Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Elon Musk Ingkar Janji, PHK di Twitter Masih Berlanjut

Kompas.com - 23/12/2022, 19:04 WIB
Bill Clinten,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber Twitter,BGR

KOMPAS.com - Menjelang akhir November lalu, pemilik sekaligus CEO Twitter, Elon Musk, mengadakan sebuah pertemuan internal dan mengatakan bahwa ia berhenti melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap karyawan Twitter.

Namun, menurut kabar terbaru, Elon Musk tampak melupakan janjinya itu. Ia kini masih melakukan PHK terhadap karyawan Twitter.

Hal ini mencuat setelah seorang tim kebijakan publik Twitter, Theodora Skeadas, menyampaikan salam perpisahaannya melalui akun Twitter pribadinya dengan handle @theodoraskeadas.

"Sekarang giliran saya yang harus pergi dari Twitter. Kemarin adalah hari terakhir saya di Twitter, sebagai efek dari pemangkasan setengah tenaga kerja yang ada di tim kebijakan publik Twitter," ujar Theodora.

Baca juga: Elon Musk Bakal Mundur sebagai CEO Twitter dengan Syarat Menemukan Orang Bodoh

Theodora tidak menyebut berapa orang yang terdampak PHK Twitter kali ini. Namun, seorang pewarta dari The Verge, Alex Heath mengatakan bahwa pemecatan kali ini tidak sebanyak sebelumnya, karena hanya berdampak pada sekitar 15 orang saja.

Sebelum Theodora, Musk juga sebenarnya sempat memecat beberapa teknisi Twitter, termasuk kepala infrastruktur Twitter, Nelson Abramson, beberapa hari lalu. Hal ini membuktikan bahwa gelombang PHK Twitter memang belum benar-benar usai.

Dengan adanya pemecatan ini, karyawan Twitter saat ini konon tersisa sekitar 2.000 orang. Sebelumnya, tepatnya sesaat sebelum Musk menginjakkan kakinya di Twitter, jumlah karyawan yang ada di media sosial ini berjumlah kurang lebih 7.500 orang.

Menurut Musk dalam sebuah sesi di Twitter Spaces, pemecatan ini bakal membantu meringankan kerugian Twitter sekitar 3 miliar dolar AS (sekitar Rp 46,8 triliun) pada 2023 mendatang.

Gelombang PHK Twitter

Elon Musk beli Twitter.ZUMA PRESS/ADRIEN FILLON via DW INDONESIA Elon Musk beli Twitter.
Gelombang PHK menerpa Twitter sejak perusahaan dibeli oleh Elon Musk. Pada hari pertama Musk berkantor di kantor pusat Twitter, yaitu Kamis 27 Oktober 2022, sejumlah eksekutif perusahaan dipecat.

Mereka termasuk Chief Executive Officer (CEO) saat itu, Parag Agrawal, Chief Financial Officer (CFO) Ned Segal, bos bagian hukum dan kebijakan Vijaya Gadde, penasihat umum Sean Edgett, dan beberapa pejabat lainnya.

Beberapa hari kemudian, sekitar awal November, Elon Musk mem-PHK massal karyawan Twitter. Laporan dari berbagai outlet media menyebutkan bahwa PHK ini berdampak pada 3.700 karyawan dari total sekitar 7.500 karyawan Twitter.

Tak berhenti di situ, satu per satu karyawan yang mengkritik Elon Musk juga dipecat dan diputus aksesnya dari sistem Twitter.

Baca juga: Investor Tesla Desak Elon Musk Mundur dari CEO Twitter

Di sisi lain ratusan karyawan Twitter memutuskan hengkang dari perusahaan setelah Elon Musk mengeluarkan ultimatum agar karyawan yang tersisa bekerja lebih keras atau mundur, Mereka yang memilih mundur, mendapat pesangon tiga bulan.

PHK lantas berlanjut ke divisi lainnya, di antaranya seperti divisi infrastuktur dan kebijakan publik Twitter di atas tadi, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari BGR, Jumat (23/12/2022).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Sumber Twitter,BGR
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Huawei Pura 70, 70 Pro, dan 70 Pro Plus Meluncur, Debut Smartphone Pura Series

Gadget
Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Penampakan HP Non-Nokia Pertama dari HMD Global, Ada Dua Versi

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Samsung Perkenalkan Memori LPDDR5X Terkencang untuk Ponsel dan AI

Hardware
Penerbit 'GTA 6' PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Penerbit "GTA 6" PHK 600 Karyawan dan Batalkan Proyek Rp 2,2 Triliun

Game
TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

TikTok Notes, Aplikasi Pesaing Instagram Meluncur di Dua Negara

Software
HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

HP Vivo T3X 5G Meluncur dengan Snapdragon 6 Gen 1 dan Baterai Jumbo

Gadget
Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat 'Ngetwit'

Siap-siap, Pengguna Baru X Twitter Bakal Wajib Bayar Buat "Ngetwit"

Software
Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

Daftar Paket Internet eSIM Telkomsel, PraBayar, Roaming, Tourist

e-Business
8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang 'Membosankan'

HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang "Membosankan"

Gadget
7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

Gadget
Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com