Ponsel Mahal Laris Manis Meski Pasar Smartphone Dunia Lesu

Kompas.com - 23/08/2022, 18:02 WIB

KOMPAS.com - Sebagian besar vendor smartphone membukukan penurunan pengiriman smartphone pada kuartal II-2022 dibanding kuartal yang sama pada tahun lalu atau year-on-year (YoY).

Menurut firma riset pasar Counterpoint, pengiriman smartphone global turun 9 persen ke angka 294,5 juta unit di kuartal II-2022, dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

Counterpoint menyebut penyebab lesunya pengiriman ponsel dunia dikarenakan memburuknya kondisi ekonomi yang diperparah oleh ketidakpastian geopolitik akibat perang di Ukraina.

Baca juga: Pasar Smartphone Lesu, Samsung Tetap Nomor Satu

Selain itu, belum pulihnya kondisi pasar smartphone dari pandemi, serta kelangkaan chip yang menghambat rantai pasokan, juga menjadi faktor lain yang membuat pengiriman smartphone pada kuartal ini turun 9 persen dari tahun ke tahun.

Menariknya, meski kondisi pasar smartphone melemah, permintaan ponsel harga mahal (flaghsip) justru naik. Dalam laporan yang sama, Counterpoint menyebutkan bahwa ponsel segmen ultra premium (yang dijual sekitar >1000 dollar AS atau Rp 14,8 juta), berkontribusi besar dalam hal nilai maupun volume penjualannya.

Ponsel kategori tersebut tercatat tumbuh signifikan secara global baik di China, Eropa Barat, maupun Amerika Utara.

Merek yang berperan dalam pertumbuhan ponsel segmen ini tak lain adalah Samsung dan Apple melalui produk iPhone 13 series, serta flagship dan ponsel lipat Samsung. Menurut Counterpoint, volume penjualan ponsel ultra premium tumbuh 164 persen secara YoY.

Baca juga: Samsung Galaxy Z Flip3 Kuasai Pasar Ponsel Lipat Dunia

Volume penjualan HP premiumCounterpoint Research Volume penjualan HP premium

Dirangkum KompasTekno dari Ars Technica, Selasa (23/8/2022), ponsel segmen premium sendiri kontribusinya cukup kecil, hanya sekitar 10 persen dari total penjualan smartphone. Meski demikian, Counterpoint menyebutkan segmen ini berkontribusi 70 persen pada keuntungan penjualan ponsel global.

Ke depannya Counterpoint memprediksi bahwa vendor ponsel akan mencoba bersaing pada pasar ponsel premium. Sebab dengan meningkatnya inflasi global, penjualan ponsel segmen entry-level dan ponsel kategori murah lainnya akan lebih menantang.

Oleh karena itu, Counterpoint menyebutkan bahwa produsen ponsel bisa menyeimbangkannya dengan menghadirkan dan bersaing menawarkan ponsel kelas premium.

Baca juga: Canalys: Pengiriman Ponsel Dunia Anjlok, Vendor Bakal Habiskan Sisa Stok

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.