Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Badai PHK Berlanjut, Crypto.com Berhentikan 20 Persen Karyawan

Kompas.com - 16/01/2023, 12:02 WIB
Caroline Saskia,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Badai pemutusan hubungan kerja (PHK) di industri kripto masih berlanjut. Setelah Coinbase, kini platform pertukaran kripto, Crypto.com melakukan PHK karyawan.

Kabar tersebut diumumkan langsung oleh CEO Crypto.com, Kris Marszalek, melalui unggahan di blog resminya. Ia mengatakan ada 20 persen karyawan yang kena PHK.

Ia juga tidak menyangkal bahwa salah satu penyebab PHK ini adalah kondisi ekonomi yang tengah tidak menentu.

Menurut Marszalek, keputusan tersebut harus dilakukan guna menghadapi kondisi ekonomi dan situasi yang tidak terduga di masa mendatang.

Baca juga: Pasar Kripto Turbulensi, Coinbase PHK Hampir 1.000 Karyawan

“Kami tumbuh dengan ambisius pada awal 2022, membangun momentum, dan menciptakan arah lebih luas di industri ini. Namun, hal tersebut berubah dengan cepat sejalan dengan perkembangan ekonomi yang negatif,” ungkap Marszalek.

Pihak Crypto.com juga tidak mengungkap lebih lanjut divisi apa yang ke kena imbas. Menurut data PitchBook, Crypto.com memiliki sebanyak 2.450 karyawan. Jadi, ada sekitar 490 karyawan yang diberhentikan.

Pasar kripto saat ini memang sedang tidak baik-baik saja. Sejak keruntuhan FTX, bursa dan perusahaan kripto mulai berjatuhan.

 

Pada November 2022 lalu, industri kripto diramaikan oleh drama akuisisi bursa kripto Binance terhadap perusahaan perdagangan kripto FTX. FTX sendiri mengalami keruntuhan setelah melakukan penyalahgunaan dana pelanggan dan mengalami kebangkrutan.

Kasus tersebut membuat sebagian konsumen skeptis dan mengalami krisis kepercayaan terhadap industri kripto. Hal tersebut juga berdampak pada kondisi bisnis perusahaan kripto lain, tidak terkecuali Crypto.com.

Pada 2022 lalu, Crypto.com juga melakukan kesalahan transfer dan baru sadar 7 bulan kemudian.

Crypto.com salah mentransfer kepada seorang wanita asal Australia bernama Thevamanogari Manivel. Ia mendadak mendapatkan kiriman uang sebesar 10,5 juta dollar Australia (setara Rp 106,4 miliar) pada Mei 2021 lalu.

Baca juga: Misteri Kematian 3 Bos Kripto dalam Waktu Berdekatan

Usut punya usut, uang itu berasal dari Crypto.com. Crypto.com seharusnya mentransfer uang pengembalian (refund) sebesar 100 dollar Australia kepada Manivel.

Namun, alih-alih 100 dollar Australia (sekitar Rp 1 juta), Crypto.com justru salah mengirimkan dana refund menjadi sebesar 10,5 juta dollar Australia.

Kesalahan seperti itu juga turut menggerus kepercayaan terhadap platform. Crypto.com juga pernah tidak sengaja salah mengirim 320.000 Ethereum (ETH) atau sekitar 400 juta dollar AS (sekitar Rp 6,1 triliun saat itu) ke platform pertukaran kripto pesaingnya.

PHK yang kedua

Pemangkasan ini merupakan kedua kalinya yang terjadi di Crypto.com. Sebelumnya pada Juni 2022 lalu, perusahaan juga memangkas sekitar 250 karyawan. Tidak diketahui divisi apa yang kena imbas.

Selain karena kondisi ekonomi, kasus-kasus lain juga ternyata memengaruhi bisnis Crypto.com. Dilansir KompasTekno dari Tech Crunch, Senin (16/1/2023), perusahaan sempat menerima kritikan bahkan kecaman terkait video promosi yang diunggah ke YouTube.

Saat ini perusahaan kripto memang tengah mengalami masa-masa sulit, sehingga, beberapa di antara mereka pun harus melakukan PHK.

