Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/10/2022, 08:15 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - GoFood merupakan salah satu pelopor layanan pesan-antar makanan di Indonesia. Layanan online food delivery (OFD) bikinan Gojek ini hadir di Indonesia sejak April 2015.

Berkat kemudahan dan inovasi yang ditawarkan, GoFood disebut-sebut menjadi pemain online food delivery terbesar di Tanah Air dengan dengan estimasi nilai transaksi sebesar Rp 30,65 triliun sepanjang tahun 2021.

Setidaknya begitulah menurut laporan dari firma riset Tenggara Strategics. Hasil riset juga menyebutkan bahwa GoFood merupakan layanan OFD paling populer (61 persen) dan paling banyak digunakan (39 persen) di Indonesia, sebagaimana dihimpun Kompas.com dari situs Gojek Newsroom, Rabu (26/10/2022).

Baca juga: Riset: Gojek Sumbang Rp 249 Triliun untuk Ekonomi Indonesia 2020

Love-hate relationship konsumen dengan GoFood

Data dari firma riset Tenggara Strategics itu menunjukkan bahwa GoFood telah menjadi andalan kebanyakan pelanggan di Indonesia ketika memesan makanan/minuman secara online.

Namun, belakangan, konsumen merasakan "love hate relationship" alias "cinta tapi benci" dengan GoFood. Kondisi ini terlihat dari konsumen, yang di satu sisi, sudah terlanjur cinta dengan GoFood sampai mengaku tak bisa berpaling dari GoFood dan bakal tetap memesan makanan di GoFood.

Namun, di saat yang bersamaan pula, konsumen mengaku resah dengan biaya pengantaran dan harga makanan yang terasa lebih mahal dan adanya sejumlah biaya tambahan.

Misalnya seperti yang dikeluhkan oleh Rita, seorang pengguna yang tinggal di dearah Tangerang Selatan, juga mengatakan hal serupa. Dia menyebut bahwa harga di aplikasi kini lebih mahal sekitar Rp 5.000 - 10.000.

"Biasanya, setiap restoran bisa menetapkan harga berbeda-beda tergantung promo dari restoran tersebut. Kalau harga yang dipasang jauh lebih mahal dari harga restoran, saya biasanya tidak jadi memesan kecuali ada promo," sebut Rita.

Selain membayar harga makanan yang lebih mahal dibanding haga restoran, pengguna juga harus membayar biaya-biaya ekstra biaya-biaya ekstra, seperti biaya aplikasi (platform fee), biaya pemesanan (order fee), hingga biaya pengemasan (packing charge).

Untuk ongkir, hal ini terbilang cukup wajar karena biaya ini biasanya dialokasikan untuk para pengemudi yang mengantar makanan kita. Namun belakangan, beberapa pengguna mengeluhkan biaya pengantaran yang berbeda dari biasanya.

Salah satunya dikeluhkan Putri, pengguna GoFood dengan predikat "Anak Sultan" yang tinggal di daerah Tangerang. Sebagai pengguna dengan tahta tertinggi "Anak Sultan" di program loyalitas GoClub, Putri mengaku sangat sering memesan makanan/minuman lewat GoFood. Saking seringnya memesan GoFood, ia sudah memiliki lebih dari 7.000 XP (Experience Points). 

Karena rutinitasnya memesan GoFood, Putri merasa ongkir layanan pesan-antar makanan di GoFood terasa lebih mahal saat ini, dibandingkan sebelum-sebelumnya.

"Sepengalaman saya, biasanya untuk jarak restoran kurang dari 5 km dahulu hanya bayar ongkir mungkin sekitar Rp 10.000. Tetapi, sekarang naik jadi Rp 20.000, bahkan bisa menjadi Rp 30.000 kalau jam sibuk," kata Putri.

Di samping biaya pengantaran yang lebih mahal, ia juga mengeluh tentang biaya tambahan lain yang dibebankan kepada pengguna, seperti biaya aplikasi (platform fee), biaya pemesanan (order fee), hingga biaya pengemasan (packing charge). 

"Dulu sepertinya biaya tambahannya tidak sebanyak sekarang. Karena banyak tambahan biaya, total yang harus dibayar juga otomatis semakin lebih mahal dibanding dahulu," kata Putri.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com