Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dana Nasabah Platform Kripto FTX Senilai Rp 15 Triliun Raib

Kompas.com - 14/11/2022, 08:45 WIB
Bill Clinten,
Reza Wahyudi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Dana investasi nasabah di bursa mata uang kripto (cryptocurrency) populer FTX senilai 1 miliar dolar AS (sekitar Rp 15,4 triliun) dilaporkan raib. Setidaknya begitu menurut laporan Reuters yang mengutip sejumlah sumber industri.

Konon, uang triliunan rupiah tersebut raib usai FTX "diam-diam" memindahkan 10 miliar dolar AS (sekitar Rp 154,7 triliun) dana nasabah ke perusahaan trading Alamada Research.

Alamada Research diketahui merupakan perusahaan trading yang juga dimiliki bos FTX, yaitu Sam Bankman-Fried.

Dalam sebuah pernyataan, Bankman-Fried mengonfirmasi bahwa pemindahan dana nasabah senilai 10 miliar dolar AS tadi tidak dilakukan secara rahasia.

Sebab, seluruh bukti transfer dana nasabah ke Alamada Research tersebut dikuak dalam sebuah pertemuan yang digelar Bankman-Fried belum lama ini.

Kabarnya, pertemuan yang membicarakan soal bisnis FTX dan Alamada Research ini menemukan fakta bahwa ada sekitar 1-2 miliar dolar AS (sekitar Rp 15,4-30,9 triliun) dari 10 miliar dolar AS yang tidak tercatat di dalam dokumen transaksi pemindahan dana.

Baca juga: Harga Bitcoin Anjlok di Tengah Isu Binance Beli FTX, Terendah dalam 2 Tahun

Dokumen yang ditunjukkan dalam pertemuan ini tidak mengumbar ke mana uang belasan hingga puluhan triliun rupiah itu ditransfer. Sehingga, ada beberapa yang mengira bahwa dana nasabah sekitar 1-2 miliar dolar AS ini dikirim ke rekening pribadi Bankman-Fried.

Menurut kabar yang beredar di internet, transaksi misterius yang bernilai 1 miliar dolar AS ini bisa terjadi lantaran Bankman-Fried diduga telah memasang sebuah software canggih yang bisa mengakses sistem pembukuan FTX secara bebas.

Dengan software ini, Bankman-Fried disebut bisa melakukan segala transaksi dari dana nasabah yang tersimpan di FTX secara diam-diam tanpa diketahui pihak manapun.

Bankman-Fried membantah dugaan bahwa ia telah memasang software bersifat backdoor tersebut di sistem FTX. Selain itu, ia juga menyangkal bahwa ia mentransfer sekitar 1 miliar dolar AS uang nasabah FTX ke rekening pribadinya.

Baca juga: Kisah AA, Korban Pig Butchering Asal Indonesia yang Rugi Rp 500-an Juta

FTX ajukan pailit

Ilustrasi bitcoin, aset kripto, cryptocurrency. PEXELS/WORLDSPECTRUM Ilustrasi bitcoin, aset kripto, cryptocurrency.

Seperti diketahui, rumor dana nasabah FTX yang hilang tadi menyeruak di tengah bisnis FTX sedang tidak baik-baik saja.

Bahkan, Bankman-Fried mengajukan pailit pada Jumat pekan lalu usai banyak nasabah yang berbondong-bondong menarik dananya dari platform cryptocurrency tersebut.

Keinginan nasabah menarik dana dari FTX tampaknya terjadi setelah CEO Binance, Changpeng Zhao menjual sahamnya di FTX yang bernilai 580 juta dolar AS (sekitar Rp 8,9 triliun) dalam bentuk token digital FTX.

Kabarnya, langkah investasi yang dilakukan Zhao dipicu oleh kabar terbaru terkait FTX yang beredar di internet belakangan ini, salah satunya mungkin raibnya dana 1 miliar dolar AS tadi.

Baca juga: Hacker Curi Token Kripto Binance Senilai Rp 8,7 Triliun

Selain karena Zhao, nasabah juga ramai-ramai menarik dana dari FTX karena aset Alamada Research senilai 14,6 miliar dolar AS (sekitar Rp 225 triliun) tidak bisa dicairkan, lantaran telah dibekukan dalam bentuk token.

Kembali lagi ke pengajuan pailit tadi, proses tersebut saat ini tengah diurus oleh John J. Ray III, sosok terkenal di bidang finansial AS yang sempat mengurus proses pailit dan likuidasi salah satu perusahaan energi terbesar di AS, Enron Corp.

Di saat yang sama, Komisi Sekuritas dan Bursa AS, begitu juga Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS, menggelar proses investigasi terkait bangkrutnya FTX.

Hal-hal yang diinvestigasi konon terkait aktivitas dan transaksi bisnis FTX, penanganan dana nasabah di FTX, dan hal-hal lainnya yang berkaitan dengan bisnis dan operasi FTX, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Reuters, Senin (14/11/2022).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com