Kompas.com - 19/09/2022, 19:30 WIB

KOMPAS.com - Masifnya informasi yang ada di internet membuat setiap orang memiliki caranya masing-masing untuk mencari informasi. Kini, media sosial pun juga digunakan sebagai sumber berita. Salah satunya platform video berdurasi pendek, TikTok.

Namun, meski makin banyak yang mengandalkan TikTok sebagai sumber berita, studi justru menemukan bahwa sejumlah video yang diunggah ke platform TikTok ternyata tak sepenuhnya benar, dan terkadang justru mengandung misinformasi.

Studi tersebut dilaporkan oleh NewsGuard, perusahaan yang meneliti misinformasi yang beredar di internet.

Hasil penelitian itu menemukan sekitar 20 persen dari 27 topik pencarian topik di TikTok, seperti Covid-19, krisis iklim, konflik antara Rusia dan Ukraina, aborsi, dan Pemilu 2020 di AS, mengandung sejumlah misinformasi.

Baca juga: Instagram Kepayahan Kejar Popularitas TikTok, Reels Masih Tertinggal

Untuk terhindari dari hasil laporan yang bias, para peneliti men-install ulang (reinstall) aplikasi TikTok, guna memastikan informasi yang disuguhkan tidak terpengaruh oleh aktivitas pengguna sebelumnya.

Selain itu, hasil pencarian yang muncul di TikTok nantinya juga digunakan untuk membandingkan kata kunci (keyword) yang muncul di Google saat melakukan pencarian.

Kembali ke hasil penelitian, temuan 20 persen yang dilaporkan peneliti terdiri dari 540 hasil pencarian di TikTok. Dari hasil pencarian tersebut, 105 video di dalamnnya berisikan klaim-klaim palsu yang dianggap dapat menyesatkan penonton.

Ada beberapa penemuan lain yang juga digarisbawahi oleh NewsGuard, yang pertama adalah keyword yang muncul saat melakukan pencarian topik di TikTok menggunakan frasa/kata yang mengandung klaim palsu.

Baca juga: Saat TikTok Mulai Jadi Sumber Berita oleh Gen Z...

Misalnya, saat pengguna melakukan pencarian “krisis iklim” atau “perubahan iklim” di kolom pencarian, rekomendasi video dari hasil penelusuran tersebut adalah “perubahan iklim dibantah” atau “perubahan iklim tidak ada”.

Masifnya penggunaan media sosial membuat hoaks semakin merajalela.Freepik Masifnya penggunaan media sosial membuat hoaks semakin merajalela.

Yang kedua adalah terdapat kesalahan informasi pada topik kesehatan terkait vaksinasi Covid-19. Ketika peneliti melakukan pencarian “vaksin mRNA”, ditemukan lima dari 10 video terdiri dari misinformasi atau klaim yang keliru.

Sebaliknya, saat keyword tersebut dibandingkan dengan pencarian di Google, sistem algoritma Google menawarkan tautan ke artikel yang menjelaskan terkait cara kerja vaksin Covid-19, artikel dari situs resmi kesehatan di AS, dan sebagainya.

Baca juga: 3 Cara Mengenali Kabar Hoaks di Internet

Sehingga tidak ditemukan adanya klaim palsu/misinformasi yang disuguhkan Google.

Hal ini mengindikasikan ketika pengguna mencari topik tertentu seperti vaksin Covid-19, rekomendasi video yang disuguhkan algoritma TikTok mengarahkan pengguna untuk melihat konten-konten yang memiliki klaim salah (misinformasi).

Respons TikTok

Melihat fenomena misinformasi yang berseliweran di TikTok, founder NewsGuard, Steven Brill mempertanyakan apakah upaya Bytedance (perusahaan induk TikTok) selama ini sudah cukup untuk menahan arus informasi yang salah, atau justru sengaja membiarkan informasi keliru tersebut berseliweran di platform mereka.

“(Misinformasi yang beredar di TikTok) ini adalah (sebuah) ketidakmampuan atau sesuatu yang lebih buruk,” jelas Brill, dihimpun KompasTekno dari The Associated Press, Senin (19/9/2022).

Sebab, bila mengacu pada pedoman komunitas milik TikTok (community guidelines) tertulis bahwa perusahaan tidak mengizinkan adanya misinformasi di platform, seperti informasi medis/kesehatan yang keliru.

Baca juga: Google Sematkan Label Cek Fakta di Hasil Pencarian Gambar

Oleh karena itu, menjawab pertanyaan yang dilontarkan oleh Brill, Bytedance pun menyatakan bahwa misinformasi yang beredar di TikTok bakal dihapus/dihilangkan.

“Kami tidak mengizinkan adanya misinformasi, termasuk informasi kesehatan dan kami akan menghapusnya dari platform,” tulis TikTok.

“(Dikarenakan) Kami berkerja sama dengan pemeriksa fakta yang kredibel untuk meningkatkan konten otoritatif terkait topik kesehatan, masyarakat, dan (telah) bermitra dengan organisasi pemeriksa data yang membantu kami menilai keakuratan konten,” tambah TikTok.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber APnews


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.