Kompas.com - 15/11/2022, 07:54 WIB
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Belum lama ini, beberapa perusahaan teknologi, seperti Twitter hingga Meta mulai melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) alias layoff terhadap ribuan karyawannya. Kini, giliran marketplace online Amazon yang disebut bakal berlaku sama.

Setidaknya begitu berdasarkan laporan terbaru dari situs berita TheNewYorkTImes yang mengutip beberapa sumber industri.

Dalam laporan itu, disebutkan bahwa Amazon mem-PHK sekitar 10.000 karyawannya, terbesar sepanjang sejarah perusahaan yang dirintis oleh Jeff Bezos tersebut.

Konon, angka ini merepresentasikan sekitar 3 persen karyawan korporat Amazon, atau sekitar 1 persen dari total karyawan Amazon secara global, termasuk pekerja sampingan, yang berkisar di angka 1,5 juta karyawan.

Menurut laporan TheNewYorkTimes, layoff yang dilakukan Amazon ini diklaim bakal berpusat di divisi yang mengurus perangkat (device) Amazon macam Alexa, hingga divisi ritel dan human resource department (HRD).

Adapun PHK massal ini, lanjut TheNewYorkTimes, dilakukan lantaran Amazon mencatat penurunan pertumbuhan bisnis dalam beberapa waktu terakhir, bahkan bisa dibilang terendah dalam dua dekade Amazon.

Baca juga: Elon Musk Pecat 4 Petinggi Twitter, Salah Satu Digiring Keluar Gedung

Hal ini konon disebabkan oleh investasi berlebihan yang dilakukan Amazon pada awal pandemi, serta perubahan minat masyarakat terhadap belanja online yang turut mengurangi bisnis penjualan dan pengiriman Amazon.

Kabarnya, informasi PHK massal ini bakal disampaikan Amazon sekitar minggu ini secara publik. Adapun proses layoff dikabarkan akan dilakukan secara bertahap, dan angka 10.000 karyawan tadi bisa saja berubah-ubah seiring berjalannya waktu.

Amazon sendiri belum mengonfirmasi rumor terkait PHK karyawan ini. Namun, CEO Amazon Andy Jassy sebelumnya sempat mengatakan bahwa pihaknya bakal menekan biaya-biaya operasional dalam bisnis perangkat Amazon.

"Kami tentu saja melihat perkembangan ekonomi makro saat ini, dan sebagai langkah kami untuk mempertahankan bisnis (perangkat) Amazon tahun ini, kami bakal mempertimbangkan peluang untuk mengoptimalkan biaya divisi tersebut," ungkap Andy, dikutip KompasTekno dari TheVerge, Selasa (15/11/2022).

Baca juga: 9 Perusahaan Teknologi Dunia yang PHK Besar-besaran Tahun 2022

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.