Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Microsoft Bakal Hadirkan Game Call of Duty di Nintendo Switch

Kompas.com - 23/02/2023, 09:30 WIB
Bill Clinten,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sejak kehadiran game peperangan Call of Duty: Ghost di konsol Wii U pada 2013 lalu, game seri Call of Duty tidak pernah hadir lagi di konsol bikinan Nintendo hingga sekarang. Namun, hal tersebut kini akan berubah.

Pasalnya, Microsoft, selaku pihak yang kini tengah dalam proses mengakuisisi pembuat Call of Duty, yaitu Activision Blizzard senilai 68,7 miliar dolar AS (sekitar Rp 986 triliun), resmi menandatangani kontrak kerja sama dengan Nintendo.

Melalui kerja sama ini, game-game bikinan Xbox dan Activision Blizzard, seperti game dari seri Call of Duty dan lain sebagainya, akan hadir di konsol bikinan Nintendo seperti Nintendo Switch

Baca juga: Alasan di Balik Microsoft Beli Activision Blizzard Hampir Rp 1.000 Triliun

Adapun kontrak kerja sama dengan Nintendo ini disampaikan langsung oleh Vice Chairman dan President Microsoft, Brad Smith, dalam sebuah unggahan Twitter melalui handle @BradSmi. 

"Kami telah menandatangani kontrak 10 tahun dengan Nintendo. Kontrak ini bertujuan untuk supaya pengguna konsol Nintendo bisa memainkan game-game buatan Xbox dan Activision," tulis Brad, dikutip KompasTekno dari Twitter.com, Kamis (23/2/2023).

Tidak dijelaskan game-game Xbox atau Activision apa saja yang bakal resmi hadir di konsol Nintendo di masa depan. Tak disebutkan pula kapan atau konsol Nintendo apa saja yang bakal disambangi oleh aneka game buatan Xbox dan Activision tersebut. 

Namun yang jelas, Microsoft memastikan bahwa pemilik konsol Nintendo nantinya bakal mendapatkan hak-hak untuk memainkan aneka game buatan Xbox dan Activision pada hari pertama peluncuran game tersebut di platform Xbox, PlayStation, atau PC.

Selain itu, pemilik konsol Nintendo juga bisa menikmati seluruh konten yang ada di game Xbox dan Activision secara penuh, tanpa adanya pembatasan konten antarplatform.

Mau buat FTC jinak?

Microsoft akuisisi Activision Blizzard, pengembang game sekaligus penerbit konten hiburan interaktif.
Microsoft Microsoft akuisisi Activision Blizzard, pengembang game sekaligus penerbit konten hiburan interaktif.

Seperti apa yang dikatakan Brad tadi, kerja sama dengan Nintendo ini hadir untuk membuat game-game keluaran Microsoft bisa dimainkan orang banyak di berbagai platform, termasuk konsol buatan Nintendo. 

Baca juga: Jalan Microsoft Beli Penerbit Game Call of Duty Tidak Mulus

Namun, tidak sekadar itu saja. Menurut beberapa laporan, langkah Microsoft ini konon ditempuh untuk "menjinakkan" Lembaga Perlindungan Konsumen AS (FTC), yang menghambat jalan Microsoft untuk menyelesaikan proses akuisisi Activision Blizzard. 

Seperti diketahui, Microsoft sudah mengumumkan akuisisi terhadap Activision Blizzard sejak Januari 2022 lalu.

Namun hingga sekarang, proses akuisisi belum rampung lantaran sejumlah regulator di beberapa negara, termasuk FTC, menganggap Microsoft bakal memonopoli industri game dengan memiliki Activision Blizzard. 

Activision Blizzard sendiri merupakan perusahaan game yang mengoperasikan sejumlah studio game raksasa seperti Treyarch, Infinity Ward, High Moon Studios, Toys for Bob, dan masih banyak lagi. 

Ilustrasi karakter dalam game Diablo Immortal.Blizzard Ilustrasi karakter dalam game Diablo Immortal.

Adapun sejumlah seri atau franchise game yang dimiliki Activision Blizzard cukup beragam dan sebagian besar di antaranya cukup populer di kalangan gamers.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com