Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Google dan Meta Diam-diam Kurangi Karyawannya

Kompas.com - 22/09/2022, 16:30 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Angin PHK di industri teknologi masih terus berlanjut pada September ini. Dua perusahaan teknologi raksasa Google dan Meta (induk Facebook, WhatsApp, dan Instagram) dilaporkan diam-diam mengurangi jumlah karyawannya.

Menurut BizJournals mengutip laporan The Wall Street Journal, pengurangan karyawan di Google dan Meta tersebut dilakukan dengan cara membubarkan sejumlah tim, divisi, atau departemen di perusahaannya.

Setelah menutup divisi, Google dan Meta memberikan waktu tertentu kepada karyawan yang terkena dampak, untuk melamar posisi lain di perusahaan.

Langkah itu tampaknya dilakukan untuk menghindari PHK massal. Alih-alih PHK massal, Google dan Meta memilih melakukan penyesuaian divisi-divisi di perusahannya.

Dengan begitu, pekerja yang terdampak tidak benar-benar di-PHK karena masih berpeluang menemukan posisi baru di divisi lain. Sementara di sisi lain, Google dan Meta dapat memangkas biaya operasional dari divisi yang ditutupnya.

Meta memberi sejumlah pekerja yang terdampak waktu satu bulan untuk menemukan posisi baru di perusahaan. Sementara Google memberi karyawan waktu 60 hingga 90 hari atau 2-3 bulan. Pekerja yang tidak mendapatkan peran baru bakal diberhentikan dari perusahaan.

Tidak ada informasi lebih rinci berapa jumlah karyawan Google dan Meta yang terdampak oleh kebijakan ini. Pun tidak ada informasi soal divisi apa saja yang akhirnya dibubarkan oleh Google dan Meta.

Selain menutup sejumlah divisi, Google dilaporkan memangkas proyek di unit usaha inkubator internal untuk proyek baru yang bernama Area 120, menjadi setengahnya pekan lalu. Sedangkan Meta juga dilaporkan menunda tawaran pekerjaan penuh (full-time) kepada pekerja magang musim panasnya tahun ini.

Baca juga: Daftar Perusahaan Teknologi yang PHK Karyawan, dari Netflix hingga Tesla

Tanggapan Google dan Meta

Juru bicara Meta Dave Arnold menolak untuk berkomentar soal Meta yang diam-diam memangkas jumlah karyawannya tersebut. 

Alih-alih mengonfirmasi atau menyangkal, Arnold hanya merujuk ke pernyataan CEO Meta Mark Zuckerberg pada bulan Juli lalu.

"Rencana kami adalah untuk terus mengurangi pertumbuhan jumlah karyawan selama tahun depan. Banyak tim akan menyusut sehingga kami dapat mengalihkan sumber daya ke area lain," kata Zuckerberg saat menghadiri pemaparan pendapatan kuartalan Meta pada bulan Juli.

"Ini adalah periode yang menuntut lebih banyak keseriusan. Dan saya berharap kita bisa menyelesaikan lebih banyak (pekerjaan) dengan sumber daya yang lebih sedikit," lanjut dia.

Dalam sebuah pernyataan terpisah, perwakilan Google juga hanya merujuk kepada pernyataan CEO Google Sundar Pichai pada bulan Juli. Ketika itu, Pichai mengatakan bahwa perusahaan akan memperlambat laju perekrutan karyawan barunya.

Terlepas dari kebijakan umum itu, Google masih terus merekrut pegawai untuk posisi insinyur (engineer) dan posisi penting lainnya.

"Kami terus mencari cara untuk meningkatkan produktivitas kami dan memastikan kami fokus pada prioritas jangka panjang kami," kata perwakilan Google, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari BizJournals, Kamis (22/9/2022).

Selama beberapa bulan terakhir, sejumlah perusahaan tekologi dunia memang dilaporkan melakukan pemutusan hubungan kerja kepada karyawannya. Sebut saja seperti Netflix, Twitter, Niantic, GameStop, Coinbase, OpenSea, Microsoft, dan lainnya.

Sejumlah perusahaan juga menghentikan proses perekrutan pegawai baru. Gelombang PHK dan perlambatan rekrutmen karyawan baru ini terjadi menyusul ketidakpastian ekonomi global.

Baca juga: Shopee Indonesia PHK Karyawan, Berapa Jumlahnya?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update Jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com