Selain Crypto.com, startup dompet kripto, Coinbase, juga memangkas sekitar 20 persen atau setara dengan 1.100 karyawan. Perusahaan mengatakan perlu mengurangi biaya operasional di tengah ketidakpastian ekonomi global dan pasar kripto yang tumbang.

Bursa cryptocurrency, Kraken pada November 2022 lalu juga turut memangkas 30 persen seluruh karyawannya atau 1.100 pekerja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Terkini Lainnya

Harga Bitcoin 'To the Moon' Tembus Rp 903 Juta, Ini Penyebabnya

Harga Bitcoin "To the Moon" Tembus Rp 903 Juta, Ini Penyebabnya

e-Business
Ramai soal Gmail Bakal Ditutup Tahun Ini, Ini Faktanya

Ramai soal Gmail Bakal Ditutup Tahun Ini, Ini Faktanya

Internet
Smartphone Tecno Spark 20 Pro dan Spark 20 Pro Plus Resmi di Indonesia, Harga mulai Rp 2 Jutaan

Smartphone Tecno Spark 20 Pro dan Spark 20 Pro Plus Resmi di Indonesia, Harga mulai Rp 2 Jutaan

Gadget
Qualcomm Umumkan Platform 5G Fixed Wireless Access Ultra Gen 3, Lebih Hemat dan Ramah Lingkungan

Qualcomm Umumkan Platform 5G Fixed Wireless Access Ultra Gen 3, Lebih Hemat dan Ramah Lingkungan

Gadget
Telkomsel-ZTE Uji Coba Teknologi 5G-A dan Layanan Jaringan Berbasis AI

Telkomsel-ZTE Uji Coba Teknologi 5G-A dan Layanan Jaringan Berbasis AI

e-Business
Melihat dari Dekat Mobil Listrik Xiaomi SU7 Max di MWC Barcelona

Melihat dari Dekat Mobil Listrik Xiaomi SU7 Max di MWC Barcelona

Hardware
9 Fitur Baru Android yang Segera Rilis, Salah Satunya Bisa Corat-coret Dokumen

9 Fitur Baru Android yang Segera Rilis, Salah Satunya Bisa Corat-coret Dokumen

Software
RFID Jadi Solusi Penyaluran Pupuk Bersubsidi yang Tepat Sasaran

RFID Jadi Solusi Penyaluran Pupuk Bersubsidi yang Tepat Sasaran

e-Business
Nvidia Rilis RTX 500 dan RTX 1000, Kartu Grafis Bertenaga AI untuk Laptop Tipis

Nvidia Rilis RTX 500 dan RTX 1000, Kartu Grafis Bertenaga AI untuk Laptop Tipis

Hardware
Menjajal Kebolehan Chipset MediaTek Dimensity 9300, Bisa Bikin Video AI Real-time Tanpa Internet

Menjajal Kebolehan Chipset MediaTek Dimensity 9300, Bisa Bikin Video AI Real-time Tanpa Internet

Hardware
Melihat 'Booth' ZTE di MWC Barcelona 2024, Luas dan Ada 4 Zona Teknologi

Melihat "Booth" ZTE di MWC Barcelona 2024, Luas dan Ada 4 Zona Teknologi

e-Business
Tecno Pova 6 Pro Resmi, Smartphone Gaming dengan Baterai 6.000 mAh

Tecno Pova 6 Pro Resmi, Smartphone Gaming dengan Baterai 6.000 mAh

Gadget
Xiaomi Umumkan Daftar Terbaru Perangkat yang Kebagian HyperOS, Ada Redmi Pad SE

Xiaomi Umumkan Daftar Terbaru Perangkat yang Kebagian HyperOS, Ada Redmi Pad SE

Gadget
Topologi Tree: Pengertian, Fungsi, Jenis, Karakteristik, Cara Kerja, dan Kelebihannya

Topologi Tree: Pengertian, Fungsi, Jenis, Karakteristik, Cara Kerja, dan Kelebihannya

Hardware
MediaTek Bikin Mobil Lebih Pintar dan Penuh Hiburan

MediaTek Bikin Mobil Lebih Pintar dan Penuh Hiburan

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com