Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengembang Aplikasi Whatsapp Mod Digugat karena Curi Data Pengguna

Kompas.com - 18/10/2022, 11:00 WIB
Caroline Saskia,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Perusahaan induk Whatsapp, Meta, dilaporkan telah menggungat sejumlah perusahaan di China yang diketahui sebagai pengembang aplikasi HeyMods, Highlight Mobi, dan HeyWhatsapp. Ketiga aplikasi tersebut merupakan WhatsApp versi modifikasi alias Whatsapp Mod.

Whatsapp Mod merupakan aplikasi Whatsapp yang menawarkan fungsi dan fitur yang lebih beragam dibanding versi orisinalnya. Dikarenakan bukan aplikasi resmi, Whatsapp mod lebih rentan diretas. Aplikasi ilegal itu disebut telah mencuri lebih dari satu juta akun pengguna.

Menurut laporan Bleeping Computer, dalam gugatan yang diajukan ke Pengadilan Distrik di San Fransisco, beberapa apikasi Whatsapp Mod telah diunduh jutaan kali. Umumnya, aplikasi WhatsApp Mod diunduh lewat situs ketiga. Aplikasi WhatsApp Mod jarang bisa ditemukan di Google Play Store lantaran bukan aplikasi resmi.

Baca juga: Hati-hati, Aplikasi WhatsApp Mod YoWhatsApp Bisa Curi Akun Pengguna

Risiko pencurian data terjadi setelah pengguna mengunduh aplikasi Whatapp Mod, seperti "Theme Store for Zap" dan "AppUpdater for WhatsappPlus 2021 GB Yo FM Hey Mods".

Ilustrasi WhatsApp yang disusupi malwareKaspersky Ilustrasi WhatsApp yang disusupi malware

Setelah diinstal, aplikasi WhatsApp Mod akan meminta pengguna memasukkan kode kredensial akun Whatsapp resmi. Kemudian, aplikasi akan mengautentifikasi akses dari Whatsapp resmi ke Whatsapp Mod.

Apabila akun berhasil dibobol, pesan dan informasi sensitif kemudian bisa dicuri.

Akan tetapi, yurisdiksi (gugatan) terhadap pengembang aplikasi Mod masih belum diketahui secara jelas, karena ada banyak perusahaan serupa yang berbasis di wilayah China, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari India Today, Selasa (18/10/2022).

Kendati demikian, gugatan itu mencatat bahwa pengadilan memiliki yurisdiksi personal yang berlaku atas orang ataupun benda yang ditundukkan oleh hukum nasional. Sebab, para perusahaan yang didugat Meta disebut "secara sadar mengarahkan dan menargetkan skema mereka di Meta dan WhatsApp, yang bisnis utamanya berlokasi di California".

Baca juga: Hati-hati, Aplikasi WhatsApp Mod Ini Bawa Trojan Berbahaya

Namun, pengaduan mencatat bahwa pengadilan memiliki yurisdiksi pribadi terhadap para terdakwa, yaitu perusahaan China. Sebab, mereka secara sadar mengembangkan, mengarahkan, dan menargerkan skema kejahatan tersebut ke perusahaan Meta dan Whatsapp yang berbasis di California.

WhatsApp Mod berbahaya

Beberapa waktu lalu, perusahaan keamanana siber Kaspersky merilis laporan bahwa aplikasi WhatsApp Mod bernama YoWhatsApp diketahui mencuri akses ke akun pengguna.
Aplikasi itu disebut memuat Trojan Triada yang bisa menyalahgunakan izin akses tanpa disadari pengguna.

Dalam praktiknya, izin akses yang diberikan kepada Trojan Triada adalah akses SMS. Menurut Kaspersky, YoWhatsApp mengirimkan kunci akses WhatsApp pengguna ke server pengembang.

Kunci tersebut bisa dipakai untuk menghubungkan atau melakukan tindakan manipulasi, seolah pemilik akun sebenarnya yang bertindak. Kaspersky sendiri belum dapat memastikan apakah kunci akses itu disalahgunakan atau tidak.

Namun, praktik itu dijelaskan Kaspersky bisa mengambil alih akun pengguna, mengungkap komunikasi rahasia dengan kontak pribadi pengguna atau meniru identitas pengguna untuk berinteraksi dengan kontak terdekat.

Baca juga: Cara Menghapus Chat atau Pesan Anggota di Grup WhatsApp, Sudah Coba?

WhatsaApp sebetulnya sudah sering mewanti-wanti penggunanya agar mengunduh aplikasi resmi di Play Store atau iOS. Sebab, aplikasi WhatsApp Mod rentan disusupi malware berbahaya yang bisa membahayakan perangkat dan informasi pribadi pengguna.

Bahkan, baru-baru ini pimpinan WhatsApp, Will Cathcart mengingatkan kembali soal bahaya menggunakan WhatsApp Mod lewat sebuah utas di Twitter dengan handle @wcathcart.

Dalam utas tersebut, Cathcart juga mengatakan akan mengambil jalur hijau untuk memperkarakan HeyMods dan aplikasi WhatsApp Mod serupa.

"Kami akan terus mendeteksi dan memblokir aplikasi WhatsApp Mod. Kami juga akan mengambil langkah hukum untuk melawan HeyMods agar tidak membahayakan pengguna di masa yang akan datang dan akan terus melakukan upaya hukum untuk mencegah HeyMods serta aplikasi sejenisnya," kata Cathcart.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com