Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

TikTok dan WeChat Diduga Kena Hack, Tapi Dibantah

Kompas.com - 06/09/2022, 17:01 WIB
Lely Maulida,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - TikTok dilaporkan mengalami insiden kebocoran data pengguna. Sekelompok peretas (hacker) bernama AgainstTheWest mengeklaim telah meretas sistem TikTok serta WeChat.

Klaim itu diunggah AgainstTheWest melalui forum online Breached Forums, disertai screenshot yang menunjukkan deretan file yang diduga merupakan database milik perusahaan.

Data itu diduga diakses hacker dari cloud Alibaba yang memuat informasi pengguna TikTok serta WeChat.

Menurut hacker AgainstTheWest, ia memiliki 2,05 miliar data pengguna dengan file berukuran 790 GB. Selain data pengguna, file tersebut juga memuat statistik platform, kode software, cookie, token autentikasi, info server dan informasi lainnya.

Baca juga: Microsoft Temukan Bug Berbahaya di TikTok versi Android

TikTok dan WeChat sendiri merupakan dua perusahaan yang berbeda induk. TikTok merupakan anak perusahaan ByteDance, sementara WeChat dimiliki oleh Tencent.

Untuk itu, sumber data yang diretas, menurut laporan media teknologi BleepingComputer bukan dari masing-masing platform. Ada kemungkinan data yang bobol itu berasal dari pihak ketiga atau broker yang menghimpun data publik dari kedua aplikasi.

TikTok membantah

TikTok dengan tegas membantah pihaknya diretas. TikTok juga menyatakan bahwa data yang diunggah ke forum online "sama sekali tidak terkait" dengan perusahaannya, termasuk soal kode sumber yang dibagikan di forum tersebut.

"Ini adalah klaim yang keliru, tim keamanan kami menyelidiki hal ini dan memutuskan bahwa kode yang dimaksud tidak sama sekali terkait dengan kode sumber backend TikTok yang tidak pernah digabungkan dengan data WeChat," kata perwakilan TikTok dikutip KompasTekno dari BleepingComputer, Selasa (6/9/2022).

Perusahaan asal China itu juga mengatakan bahwa data pengguna yang bocor tidak bisa bobol langsung dari platformnya. Sebab menurut TikTok, mereka memiliki perlindungan keamanan yang dapat mencegah skrip mencurigakan yang menghimpun data pengguna.

Kepada The Verge, juru bicara TikTok, Maureen Shanahan, berkata bahwa "sampel daya yang dimaksud (diretas) semuanya dapat diakses publik dan bukan karena peretasan sistem, jaringan atau basis data TikTok."

Baca juga: Perusahaan AS Selidiki Algoritma dan Sistem Moderasi TikTok

Untuk itu, TikTok tidak merekomendasikan tindakan apapun kepada pengguna.

Lain dengan TikTok, WeChat sendiri belum memberikan tanggapannya terkait dugaan kebocoran data pengguna perusahaan.

Datanya dinilai meragukan

Menurut Troy Hunt, pendiri layanan notifikasi kebocoran data - HaveIBeenPwned menyatakan bahwa sebagian besar data yang diunggah peretas tidak begitu meyakinkan.

Oleh karena itu Hunt menduga data tersebut kemungkinan bisa berupa data non-produksi atau data pengujian yang bukan diambil dari praktik peretasan.

Namun Hunt belum dapat memastikan apakah data yang diunggah itu juga memuat data dari peretasan sistem.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com