Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Facebook, Instagram, dan WhatsApp Setop Perekrutan Karyawan Baru, Anggaran Juga Dihemat

Kompas.com - 01/10/2022, 14:05 WIB

KOMPAS.com - Meta Platforms Inc. dilaporkan menghentikan perekrutan karyawan baru mulai September ini. Sebelumnya, induk perusahaan Facebook, Instagram, dan WhatsApp ini membatasi jumlah perekrutan karyawan baru di tengah ketidakpastian ekonomi global.

Kabar penyetopan rekrutmen pegawai baru Meta disebut datang langsung dari CEO Meta Mark Zuckerberg ketika hadir di sesi tanya-jawab mingguan dengan karyawan, Kamis (29/9/2022).

Selain menyetop perekrutan karyawan baru, Meta juga merestrukturisasi bisnisnya dengan memangkas jumlah karyawannya dan menetapkan prioritas baru.

"Saya berharap ekonomi akan lebih stabil sekarang, tetapi dari apa yang kami lihat sepertinya belum (akan stabil). Jadi kami ingin merencanakan agak konservatif," kata Zuckerberg.

Baca juga: Giliran Meta Lakukan PHK, Ratusan Karyawan Terdampak

Bos Meta itu mengatakan bahwa perusahaannya akan "agak lebih kecil" (dalam hal jumlah pegawai) pada akhir 2023.

Outlet media Time melaporkan Meta memiliki lebih dari 83.500 karyawan per 30 Juni 2022. Pada 2023, jumlah karyawan itu akan semakin berkurang akibat restrukturasi pada 2022 ini.

Diwartakan sebelumnya, pada Juni lalu, Meta berencana untuk membatasi perekrutan karyawan baru. Contohnya, Meta memangkas perekrutan engineer baru hingga sekitar 30 persen. Semula, Meta menargetkan akan merekrut 10.000 engineer baru, lalu menyusut menjadi 6.000-7.000 engineer baru saja.

"Kami ingin memastikan, kami tidak menambahkan orang ke tim yang tidak ada harapan memiliki peran tahun depan," kata Zuckerberg.

Belum lama ini, Meta dikabarkan membubarkan sejumlah tim, divisi, atau departemen di perusahaannya. Meta juga disebut menunda tawaran pekerjaan penuh (full-time) kepada pekerja magang musim panasnya tahun ini.

Berkaca pada pernyataan Zuckerberg di sesi tanya-jawab baru-baru ini, kabar tersebut besar kemungkinan memang terjadi.

Baca juga: Meta Setop Bayar Konten Berita di AS

Pangkas biaya operasional

Selain restrukturasi di aspek karyawan, menurut seseorang karyawan yang hadir di sesi tanya jawab tersebut, Zuckerberg juga bakal mengurangi anggaran operasional di sebagian besar divisi di Meta.

Hal tersebut agaknya dilakukan karena performa keuangan Meta yang tengah melesu akhir-akhir ini.

"Selama 18 tahun pertama keberadaan perusahaan, pada dasarnya kami tumbuh dengan cepat setiap tahun. Namun baru-baru ini pendapatan kami datar hingga sedikit turun untuk pertama kali," kata Zuckerberg kepada staf saat sesi tanya jawab, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Time, Sabtu (1/10/2022).

Baca juga: Meta Sudah Habiskan Rp 14 Triliun untuk Bangun Metaverse, Namun Belum Jelas

Selama pemaparan laporan keuangan kuartal pertama (Januari-Maret), Meta mengatakan pengeluaran tahunan akan dipangkas sekitar 3 miliar dollar AS (sekitar Rp 45,6 triliun) lebih rendah dibandingkan kisaran perkiraan yang mencapai 95 miliar dollar AS (kira-kira Rp 1.444,8 triliun).

Untuk mengurangi pengeluaran, Meta juga memangkas proyek-proyek yang tengah digarapnya. Misalnya, memangkas proyek di unit usaha inkubator internal untuk proyek baru yang bernama Area 120 menjadi setengahnya dan menutup proyek smartwatch berkamera.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber TIME
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.