1,3 Miliar Data SIM Card Diduga Bocor, Begini Respons 3 Opsel dan Kominfo

Kompas.com - 02/09/2022, 10:20 WIB

KOMPAS.com - Beberapa pihak berwenang, seperti operator seluler (opsel) Telkomsel, Indosat, XL, dan Kominfo (Kementerian Komunikasi dan Informatika) telah memberikan tanggapan terkait kasus kebocoran data kartu SIM (SIM Card).

Sebagaimana sempat dikabarkan sebelumnya, telah ditemukan 1,3 miliar data kartu SIM bocor di forum online “Breached Forums” dari akun bernama “Bjorka”, pelaku yang sama dengan kasus dugaan kebocoran 26 juta data pelanggan Indihome.

Baca juga: Data Registrasi SIM Prabayar Diduga Bocor, Kominfo, Dukcapil dan Operator Kompak Mengelak

Dalam unggahannya pada 31 Agustus 2022 di Breached Forums, Bjorka mengeklaim memiliki file terkompres sebesar 18 GB, yang berisi data-data kartu SIM dari pelanggan Indonesia. Lantas, apa saja data kartu SIM yang bocor?

Bjorka menyebut 1,3 miliar data kartu SIM terdiri dari beberapa jenis data pelanggan, seperti data nomor telepon, nomor KTP (NIK), informasi nama operator seluler, serta tanggal registrasi nomor telepon.

Oleh Bjorka, data kartu SIM dijual Rp 745 juta (50.000 dollar AS) dengan metode pembayaran menggunakan mata uang kripto Bitcoin atau Ethereum. Data yang dijual itu diklaim hacker berasal dari registrasi kartu SIM prabayar.

Kemudian, melihat jenis data kartu SIM yang dijual Bjorka, praktisi keamanan siber dari Vaksincom, Alfons Tanujaya juga mengatakan bahwa data yang diperjualbelikan itu kemungkinan besar berasal dari registrasi kartu SIM prabayar.

Untuk diketahui, sejak 2018, Kominfo mewajibkan seluruh pelanggan prabayar untuk melakukan registrasi kartu SIM menggunakan NIK yang ada di KTP dan nomor KK. Bila tak registrasi maka akses layanan kartu SIM bakal diblokir.

Sementara itu, merespons kasus data kartu SIM bocor di forum online ini, pihak Telkomsel, Indosat, XL, dan Kominfo, mengeluarkan pernyataan senada, yakni masalah tersebut bukan disebabkan dari kesalahan sistem internal.

Untuk lebih lengkapnya, berikut KompasTekno rangkumkan respons kasus kebocoran data SIM Card dari masing-masing pihak yang terkait.

Baca juga: Data 1,3 Miliar Nomor HP Indonesia Diduga Bocor, Ada NIK dan Nama Operator

Respons kasus kebocoran data SIM Card

Telkomsel

Vice President Corporate Communications Telkomsel, Saki Hamsat Bramono mengatakan bahwa data pelanggan yang berasal dari situs Breached Forums tersebut bukan berasal dari sistem yang dikelola Telkomsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.