Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Instagram Kepayahan Kejar Popularitas TikTok, Reels Masih Tertinggal

Kompas.com - 15/09/2022, 10:00 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Selama beberapa tahun belakangan, TikTok menjadi media sosial yang paling populer di dunia, mengalahkan Instagram.

TikTok sendiri memang berspesialisasi di platform berbasis video pendek. Tak heran bila Instagram akhirnya ikut-ikutan merilis fitur video pendek mirip TikTok di platformnya.

Untuk menyaingi TikTok, Instagram meluncurkan fitur Instagram Reels pada 2020 lalu. Meski sudah memiliki fitur serupa TikTok, Instagram tampaknya masih kepayahan alias kesulitan untuk mengejar popularitas TikTok.

Pasalnya, pengguna Instagram secara kumulatif dilaporkan hanya menghabiskan waktu (spending time) 17,6 juta jam sehari untuk menonton Instagram Reels. Angka itu terpaut sangat jauh dari waktu yang dihabiskan pengguna TikTok.

Baca juga: Pendapatan Meta Turun untuk Pertama Kalinya, Reels Instagram Jadi Salah Satu Penyebabnya

Kabar ini terungkap berdasarkan dokumen riset Meta Platforms Inc. (induk Instagram) berjudul "Creators x Reels State of the Union 2022" yang dipublikasi secara internal pada Agustus lalu. Dokumen ini kemudian berhasil didapatkan oleh outlet media The Wall Street Journal.

TikTok (kiri) vs Instagram Reels (kanan).KOMPAS.com/ Galuh Putri Riyanto TikTok (kiri) vs Instagram Reels (kanan).
Berdasarkan riset internal tersebut, spending time 17,6 juta di Instagram Reels itu tak sampai sepersepuluhnya spending time di TikTok.

Adapun pengguna TikTok dilaporkan menghabiskan waktu menonton video pendek di TikTok hingga 197,8 juta jam dalam sehari. Artinya, pengguna TikTok menonton video pendek 10 kali lipat lebih lama dari pada pengguna Instagram menonton Reels.

Statistik tersebut mengindikasikan Instagram masih tertatih mengejar popularitas TikTok saat ini.

Selain durasi menonton yang terbilang kecil, angka keterlibatan pengguna di Reels juga dilaporkan menurun sebesar 13,6 persen selama sebulan terkahir. Bahkan riset internal menunjukkan bahwa "sebagian besar pengguna Reel tidak memiliki keterlibatan sama sekali".

Keterlibatan di sini diartikan sebagai keaktifan pengguna dalam membuat konten di Instagram Reels.

Baca juga: Instagram Uji Coba Ubah Semua Video yang Diunggah Jadi Reels

Sebagai gambaran, dokumen internal menyebutkan, saat ini ada sekitar 11 juta kreator konten di AS. Namun, dari angka itu hanya sekitar 2,3 juta (20,7 persen) saja yang memposting di Instagram Reels setiap bulan.

Berbicara soal konten Instagram Reels, riset internal Instagram juga mengungkapkan bahwa hampir sepertiga video Reels dibuat di platform lain, biasanya di TikTok karena memiliki watermark khas.

Ini menyiratkan bahwa sebagian pengguna memilih TikTok sebagai platform utama ketika membuat dan mengunggah konten video pendek. Lalu, video yang dibuat di TikTok itu di-download (beserta dengan watermark) dan diunggah ulang di Instagram Reels.

Baca juga: Bos Instagram Jawab Kritik Pedas Warganet soal IG yang Makin Mirip TikTok

Tanggapan Instagram

Juru bicara Meta Devi Narasimhan membenarkan bahwa pihaknya, dalam kasus ini, masih memiliki banyak pekerjaan rumah (PR) yang harus dilakukan.

Menanggapi soal spending time Instagram Reels jauh lebih sedikit dibanding TikTok, Narasimhan berdalih bahwa angka yang dicatut dalam riset internal itu bukan angka kumulatif secara global dan sudah tidak up-to-date (terkini).

