Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Perbedaan Grup dan Komunitas WhatsApp, Mulai Komposisi Anggota hingga Cara Mengelolanya

Kompas.com - 03/12/2022, 16:15 WIB
Zulfikar Hardiansyah

Penulis

KOMPAS.com - Aplikasi pesan instan WhatsApp atau biasa disingkat WA, punya fitur Komunitas yang baru diluncurkan ke pengguna pada awal November lalu. Untuk mengakses fitur tersebut, tersedia ikon tiga orang yang tersedia di halaman aplikasi WhatsApp.

Kini, fitur Komunitas WhatsApp sudah bisa dijajal oleh semua pengguna di tanah air. Sekilas, fitur Komunitas WhatsApp memiliki fungsi yang hampir mirip dengan fitur grup, yakni untuk mengirim pesan ke banyak pengguna sekaligus dalam satu waktu.

Baca juga: Ramai Akun WA Diblokir Sementara gara-gara Pakai WhatsApp GB, Ini Penjelasannya

Kendati fungsinya mirip, kedua fitur tersebut punya sejumlah perbedaan. Lalu, apa perbedaan grup dan Komunitas WA? Untuk lebih lengkapnya, berikut adalah penjelasan perbedaan grup dan Komunitas WA yang perlu diketahui.

Perbedaan grup dan Komunitas WA

1. Komposisi anggota

Perbedaan yang pertama terletak di komposisi anggota. Bila di grup WhatsApp, seperti yang umum diketahui, anggotanya merupakan kontak-kontak individu dan terdapat admin.

Sementara itu, anggota pada Komunitas adalah grup-grup WhatsApp dan terdapat admin. Jadi, Komunitas bisa disebut juga sebagai wadah besar yang berisi kumpulan grup WhatsApp. Admin bertugas untuk mengoordinasi kumpulan grup itu di WhatsApp.

2. Pembuat grup dan Komunitas WA

Pembuat grup WA adalah kontak individu. Semua kontak bebas membuat grup sendiri dan menambahkan kontak lain untuk menjadi anggota di dalamnya. Kontak individu pembuat grup otomatis bakal langsung menjadi admin.

Berbeda dengan grup, pembuat Komunitas WA adalah kontak yang telah lebih dulu menjadi admin pada beberapa grup. Admin dapat mengumpulkan atau menambahkan grup-grup yang dikelolanya ke dalam satu Komunitas.

3. Kemampuan interaksi

Di grup WhatsApp, siapa pun, baik admin maupun anggota biasa, bisa mengirim dan membalas pesan di ruang obrolan. Kemampuan interaksi dua arah tersebut tidak bisa dilakukan pada Komunitas.

Baca juga: Cara Membuat Nada Dering WA Sebut Nama Sendiri Tanpa Aplikasi dengan Mudah

Pihak yang bisa berkirim pesan di ruang obrolan Komunitas hanyalah admin. Anggota biasa dari grup-grup yang terhimpun di Komunitas hanya bisa melihat pembaruan pesan yang dikirim oleh admin di ruang obrolan. Mereka tak bisa membalasnya.

Jadi, interaksi di Komunitas WhatsApp hanya berjalan satu arah dari admin ke anggota, tidak bisa sebaliknya. Dengan kemampuan interaksi seperti itu, Komunitas cocok dipakai buat wadah mengumumkan pesan ke audiens yang lebih banyak sekaligus.

4. Meninggalkan grup dan Komunitas WA

Anggota di Komunitas bisa meninggalkan ruang obrolan Komunitas tanpa keluar dari grup asalnya. Sedangkan anggota di grup biasa, bila meninggalkan ruang obrolan grup maka mereka akan keluar dari grup itu juga.

5. Cara mengelola

Perbedaan yang kelima terletak di segi cara mengelolanya. Untuk membuat grup WhatsApp, pengguna bisa mengakses opsi “Grup Baru” yang terletak pada menu pembuatan pesan baru.

Menghapus grup WhatsApp bisa dilakukan oleh admin dengan cara mengeluarkan satu per satu anggota terlebih dahulu. Sementara itu, untuk membuat Komunitas, caranya bisa dilakukan admin dengan mengakses opsi “Mulai Komunitas” di tab “Komunitas”.

Cara membuat Komunitas di WhatsApp semudah membuat grup WA.Kompas.com/Wahyunanda Kusuma Cara membuat Komunitas di WhatsApp semudah membuat grup WA.

Baca juga: Kenapa Nomor WA Teman atau Kerabat yang Telah Meninggal Dunia Bisa Keluar Grup Sendiri?

Tab tersebut dilambangkan dengan ikon tiga orang. Komunitas yang telah dibuat dapat dihapus atau dinonaktifkan oleh admin secara langsung melalui tab “Komunitas”, tanpa harus mengeluarkan anggota satu per satu dulu.

Demikianlah penjelasan seputar lima perbedaan grup dan Komunitas WA yang perlu diketahui, mulai dari segi komposisi anggota hingga cara mengelolanya, semoga bermanfaat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang 'Membosankan'

HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang "Membosankan"

Gadget
7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

Gadget
Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Internet
CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

e-Business
'Fanboy' Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

"Fanboy" Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

e-Business
WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

Software
Steam Gelar 'FPS Fest', Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Steam Gelar "FPS Fest", Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com