Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jaringan Starlink Dibobol, Hacker Dapat Hadiah

Kompas.com - 17/08/2022, 11:00 WIB
Lely Maulida,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber Starlink

KOMPAS.com - Starlink, layanan internet berbasis satelit milik Elon Musk, diretas oleh peneliti keamanan Belgia bernama Lennert Wouters. Ia bahkan mampu meretas Starlink hanya menggunakan modchip seharga 25 dollar AS atau setara Rp 368.000.

Selain meretas jaringan, Wouters juga dapat menjelajah ke seluruh sistem Starlink dengan leluasa.

Namun temuan Wouters ini tidak ditujukan untuk praktik kejahatan, melainkan untuk identifikasi celah keamanan internet Starlink. Sebelum mengumumkan temuannya ke publik, Wouters juga telah melaporkan celah keamanan ini ke pihak Starlink.

Baca juga: Internet Starlink Milik Elon Musk Sudah Beroperasi di Indonesia

Adapun cara Wouters meretas Starlink adalah dengan membongkar pemancar Starlink miliknya. Ia kemudian memodifikasi mesin pemancar dengan mikrokontroler Raspberry Pi, sakelar listrik, memori, dan pengatur voltase.

Wouters kemudian menyolder alat-alat tersebut ke power circuit board (PCB) Starlink dan menghubungkannya dengan jaringan.

Setelah terhubung, alat tersebut bisa memangkas sistem untuk sementara sehingga memberikan Wouters akses ke sistem Starlink. Dengan demikian, Wouters bisa menjelajah jaringan Starlink secara leluasa.

Dapat hadiah dari SpaceX

Wouters melaporkan temuannya ke SpaceX, melalui program penemuan bug berhadiah (bug bounty program). Perusahaan penyedia layanan antariksa itu kemudian memberikan hadiah kepada Wouters, meskipun jumlahnya belum terungkap.

Baca juga: Laporkan Bug di Gojek Bisa Dapat Hadiah hingga Rp 74 Juta

Yang jelas, Lennert Wouters kini bertengger di posisi kedua dalam daftar peneliti yang berjasa melaporkan masalah keamanan penting ke SpaceX.

Usai menerima laporan celah keamanan Starlink, SpaceX menerbitkan dokumen enam halaman yang mengapresiasi temuan Wouters. Perusahaan juga mengundang orang lain untuk meniru Wouters dengan mengatakan "Starlink menyambut peneliti keamanan (yang mengungkap bug)".

Selain itu, SpaceX pun mematikan bahwa bug yang ditemukan Wouters tidak berdampak signifikan pada keamanan jaringan maupun pengguna Starlink. Sebab, peralatan yang dimodifikasi, diklaim tidak memengaruhi semua jaringan Starlink.

Meski demikian, SpaceX mengakui pihaknya kesulitan melindungi alat Starlink sepenuhnya dari peretas. Untuk itu, program pencarian bug Starlink akan terus dibuka oleh SpaceX, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Slash Gear, Rabu (17/8/2022).

Program berburu bug sendiri cukup banyak digelar oleh berbagai perusahaan teknologi guna melacak bug serta celah keamanan yang mungkin luput dari perhatian perusahaan.

Apple misalnya, belum lama ini memberikan hadiah 100.000 dollar AS atau setara Rp 1,47 miliar kepada mahasiswa doktoral yang berhasil meretas Mac.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Puluhan Karyawan Bank Dipecat Karena Pura-pura Kerja Pakai 'Keyboard Palsu'

Puluhan Karyawan Bank Dipecat Karena Pura-pura Kerja Pakai "Keyboard Palsu"

Internet
WhatsApp Siapkan Fitur Transfer Chat Pakai QR Code, Lebih Gampang

WhatsApp Siapkan Fitur Transfer Chat Pakai QR Code, Lebih Gampang

Software
Badan Siber RI Ungkap Penyebab Gangguan Pusat Data Nasional

Badan Siber RI Ungkap Penyebab Gangguan Pusat Data Nasional

Internet
2 Cara Membuat Tulisan Kosong di WhatsApp dengan Mudah, Tanpa Aplikasi

2 Cara Membuat Tulisan Kosong di WhatsApp dengan Mudah, Tanpa Aplikasi

Software
Akun X Twitter Ditangguhkan? Begini Cara Mengatasinya

Akun X Twitter Ditangguhkan? Begini Cara Mengatasinya

Software
Meski Punya Valuasi Tertinggi, Nvidia Ternyata Masih Kurang Dikenal

Meski Punya Valuasi Tertinggi, Nvidia Ternyata Masih Kurang Dikenal

e-Business
Cara Buat Tulisan Bergerak Mengikuti Objek di CapCut

Cara Buat Tulisan Bergerak Mengikuti Objek di CapCut

Software
Tabel Spesifikasi Samsung Galaxy M15 5G dan Harganya di Indonesia

Tabel Spesifikasi Samsung Galaxy M15 5G dan Harganya di Indonesia

Gadget
Kenapa Link di Bio Instagram Tidak Bisa Diklik? Begini Cara Mengatasinya

Kenapa Link di Bio Instagram Tidak Bisa Diklik? Begini Cara Mengatasinya

Software
'PHP' Apple ke Indonesia, Sudah Bertemu Jokowi Malah Buka Apple Store Duluan di Malaysia

"PHP" Apple ke Indonesia, Sudah Bertemu Jokowi Malah Buka Apple Store Duluan di Malaysia

e-Business
Unboxing dan Menjajal Samsung Galaxy M15 5G Harga Rp 2 Jutaan di Indonesia

Unboxing dan Menjajal Samsung Galaxy M15 5G Harga Rp 2 Jutaan di Indonesia

Gadget
Kementerian Kominfo Minta Akses Internet ke Kamboja dan Filipina Diputus untuk Berantas Judi Online

Kementerian Kominfo Minta Akses Internet ke Kamboja dan Filipina Diputus untuk Berantas Judi Online

Internet
5 Cara agar WhatsApp Tidak Terlihat Online dengan Mudah dan Praktis

5 Cara agar WhatsApp Tidak Terlihat Online dengan Mudah dan Praktis

e-Business
Trik Mudah Kirim Foto Anti-pecah di WhatsApp, Begini Caranya

Trik Mudah Kirim Foto Anti-pecah di WhatsApp, Begini Caranya

Software
Ulefone Armor 27T Pro Dirilis, HP Tangguh Baterai 10.000 mAh dan Tahan Suhu Ekstrem

Ulefone Armor 27T Pro Dirilis, HP Tangguh Baterai 10.000 mAh dan Tahan Suhu Ekstrem

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com