Narasimhan juga mengeklaim bahwa keterlibatan di Reels sudah meningkat dalam periode bulanan.

Baca juga: Tampilan Beranda Facebook Dirombak, Jadi Lebih Mirip TikTok

"Kami masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan," kata Narasimhan, sebagaimana dikutip KompasTekno dari The Wall Street Journal, Kamis (15/9/2022).

"Tetapi kreator konten dan bisnis menunjukkan hasil yang menjanjikan. Dan pertumbuhan monetisasi kami lebih cepat dari yang kami harapkan karena lebih banyak orang yang menonton, berkreasi, dan terhubung melalui Reel daripada sebelumnya," lanjut dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cara Menjadwalkan Ulang dan Membatalkan Rapat di Google Meet

Cara Menjadwalkan Ulang dan Membatalkan Rapat di Google Meet

Software
Apa Itu Ambient Mode di YouTube dan Cara Mengaktifkannya?

Apa Itu Ambient Mode di YouTube dan Cara Mengaktifkannya?

Software
Komparasi: Samsung Galaxy S24 Vs Samsung Galaxy S24 Plus

Komparasi: Samsung Galaxy S24 Vs Samsung Galaxy S24 Plus

Gadget
Telkomsat Gandeng Starlink untuk Hadirkan Layanan Enterprise di Indonesia

Telkomsat Gandeng Starlink untuk Hadirkan Layanan Enterprise di Indonesia

e-Business
Cara Membagi Layar Laptop Menjadi 2 di Macbook dengan Mudah dan Praktis

Cara Membagi Layar Laptop Menjadi 2 di Macbook dengan Mudah dan Praktis

Software
Foto WhatsApp Tidak Ada di Galeri, Begini Cara Mengatasinya

Foto WhatsApp Tidak Ada di Galeri, Begini Cara Mengatasinya

Internet
Cara Melihat Status WhatsApp Tanpa Diketahui dengan Mudah dan Praktis

Cara Melihat Status WhatsApp Tanpa Diketahui dengan Mudah dan Praktis

e-Business
Samsung Sindir Iklan Apple iPad Pro: Kreativitas Tak Bisa Dihancurin

Samsung Sindir Iklan Apple iPad Pro: Kreativitas Tak Bisa Dihancurin

e-Business
Microsoft Bikin Controller Xbox Khusus Penyandang Disabilitas, Bisa Dicopot dan Disusun Sesuai Kebutuhan

Microsoft Bikin Controller Xbox Khusus Penyandang Disabilitas, Bisa Dicopot dan Disusun Sesuai Kebutuhan

Game
Elon Musk Tiba di Bali untuk Resmikan Starlink di Indonesia

Elon Musk Tiba di Bali untuk Resmikan Starlink di Indonesia

e-Business
Cara Membuat Tulisan Bergaris Bawah di WhatsApp dengan Mudah dan Praktis

Cara Membuat Tulisan Bergaris Bawah di WhatsApp dengan Mudah dan Praktis

Software
Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Sering Makan di Kantin Bareng Karyawan

Rutinitas CEO Nvidia Jensen Huang, Kerja 14 Jam Sehari dan Sering Makan di Kantin Bareng Karyawan

e-Business
Penjualan Sony PlayStation 5 Turun, Tapi Lebih Laris dari Xbox S/X

Penjualan Sony PlayStation 5 Turun, Tapi Lebih Laris dari Xbox S/X

Game
Google Umumkan Fitur Keamanan Baru di Android 15

Google Umumkan Fitur Keamanan Baru di Android 15

Software
Apa Itu Proyek Astra Google? Begini Gambaran dan Penggunaannya di Masa Depan

Apa Itu Proyek Astra Google? Begini Gambaran dan Penggunaannya di Masa Depan

Internet
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com