Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Google Didenda Lagi karena Lacak Lokasi Pengguna, Kini Harus Bayar Rp 459 Miliar

Kompas.com - 03/01/2023, 10:07 WIB
Penulis Bill Clinten
|

KOMPAS.com - Google kembali dijatuhi denda di Amerika Serikat (AS). Raksasa mesin pencari itu didenda sebesar 29,5 juta dollar AS atau sekitar Rp 459 miliar oleh pengadilan negara bagian Washington DC dan Indiana.

Denda ini harus dibayar Google karena mereka terbukti melanggar aturan privasi dan perlindungan data pribadi di dua negara bagian AS tersebut, yaitu dengan melacak lokasi pengguna tanpa izin.

Selain itu, Jaksa Penuntut Umum Indiana, Tood Rokita, mengatakan bahwa Google terbukti telah menyampaikan informasi yang manipulatif terkait kebijakan pengumpulan data lokasi pengguna sejak 2014 lalu.

Selain denda, Google juga sepakat untuk memperjelas aturan terkait pelacakan lokasi pengguna yang memakai layanan mereka, baik itu melalui website atau aplikasi.

Baca juga: Google Terbukti Bersalah Lagi, Harus Bayar Denda Terbesar Sepanjang Sejarah

Dalam sebuah pernyataan, Rokita mengatakan bahwa putusan pengadilan ini merupakan bukti bahwa negara bagian tersebut ingin melindungi masyarakatnya.

"Kami akan terus memastikan bahwa perusahaan-perusahaan teknologi ini pertanggung jawab atas praktik bisnis tak pantas yang bisa memanipulasi konsumen," ujar Rokita, dikutip KompasTekno dari TheHill, Selasa (3/1/2023).

Sebelum Washington DC dan Indiana menjatuhkan denda kepada Google, negara bagian lainnya di AS, seperti Oregon dan Nebraska, sudah melakukan hal serupa lebih dulu kepada Google pada November 2022 lalu.

Ketika itu, Google sepakat membayar denda senilai 391,5 juta dollar AS (sekitar Rp 6,1 triliun) atas pelanggaran privasi, lantaran telah melacak pengguna secara diam-diam.

Konon, denda ini merupakan denda terbesar yang dibayar Google, sekaligus denda terbesar sepanjang sejarah AS yang melibatkan masalah privasi pengguna.

Negara bagian Arizona juga sudah menjatuhkan denda kepada Google senilai 85 juta dollar AS (sekitar Rp 1,2 triliun) pada Oktober 2022 lalu.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber The Hill


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.