Kompas.com - 05/10/2022, 11:30 WIB

KOMPAS.com - Toko aplikasi resmi seperti Google Play Store di perangkat Android ataupun Apple App Store di perangkat iPhone digunakan pengguna untuk mengunduh berbagai macam aplikasi.

Namun, menurut laporan dari perusahaan analis Pixalate, kedua toko aplikasi tersebut ditemukan menyimpan ribuan aplikasi "bangkai" yang sudah tidak lagi diperbarui oleh pengembang (developer).

"Bangkai" yang dimaksud adalah aplikasi tersebut tidak lagi diperbarui selama dua tahun, alias terabaikan.

Pixalate mencatat bahwa lebih dari 1,6 juta aplikasi mulai diabaikan dari periode 1 April 2022 hingga 30 Juni 2022. Untuk toko aplikasi Google Play Store tercatat memiliki peningkatan jumlah aplikasi lawas sebanyak 16 persen dari 967.000 menjadi 1,1 juta pada kuartal I-2022.

Baca juga: Hati-hati, 200 Aplikasi Berbahaya Ini Beredar di Play Store

Sementara itu, aplikasi lawas yang dimiliki App Store tercatat menurun sebanyak 29 persen pada kuartal I-2022 dari 724.000 menjadi 515.000 aplikasi.

Secara keseluruhan, aplikasi yang terdaftar di China dan Rusia diduga kuat memiliki paling banyak aplikasi yang “terabaikan”, yaitu sebanyak 42 persen. Sementara itu, aplikasi terabaikan terbanyak lainnya terdiri dari aplikasi anak (75.000 aplikasi anak di App Store dan 81.000 aplikasi di Google Playstore).

Selain menemukan “aplikasi lawas” yang tidak perbarui selama dua tahun, Pixalate juga mencatat aplikasi yang masuk kategori “sangat lawas” alias sudah tidak diperbarui selama lebih dari dua tahun.

Google Play Store tercatat memiliki 840.000 aplikasi yang tidak diperbarui selama lebih dari tiga tahun dan jumlahnya masih terus bertambah. Lalu, untuk aplikasi yang tidak diperbarui lebih dari lima tahun sebanyak 306.000 aplikasi.

Banyaknya aplikasi lawas, terutama di Google Play Store, dapat menimbulkan risiko keamanan bagi penggunanya.

Ketika aplikasi yang diunduh (download) tidak lagi diperbarui, maka aplikasi tersebut lebih rentan untuk diretas, dieksploitasi, dan membahayakan perangkat, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Apple Insider, Rabu (5/10/2022).

Baca juga: Hati-hati, 35 Aplikasi Ini Bisa Selipkan Malware ke Ponsel Android

Laporan yang ditemukan Pixalate ini ternyata juga serupa dengan penelitian yang dilakukan pada Mei 2022 lalu. Perusahaan mencatat bahwa Google Play Store memiliki aplikasi lawas sebanyak 869.000, sedangkan App Store 650.000 aplikasi.

Untuk menangani masalah tersebut, Apple dan Google dengan tegas menetapkan kebijakan baru yang memungkinkan perusahaan untuk dapat menindak aplikasi lawas tersebut.

Kebijakan tersebut adalah menetapkan bahwa aplikasi yang tidak lagi diperbarui akan disembunyikan dari katalog Play Store/App Store, tidak akan muncul pada kolom pencarian, dan aplikasi yang terabaikan tersebut bakal dihapus jika tidak diperbarui lebih dari dua tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER TEKNO] 'Rahasia' Bola Piala Dunia 2022 | Fitur Avatar WhatsApp Resmi | Ada yang Beda dari Tampilan Grup WhatsApp

[POPULER TEKNO] "Rahasia" Bola Piala Dunia 2022 | Fitur Avatar WhatsApp Resmi | Ada yang Beda dari Tampilan Grup WhatsApp

Internet
3 Cara Mengatur Spasi di Microsoft Word Agar Dukumen Lebih Rapi

3 Cara Mengatur Spasi di Microsoft Word Agar Dukumen Lebih Rapi

Software
2 Cara Membuat Stiker WA di HP dan PC

2 Cara Membuat Stiker WA di HP dan PC

Software
'Goblin Mode' Jadi Kata Pilihan Oxford 2022, Apa Artinya?

"Goblin Mode" Jadi Kata Pilihan Oxford 2022, Apa Artinya?

Internet
VIDEO: Hands-on Galaxy A04e dan A04, Duo HP Samsung Harga Sejutaan

VIDEO: Hands-on Galaxy A04e dan A04, Duo HP Samsung Harga Sejutaan

Gadget
Fitur Komunikasi Satelit iPhone 14 Selamatkan Nyawa Orang Tersesat di Lokasi Terpencil

Fitur Komunikasi Satelit iPhone 14 Selamatkan Nyawa Orang Tersesat di Lokasi Terpencil

Software
Google Suntik Dana Rp 18,7 Miliar ke CekFakta untuk Perangi Misinformasi Jelang Pemilu 2024

Google Suntik Dana Rp 18,7 Miliar ke CekFakta untuk Perangi Misinformasi Jelang Pemilu 2024

e-Business
35 Persen Smartphone di Dunia Rentan Diretas, Begini Upaya Produsen Lindungi Privasi dan Data Pengguna

35 Persen Smartphone di Dunia Rentan Diretas, Begini Upaya Produsen Lindungi Privasi dan Data Pengguna

BrandzView
Cara Pasang Set Top Box di TV Tabung untuk Nonton Siaran TV Digital

Cara Pasang Set Top Box di TV Tabung untuk Nonton Siaran TV Digital

Hardware
Luhut: Ekonomi Digital Indonesia Meningkat, tapi Internetnya Masih Lambat

Luhut: Ekonomi Digital Indonesia Meningkat, tapi Internetnya Masih Lambat

e-Business
Fitur Avatar WhatsApp Resmi Hadir di Indonesia

Fitur Avatar WhatsApp Resmi Hadir di Indonesia

Software
Apakah Menggunakan Set Top Box TV Digital Perlu Antena?

Apakah Menggunakan Set Top Box TV Digital Perlu Antena?

Hardware
Trik Melihat Status WA Tanpa Diketahui Pembuatnya, Tak Perlu Aplikasi Tambahan

Trik Melihat Status WA Tanpa Diketahui Pembuatnya, Tak Perlu Aplikasi Tambahan

Software
5G Vs 4G di Indonesia, Segini Beda Kecepatannya

5G Vs 4G di Indonesia, Segini Beda Kecepatannya

Internet
Link CCTV buat Pantau Kondisi Gunung Semeru Terkini yang Mengalami Erupsi

Link CCTV buat Pantau Kondisi Gunung Semeru Terkini yang Mengalami Erupsi

Internet
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.