Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

YouTube Izinkan Kreator Monetisasi Video dengan Musik Berlisensi

Kompas.com - 23/09/2022, 11:00 WIB
Caroline Saskia,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - YouTube mengumumkan program baru bernama "Music Creator" (Kreator Musik). Pengumuman tersebut dipaparkan langsung oleh platform berbagi video tersebut melalui sebuah acara “Made on YouTube”, Selasa (20/9/2022).

Program ini merupakan terobosan YouTube untuk menjembatani kepentingan YouTuber dan musisi. Selama ini, lisensi musik menjadi persoalan bagi YouTuber. Sebab, sebagian besar video panjang yang berisi musik, sulit dimonetisasi YouTuber lantaran terhambat hak cipta.

YouTube mengatakan, Music Creator bisa memudahkan kreator untuk memonetisasi video panjang yang menggunakan musik populer.

Music Creator merupakan katalog berisi lagu-lagu populer yang sudah berlisensi. YouTuber bisa mengaksesnya lewat menu Youtube Studio.

Di sini, mereka bisa menggunakan musik untuk video panjang mereka secara legal dan tentunya bisa dimonetisasi. Ada beberapa pilihan lagu yang berlabel "gratis", tapi ada pula yang berbayar.

Baca juga: Studi: Tombol Dislike dan Not Interested di YouTube Ternyata Nirfaedah

Adapun sistem pembayarannya ada dua, yakni dengan membeli lisensi lagu sepenuhnya dan bagi hasil dengan musisi.

Opsi pertama, yakni membeli lisensi yang mengharuskan YouTuber membayar lebih dulu musik yang akan digunakan. Dengan opsi ini, YouTuber bisa meraup seluruh pendapatan , sebagaimana pendapatan konten tanpa musik. Tentunya setelah dipotong komisi 45 persen untuk YouTube.

Sedangkan opsi kedua, yakni bagi hasil memungkinkan YouTuber membagi pendapatan dengan pemilik lisensi lagu yang digunakan pada videonya. Melansir The Verge, juru bicara YouTube, Susan Cadrecha mengatakan bahwa nantinya 55 persen pendapatan YouTuber akan dibagi secara proporsional berdasarkan jumlah trek musik dalam video mereka.

Misalnya, apabila YouTuber hanya menggunakan satu trek, mereka akan mendapatkan 27,5 persen pendapatan. Beda hasil jika mereka menggunakan dua trek musik, maka mereka akan mendapatkan 18,3 persen dari pendapatan video tersebut.

YouTube juga akan memberlakukan potongan lain untuk video, seperti biaya hak pertunjukan. Sisa pendapatan lainnya, akan diberikan ke pemilik lisensi musik.

Baca juga: Kreator YouTube Shorts Bisa Dapat Uang dari Iklan Mulai 2023

Dengan Music Creator, YouTuber tidak perlu lagi mencari musik yang bebas royalti untuk menghindari demonetisasi konten yang membuat kreator sulit mendapat "cuan" dari video panjang yang menggunakan musik.

"Banyak kreator cerita ke kami berkali-kali, masalah utama bukan lah menemukan musik yang tepat, tapi mencari cara bagaimana melisensikannya,” ujar VP of Creator Products Youtube, Amjad Hanif, sebagaimana dikutip KompasTekno dari Tech Crunch, Jumat (23/9/2022).

Dengan Music Creator, Youtube mengharapkan YouTuber dan para musisi dapat bekerja sama untuk menghasilkan konten yang lebih menarik dan berkualitas.

“Musik dapat memperkuat hubungan emosional antara artis, pembuat konten, dan penonton/penggemar mereka. Kami ingin memperkuat (hubungan) ini dengan menawarkan lebih banyak opsi kepada konten kreator untuk diajak bekerja sama. Di saat yang bersamaan, (juga) membantu seniman bertemu penggemarnya di sini, Youtube,” tambah Hanif.

Baca juga: Pengguna YouTube Keluhkan Iklan yang Makin Mengganggu

Menurut laporan dari Billboard, saat ini Youtube telah menjalin kesepakatan dengan lebih dari 50 label, penerbit, hingga distributor musik. Salah satunya seperti penyanyi pop tenama, Jason Derulo dan beberapa artis musik indie di Amerika Serikat, seperti Empire, Downtown, Believe, dan Merlin.

Namun, penawaran program ini masih dalam proses uji coba dan baru akan digulirkan secara bertahap mulai dari Amerika Serikat pada musim gugur ini, sekitar akhir September-Oktober mendatang.

Dikutip dari Tech Crunch, setelah digulirkan secara menyeluruh di AS, kemungkinan besar program ini akan dipeluas ke negara-negara lain pada 2023 nanti.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tesla Lakukan PHK Terbesar, 14.000 Karyawan Diberhentikan

Tesla Lakukan PHK Terbesar, 14.000 Karyawan Diberhentikan

e-Business
Jadwal MPL S13 Pekan Ini, Evos Glory Vs Onic Esports

Jadwal MPL S13 Pekan Ini, Evos Glory Vs Onic Esports

Game
Huawei Pura 70 Ultra Meluncur, Lensa Kamera Bisa Keluar-Masuk

Huawei Pura 70 Ultra Meluncur, Lensa Kamera Bisa Keluar-Masuk

Gadget
Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Gadget
Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Hardware
Penerbit 'GTA 6' PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Penerbit "GTA 6" PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Game
TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

Software
HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com