Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kabar Baik untuk Bisnis Chip, Masa Kelangkaan Itu Sudah Lewat

Kompas.com - 22/01/2023, 08:00 WIB

KOMPAS.com - Sejak awal pandemi 2020 lalu, industri teknologi dilanda kelangkaan produk semikonduktor alias chip yang serius.

Hal ini disebabkan oleh pasokan komponen utama chip yang terhambat, sebagai efek dari pembatasan dan peraturan terkait pandemi Covid-19 di berbagai wilayah, terutama di China. 

Pada 2022 kemarin, kelangkaan chip tampaknya merupakan tantangan terberat industri teknologi, dan masa-masa sulit itu diyakini tak akan terjadi dua kali di masa depan. Bahkan memasuki 2023, masalah kelangkaan chip diprediksi bakal pulih secara perlahan.

Prediksi ini disampaikan oleh Peter Voser, salah satu petinggi perusahaan elektronik dan robot kenamaan asal Swiss, ABB.

"Jika saya mengamati pasar saat ini, saya pikir kelangkaan chip akan selesai sebentar lagi, dan saya cukup optimis untuk perkembangan industri teknologi di masa depan," ujar Voser, dikutip KompasTekno dari CNBC, Minggu (22/1/2023).

Baca juga: MediaTek Masih Pimpin Pasar Chipset Smartphone Global, tapi Jumlahnya Turun

Salah satu alasan mengapa ia optimis masalah kelangkaan chip akan pulih atau terselesaikan di 2023 adalah karena kondisi ekonomi global terkini yang tak menentu, yang nantinya bakal membantu menyeimbangkan masalah kelangkaan chip.

Seperti diketahui, kelangkaan komponen suatu barang elektronik biasanya akan berpengaruh terhadap stok produk tersebut di pasar. Karena stoknya sedikit, harga barang tersebut otomatis akan naik.

Lebih lanjut, kenaikan harga barang elektronik ini juga bukan disebabkan oleh kelangkaan komponen chip atau semikonduktor semata, melainkan juga karena kondisi ekonomi global yang tak menentu.

Nah, karena harga barang elektronik naik, konsumen, menurut Voser, lantas akan mengurungkan niatnya untuk membeli berbagai produk baru tersebut.

Sehingga, perusahaan yang menjadi produsen barang elektronik yang diincar konsumen tadi tak perlu melakukan produksi dengan jumlah yang banyak untuk memenuhi permintaan pasar.

Baca juga: Riset Counterpoint: MediaTek Masih Ungguli Qualcomm di Pasar Chip Global

Di luar harga barang yang naik, Voser juga memprediksi bahwa kondisi pandemi Covid-19 saat ini, yang disebut bakal membaik, bakal turut berpengaruh pada pertumbuhan industri teknologi, sekaligus meredam masalah pasokan dan kelangkaan chip

"Saya memperkirakan bahwa beberapa bulan ke depan, industri teknologi dan kelangkaan semikonduktor akan kembali ke kondisi normal, karena orang akan mulai terbiasa dengan pandemi Covid-19," pungkas Voser.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber CNBC


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.