laporan keuangan Meta pada kuartal II-2022 juga tercatat mengalami penurunan untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Di dalam laporan tertulis kalau total pendapatan Meta berada di angka 28,8 miliar dollar AS (berkisar Rp 430,4 triliun), telah turun 1 persen dari periode yang sama di 2021 lalu yang sebesar 29 miliar dollar AS (sekitar Rp 433,4 triliun).

Halaman:
Sumber PC Gamer


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.