Telkomsel Ikut Lelang Frekuensi 2.100 MHz Bekas Indosat

Kompas.com - 29/08/2022, 18:01 WIB

KOMPAS.com - Telkomsel akan ikut serta dalam seleksi lelang pita frekuensi 2.100 MHz untuk penyelenggaraan jaringan bergerak seluler. Adapun lelang frekuensi 2.100 MHz (2,1 GHz) telah diumumkan pelaksanaannya oleh Kementerian Kominfo pada 25 Agustus 2022.

Vice President Corporate Communications Telkomsel, Saki Hamsat Bramono mengatakan keikutsertaan Telkomsel dalam lelang frekuensi 2.100 MHz itu merupakan komitmen Telkomsel dalam memperkuat pengembangan layanan telekomunikasi berbasis digital.

Sebab, dikatakan Saki, operator seluler kini membutuhkan gelaran konektivitas jaringan broadband berteknologi terdepan, serta ketersediaan alokasi sumber daya frekuensi yang mencukupi.

Baca juga: Kominfo Buka Seleksi Pengguna Frekuensi 2,1 GHz

"Seiring dengan semakin cepatnya adopsi layanan digital dalam aktivitas masyarakat Indonesia," kata Saki dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTekno, Senin (29/8/2022).

Selain itu, Saki juga mengatakan bahwa keikutsertaan Telkomsel dalam lelang frekuensi 2.100 MHz itu adalah wujud konsistensi Telkomsel dalam memastikan pemenuhan kualitas pengalaman aktivitas digital masyarakat.

"Melalui dukungan konektivitas broadband yang prima dengan standard cakupan yang merata dan kapasitas serta kualitas yang setara, sesuai kebutuhan masyarakat di era transformasi digital," ujar Saki.

Pendaftaran peserta lelang dibuka untuk operator seluler existing di Indonesia mulai 30 Agustus mendatang.

Bekas Indosat Ooredoo

Kementerian Kominfo sendiri telah meneken Keputusan Menteri Nomor 343 Tahun 2022 tentang Seleksi Pengguna Pita Frekuensi Radio 2,1 GHz untuk Keperluan Penyelenggaraan Jaringan Bergerak Seluler Tahun 2022.

Baca juga: Ini Rincian Pita Frekuensi Tri yang Dialihkan ke Indosat Setelah Merger

Adapun objek lelangnya terdiri dari satu blok pita frekuensi 2,1 GHz sebesar 5 MHz FDD (10 MHz) pada rentang 1975–1980 MHz, berpasangan dengan 2.165 – 2.170 MHz dengan cakupan wilayah layanan nasional.

Dalam keterangan resmi Kementerian Kominfo, pelelangan blok pita tersebut dilakukan karena setelah tanggal 3 Januari 2023, pita frekuensi radio 2,1 GHz dalam rentang 1975–1980 MHz berpasangan dengan 2.165–2.170 MHz bakal menganggur.

Adapun pita tersebut sebelumnya digunakan oleh operator seluler Indosat Ooredoo. Namun, pasca-Indosat Ooredoo resmi merger dengan Hutchison Tri Indonesia, menjadi satu payung "Indosat Ooredoo Hutchison" pada awal 2022, pita frekuensi tersebut wajib dikembalikan ke negara.

Nah, kini, Kominfo mengumumkan bakal melelang pita frekuensi yang dikembalikan Indosat tersebut kepada operator seluler di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.