Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sekolah di AS Gugat TikTok, Instagram, dkk karena Ganggu Kesehatan Mental Siswa

Kompas.com - 09/01/2023, 14:07 WIB
Penulis Lely Maulida
|

KOMPAS.com - Sebuah sekolah di Seattle (Seattle Public Schools/SPS), Amerika Serikat, menggugat sejumlah media sosial termasuk TikTok, YouTube, Facebook, Snap dan Instagram.

Dalam gugatan yang dilayangkan ke Pengadilan Distrik AS di Seattle itu, dikatakan bahwa media sosial sudah mengeksploitasi otak anak muda yang rentan, demi keuntungan perusahaan.

Facebook cs juga disebut menggunakan taktik psikologis sehingga berdampak pada krisis kesehatan mental di sekolah.

Dari kacamata hukum, perusahaan media sosial itu melanggar undang-undang gangguan publik negara bagian Washington.

Akibat penggunaan dan kecanduan media sosial yang dialami siswa, sekolah di Seattle itu mengeklaim pihaknya rugi baik secara finansial maupun operasional.

Baca juga: Jangan Asal, Begini Sebaiknya Menyikapi Kabar Duka di Media Sosial

Pasalnya, mereka harus memberikan konseling kepada siswa yang mengalami krisis mental hingga menanggapi ancaman, baik ancaman yang dialami murid maupun sekolah di media sosial.

"Krisis kesehatan mental ini bukan kebetulan semata. Ini adalah hasil yang disengaja dan tindakan afirmatif dari para Tergugat dalam merancang dan memasarkan platform media sosial mereka guna menarik minat kaum muda," demikian klaim gugatan itu, dikutip KompasTekno dari GeekWire, Senin (9/1/2023).

Untuk memperkuat klaimnya, Seattle Public Schools juga melampirkan survei yang menunjukkan bahwa "siswa merasa sangat sedih atau putus asa selama hampir setiap hari dalam dua pekan atau lebih, sehingga mereka berhenti melakukan beberapa aktivitas sehari-harinya."

Siswa yang mengalami masalah itu diklaim jumlahnya naik 30 persen di tahun 2019 ketimbang tahun 2009.

SPS juga mengatakan pihaknya meminta pertanggungjawaban perusahaan media sosial, sebagaimana pernyataan Joe Biden yang menyatakan bahwa "kita harus meminta pertanggungjawaban platform media sosial atas eksperimen nasional yang mereka lakukan pada anak-anak demi keuntungan."

Baca juga: Developer Indonesia Rilis Game Android Bertema Kesehatan Mental

Adapun melalui gugatan ini, SPS meminta pengadilan agar memerintahkan penghentian gangguan publik yang dibuat oleh perusahaan media sosial, memberikan ganti rugi dan membayar upaya pendidikan pencegahan serta perawatan dari praktik penggunaan media sosial yang berlebihan dan menimbulkan dampak buruk.

Tanggapan Meta

Induk Facebook dan Instagram, Meta, menanggapi gugatan yang dilayangkan oleh SPS. Tanggapan Meta memang tidak begitu rinci karena perusahaan hanya berdalih pihaknya sudah menyediakan sejumlah alat keamanan untuk pengguna kalangan muda.

Alat yang sama juga bisa dipakai oleh pihak keluarga atau orang tua, agar menjaga kesehatan mental pengguna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber GeekWire


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.