Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Shopee Indonesia PHK Karyawan, Berapa Jumlahnya?

Kompas.com - Diperbarui 20/09/2022, 08:01 WIB

KOMPAS.com - Shopee Indonesia baru-baru ini mengonfirmasi bahwa pihaknya bakal melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap sejumlah karyawannya.

Menurut mereka, hal tersebut terpaksa dilakukan sebagai langkah efisiensi bisnisnya di Tanah Air.

Dalam keterangan resmi, Shopee Indonesia tidak merinci berapa jumlah karyawan yang terdampak PHK. Namun, melansir Bloomberg, Shopee Indonesia disebut berencana mem-PHK sekitar 3 persen dari total karyawannya.

Berdasarkan memo internal yang sempat didapatkan Bloomberg, karyawan terdampak PHK mulai mendapatkan pemberitahuan hari ini, Senin (19/9/2022).

Baca juga: Shopee Indonesia PHK Sejumlah Karyawan

Apabila mengacu pada data iPrice, jumlah karyawan Shopee Indonesia di kuartal-I 2022  disebut berada di kisaran 6.200 orang. Berdasarkan data tersebut, maka jumlah karyawan yang terdampak PHK di Shopee Indonesia berkisar 186 orang.

Perlu dicatat, jumlah ini hanya sekadar dugaan dan asumsi apabila jumlah karyawan per September 2022 ini masih di angka 6.200 orang dan tidak berkurang/bertambah dari kisaran angka pada kuartal-I 2022 lalu.

Belum bisa dipastikan apakah angka ini benar atau tidak. Namun yang jelas, langkah PHK ini tampaknya terpaksa dilakukan demi meningkatkan efisiensi dan menekan biaya operasional perusahaan yang bermarkas di Singapura itu.

Seperti diketahui, jika mengacu pada laporan finansial kuartal-I 2022, Sea Group, induk perusahaan Shopee, mencatat kerugian bersih senilai 931 juta dolar AS atau sekitar Rp 13,9 triliun.

Angka tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat dibanding total kerugian pada periode yang sama tahun sebelumnya, yang "hanya" tercatat di angka 433 juta dolar AS atau sekitar Rp 6,49 triliun.

Konon, kerugian ini disebabkan oleh performa bisnis Shopee yang kurang baik di beberapa negara.

Baca juga: Shopee Indonesia PHK Karyawan, Bagaimana Operasi Bisnisnya?

Di antaranya seperti pemblokiran game Free Fire (Garena) di India, hingga hengkangnya e-commerce yang identik dengan warna oranye itu dari beberapa pasar di Eropa dan Amerika Latin.

Lalu, angka kerugian yang meroket ini kabarnya juga disebabkan oleh dampak dari masalah ekonomi global, serta kompetisi di sektor e-commerce yang semakin sengit.

PHK adalah langkah terakhir

Cara mendapatkan gratis ongkir di Shopee dengan mudah dan praktisDOK. Instagram @kampusshopee.id Cara mendapatkan gratis ongkir di Shopee dengan mudah dan praktis

Head of Public Affairs Shopee Indonesia, Radynal Nataprawira, mengatakan bahwa pihaknya dengan berat hati harus melepas sejumlah karyawannya di Indonesia.

Sebelum langkah ini ditempuh, Radynal mengatakan pihaknya telah mencoba melakukan penyesuaian dengan beberapa kebijakan bisnis di tengah ketidakpastian ekonomi global saat ini.

Kini, kata Radynal, PHK menjadi langkah terakhir yang harus ditempuh oleh Shopee Indonesia. Adapun langkah efisiensi tersebut sejalan dengan fokus perusahaan secara global untuk mencapai kemandirian dan keberlanjutan.

"Perusahaan akan berfokus ke pertumbuhan bisnis yang mandiri serta berkelanjutan, dan kami ingin memperkuat dan memastikan operasional perusahaan kami stabil di situasi ekonomi saat ini," jelas Radynal.

Baca juga: Shopee Setop Operasi di Chile dan Meksiko, Hengkang dari Argentina

Seperti disebutkan di atas, Radynal tidak merinci berapa jumlah karyawan Shopee Indonesia yang terkena PHK, pun divisi mana saja (ShopeeFood, ShopeePay, atau lainnya) yang di-PHK.

Yang jelas, Radynal memastikan bahwa pihaknya bakal memberikan dukungan materi, seperti memberikan pesangon sesuai dengan ketentuan perundang-undangan dengan tambahan satu bulan gaji, bagi karyawan yang terdampak PHK.

Selain itu, karyawan yang terkena PHK juga masih dapat menggunakan fasilitas asuransi kesehatan dari Shopee Indonesia hingga akhir tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.