Microsoft Tuduh Sony Bayar Pengembang untuk Cegah Game Masuk ke Xbox Game Pass

Kompas.com - 18/08/2022, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Persaingan antara Microsoft dan Sony di pasar game bukanlah hal baru. Baru-baru ini Microsoft menuding bahwa Sony telah membayar pengembang agar mereka tidak merilis game ke layanan Xbox Game Pass milik Microsoft.

Tuduhan tersebut diungkap Microsoft dalam sebuah dokumen kepada Dewan Administratif Ekonomi (Administrative Council for Economic Defense/CADE) Brasil pada 9 Agustus lalu.

Dokumen tersebut diberikan sebagai salah satu laporan terkait akuisisi Activision/Blizzard yang dilakukan Microsoft.

Disebutkan dalam dokumen bahwa Sony berupaya menghambat perkembangan Xbox Game Pass dengan mencegah masuknya sejumlah game ke dalam layanan.

"Kemampuan Microsoft untuk terus memperluas Game Pass telah terhambat oleh keinginan Sony untuk menghalangi pertumbuhan tersebut. Sony membayar 'hak memblokir' untuk mencegah pengembang memasukkan game mereka ke Game Pass dan pesaingnya, " tulis Microsoft.

Baca juga: Sama-sama Bisa Main Game Gratis, Ini Beda Xbox PC Game Pass dan PS Plus

Tuduhan Microsoft ini muncul setelah Sony mengeklaim bahwa pembelian Activision Blizzard oleh Microsoft dapat memengaruhi keputusan pencinta game untuk menentukan apakah akan membeli Xbox atau PlayStation.

Apalagi game besar Call of Duty berada di bawah Activision, sehingga ada kekhawatiran game tersebut hanya akan dirilis eksklusif untuk Xbox. Hal ini dianggap menghalangi kompetisi.

Namun, Microsoft sejatinya telah berulang kali mengatakan bahwa game besar di bawah Activision tetap akan dikembangkan untuk platform lain, termasuk PlayStation.

Microsoft akuisisi Activision/Blizzard

Pada awal tahun 2022, Microsoft mengakuisisi Activision/Blizzard dengan "mahar" sebesar 68,7 miliar dolar AS atau sekitar Rp 986 triliun.

Pembelian Microsoft atas Activision Blizzard menimbulkan kekhawatiran mengenai distribusi seri game besar, seperti Call of Duty di sejumlah platform.

Baca juga: Activision Dicaplok Microsoft, Bagaimana Nasib Game Call of Duty di PlayStation?

Head of Gaming Microsoft, Phil Spencer, pada Januari lalu mengatakan bahwa pihaknya akan mempertahankan seri game Call of Duty di platform lain, termasuk PlayStation meski Activision Blizzard diakuisisi Microsoft.

Microsoft mengatakan bahwa pihaknya akan merilis tiga game Call of Duty berikutnya untuk konsol PlayStation.

Dihimpun KompasTekno dari Video Games Chronicle, Kamis (18/8/2022), salah satu seri yang dimaksud termasuk Modern Warfare 2 yang direncanakan meluncur pada 28 Oktober mendatang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.