Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/03/2023, 10:45 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber The Verge

KOMPAS.com - Silicon Valley Bank (SVB), bank terbesar ke-16 di AS ini kolaps alias bangkrut hanya dalam kurun waktu 48 jam.

Bank yang menyimpan banyak deposit perusahaan rintisan (startup) sekaligus pemberi pinjaman itu akhirnya ditutup otoritas berwenang Amerika Serikat pada Jumat (10/3/2023).

Peristiwa ini menjadi keruntuhan bank terbesar sejak krisis keuangan 2008 dan terbesar kedua yang pernah tercatat dalam sejarah AS. Lantas, apa yang membuat Silicon Valley Bank bisa bangkrut dalam sekejap?

Usut punya usut, Silicon Valley Bank mengalami krisis modal. Hal ini menjadi pemicu kebangkrutan SVB dan berpotensi memicu adanya efek domino pada industri startup yang lebih luas.

Baca juga: Awas, Aplikasi Antivirus Android Ini Bisa Kuras Saldo Rekening Bank

Menurut laporan CNBC, drama kolapsnya bank terbesar di Silicon Valley itu dimulai pada Rabu (8/3/2023). Ketika itu, SVB mengumumkan telah mengalami kerugian besar dalam penjualan sekuritas.

Sebelumnya perlu diketahui, AS sempat memberlakukan kebijakan suku bunga nol persen. Selama pandemi, kebijakan itu memicu ledakan modal ventura. Dalam kasus ini, pemodal ventura (venture capital/VC) dengan senang hati meminjamkan uangnya kepada para startup, misalnya.

Masalahnya, hal itu kemudian mempercepat laju inflasi. Sebagai respons, Bank sentral Amerika Serikat, The Federal Reserve (The Fed) menaikkan suku bunga untuk memperlambat inflasi. The Fed berencana menaikkan suku bunga hingga 5,75 persen secara bertahap. Angka tersebut sangat jauh dari suku bunga 0 persen.

Nah, ketika suku bunga naik, pemodal ventura mengerem atau bahkan berhenti "membuang-buang" uangnya. Modal yang tadinya didapatkan oleh startup dari VC kini seret.

Startup akhirnya mulai menarik lebih banyak uang yang disimpan (deposit) di SVB untuk membayar pengeluaran perusahaan. SVB pun harus mengeluarkan uang tunai untuk mengakomodir permintaan startup.

Baca juga: The Fed Naikkan Suku Bunga, Apa Dampaknya Bagi Startup Indonesia?

Di titik ini, Silicon Valley Bank perlu likuiditas alias uang cash. SVB pun menjual sekuritas senilai 21 miliar dollar AS atau setara Rp 323,9 triliun. Penjualan sekuritas itu mengakibatkan kerugian setelah pajak sebesar 1,8 miliar dollar AS atau kira-kira Rp 27,7 triliun.

Untuk menutup kerugian tersebut dan menopang neraca keuangan (balance sheet) perusahaan, SVB berencana menjual dan akan menjual saham baru senilai 2,25 miliar dollar AS atau sekitar Rp 34,7 triliun.

Pengumuman aksi keuangan yang dilakukan SVB itu diumumkan pada 8 Maret. Pengumuman tersebut ternyata memicu kekhawatiran dari nasabah dan memantik "bank run", kondisi di mana nasabah menarik uangnya dari bank secara massal dan cepat.

Perusahaan modal ventura Founders Fund milik Peter Thiel menjadi salah satu VC yang pertama yang menarik portofolio bernilai jutaan dollar AS dari SVB. Selanjutnya, banyak VC yang mengikuti Founders Found, seperti Union Square Ventures dan Coatue Management.

Bank run ini terjadi dengan cepat, kurang dari dua hari atau 48 jam. Menurut laporan The Verge, nasabah SVB mencoba menarik 42 miliar dollar AS deposito pada tanggal 9 Maret saja. Angka tersebut setara dengan seperempat dari total deposito bank Silicon Valley Bank dalam satu hari.

Pada 10 Maret, Silicon Valley Bank membatalkan rencana penjualan saham senilai 2,25 miliar dollar AS. Bank yang tadinya besar ini akhirnya menjual dirinya sendiri. Yang menjadi pertanyaan selanjutnya, bagaimana nasib uang nasabah SVB?

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber The Verge
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com