Kompas.com - 21/11/2022, 07:03 WIB

KOMPAS.com - Facebook berencana menghapus sejumlah kategori informasi yang selama ini terpampang di laman profil pengguna. Informasi yang bakal dihapus jejaring sosial raksasa tersebut di antaranya soal pandangan agama, pandangan politik, alamat serta info terkait minat yang menunjukkan preferensi seksual pengguna.

Penghapusan informasi itu akan semakin melindungi privasi pengguna. Sehingga, orang lain yang mengikutinya di Facebook namun tidak terlalu dekat di dunia nyata, tidak akan lagi mudah mencari tahu informasi umum tentang pengguna.

Rencana ini awalnya terungkap oleh konsultan sosial media populer, Matt Navarra. Navarra yang juga kerap membagikan bocoran bakal fitur baru media sosial, membagikan temuannya di Twitter dan berkata bahwa perubahan itu akan diterapkan pada 1 Desember mendatang. Navarra juga menunjukkan tangkapan layar (screenshot) yang menjelaskan perubahan itu.

Baca juga: Sejumlah Proyek Induk Facebook Mandek, Termasuk yang Paling Ditunggu

"Mulai 1 Desember 2022, beberapa informasi yang Anda bagikan di profil Anda akan dihapus (di antaranya) ketertarikan, pandangan agama," demikian keterangan Facebook dalam screenshot yang dibagikan Navvara melalui akun Twitter pribadi ber-handle @MattNavvara.

Facebook juga memungkinkan pengguna untuk mengunduh datanya sebelum dihapus dari platformnya. Selain beberapa informasi yang disebutkan di atas, informasi lainnya masih akan tampil di profil pengguna.

Pihak Facebook sudah mengonfirmasi rencana ini. Juru bicara Meta, Emil Vazquez berkata bahwa pihaknya memang akan menghapus beberapa informasi profil pengguna.

"Sebagai bagian dari upaya kami untuk membuat Facebook lebih mudah dinavigasi dan digunakan, kami menghapus beberapa muatan profil: Ketertarikan, Pandangan Keagamaan, Pandangan Politik dan Alamat," kata Vazquez dikutip KompasTekno dari Gizmodo, Senin (21/11/2022).

Vazquez juga mengatakan bahwa Facebook mengirimkan pemberitahuan kepada pengguna terkait muatan profil yang akan dihapus tadi.

Keputusan ini menandai perubahan di Facebook. Pasalnya, media sosial ini memungkinkan pengguna mencantumkan banyak hal pribadi pada platformnya, mulai dari identitas, minat, keluarga, agama, status hubungan, dan lain sebagainya.

Baca juga: Mengenal Perilaku Oversharing di Media Sosial dan Bahaya yang Mengintai

Dengan demikian, informasi di Facebook bila diisi lengkap, bisa membuat orang lain mengetahui bagaimana identitas seseorang alias melakukan profiling. Tak jarang praktik ini juga dimanfaatkan sejumlah orang untuk mencari tahu atau menguntit (stalking) seseorang berdasarkan profilnya di Faceook, tanpa perlu berkenalan langsung.

Dengan dihapusnya beberapa informasi di profil, profiling seseorang mungkin tak semudah sebelumnya, khususnya bila data yang diperlukan adalah soal pandangan agama dan politik atau lainnya karena termasuk dari bagian info yang dihapus.

Namun bila dibandingkan dengan data lainnya, informasi yang tersedia di profil pengguna Facebook masih terbilang lebih banyak dibanding info yang dihapus perusahaan. Misalnya informasi lokasi, usia, jenis kelamin dan lain sebagainya yang bisa dipakai orang lain atau bahkan pengiklan untuk tujuan tertentu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Gizmodo


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pura-pura Hamil, Wanita Selundupkan 200 Prosesor Intel dan iPhone

Pura-pura Hamil, Wanita Selundupkan 200 Prosesor Intel dan iPhone

e-Business
Internet 5G Vs 4G di Indonesia, Segini Beda Kecepatannya

Internet 5G Vs 4G di Indonesia, Segini Beda Kecepatannya

Internet
Karyawan Induk Facebook yang Di-PHK Protes Tak Dapat Pesangon Sesuai Janji

Karyawan Induk Facebook yang Di-PHK Protes Tak Dapat Pesangon Sesuai Janji

e-Business
YouTube Klaim Sumbang Rp 7,5 Triliun untuk PDB Indonesia

YouTube Klaim Sumbang Rp 7,5 Triliun untuk PDB Indonesia

e-Business
[POPULER TEKNO] 'Rahasia' Bola Piala Dunia 2022 | Fitur Avatar WhatsApp Resmi | Ada yang Beda dari Tampilan Grup WhatsApp

[POPULER TEKNO] "Rahasia" Bola Piala Dunia 2022 | Fitur Avatar WhatsApp Resmi | Ada yang Beda dari Tampilan Grup WhatsApp

Internet
3 Cara Mengatur Spasi di Microsoft Word Agar Dukumen Lebih Rapi

3 Cara Mengatur Spasi di Microsoft Word Agar Dukumen Lebih Rapi

Software
2 Cara Membuat Stiker WA di HP dan PC

2 Cara Membuat Stiker WA di HP dan PC

Software
'Goblin Mode' Jadi Kata Pilihan Oxford 2022, Apa Artinya?

"Goblin Mode" Jadi Kata Pilihan Oxford 2022, Apa Artinya?

Internet
VIDEO: Hands-on Galaxy A04e dan A04, Duo HP Samsung Harga Sejutaan

VIDEO: Hands-on Galaxy A04e dan A04, Duo HP Samsung Harga Sejutaan

Gadget
Fitur Komunikasi Satelit iPhone 14 Selamatkan Nyawa Orang Tersesat di Lokasi Terpencil

Fitur Komunikasi Satelit iPhone 14 Selamatkan Nyawa Orang Tersesat di Lokasi Terpencil

Software
Google Suntik Dana Rp 18,7 Miliar ke CekFakta untuk Perangi Misinformasi Jelang Pemilu 2024

Google Suntik Dana Rp 18,7 Miliar ke CekFakta untuk Perangi Misinformasi Jelang Pemilu 2024

e-Business
35 Persen Smartphone di Dunia Rentan Diretas, Begini Upaya Produsen Lindungi Privasi dan Data Pengguna

35 Persen Smartphone di Dunia Rentan Diretas, Begini Upaya Produsen Lindungi Privasi dan Data Pengguna

BrandzView
Cara Pasang Set Top Box di TV Tabung untuk Nonton Siaran TV Digital

Cara Pasang Set Top Box di TV Tabung untuk Nonton Siaran TV Digital

Hardware
Luhut: Ekonomi Digital Indonesia Meningkat, tapi Internetnya Masih Lambat

Luhut: Ekonomi Digital Indonesia Meningkat, tapi Internetnya Masih Lambat

e-Business
Fitur Avatar WhatsApp Resmi Hadir di Indonesia

Fitur Avatar WhatsApp Resmi Hadir di Indonesia

Software
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.