Kompas.com - 25/08/2022, 18:45 WIB

KOMPAS.com - Xiaomi sejauh ini sudah memiliki sub-brand di lini smartphone-nya yaitu Poco dan Redmi. Namun, baru-baru ini vendor smartphone asal China tersebut dikabarkan bakal memiliki sub-brand baru.

Laporan ini dipublikasikan oleh media asal India, The Mobile Indian. Menurut salah seorang sumber yang disebut mengetahui hal tersebut, penambahan sub-brand Xiaomi ini disinyalir akan mencakup smartphone dan tablet yang baru.

Bedanya dengan Poco dan Redmi, smartphone yang berada di bawah sub-brand anyar ini akan menggunakan sistem operasi yang "mendekati Android stock". Artinya, OS yang digunakan akan lebih ringan karena minim bloatware dan minim "modifikasi".

Baca juga: Ponsel Misterius Xiaomi Segera Masuk Indonesia, Redmi A1?

Pakai chipset Snapdragon seri 7

Selain sistem operasi, hal lain yang membedakan adalah penggunaan chipset pada perangkat di bawah sub-brand anyar tersebut.

Smartphone yang dijual nantinya akan menggunakan chipset kelas menengah Snapdragon seri 7.

Artinya, smartphone tersebut diperkirakan bakal dipatok seharga 15.000 rupee sampai 25.000 rupee alias sekitar Rp 2,7 juta hingga Rp 4,6 juta. Poco dan Redmi sebenarnya juga berada di rentang harga yang sama.

Konon smartphone yang ada di bawah sub-brand baru ini nantinya akan diproduksi di India. Besar kemungkinan juga akan dipasarkan di negara tersebut.

Menurut sumber, kehadiran sub-brand ini untuk menyasar "para penggemar teknologi". Nah, dirangkum KompasTekno dari Gadgets 360, Kamis (25/8/2022), “penggemar teknologi” di sana didominasi oleh pencinta ponsel Google Pixel dan OnePlus.

Baca juga: Jumlah Pengguna Ponsel Xiaomi di Seluruh Dunia Saat Ini Tembus 547 Juta

 

Kehadiran sub-brand ini diproyeksikan untuk mengisi ceruk yang mulai ditinggalkan oleh Pixel dan OnePlus, seiring dengan popularitas yang menurun.

Xiaomi sendiri sebenarnya pernah memproduksi ponsel dengan sistem operasi Android murni yakni Mi A1 yang dirilis pada 2017. Kemudian penerusnya, Mi A2, dirilis pada 2018.

Namun, hal ini masih bersifat bocoran, kemungkinan akan ada perubahan/penambahan informasi di masa mendatang.

Xiaomi sendiri juga belum mengumumkan atau memperlihatkan tanda-tanda untuk meluncurkan smartphone bikinannya menggunakan sub-brand baru.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.