Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jenis-jenis Server dalam Jaringan Komputer

Kompas.com - 15/03/2023, 03:00 WIB
Soffya Ranti

Penulis

KOMPAS.com - Istilah server mungkin tak asing lagi bagi Anda. Server kerap dikaitkan dengan bagian utama dan terpenting dalam komputer untuk menjelajahi internet. Tanpa server tentu aktivitas di internet akan terhambat.

Salah satu yang paling familiar ditemui adalah server web. Server ini menjalankan situs dengan menghubungkan web dan internet. Namun tak hanya server web saja, dalam jaringan komputer server memiliki beberapa jenis beserta fungsinya masing-masing.

Lantas apa saja jenis-jenis server? Selengkapnya berikut ini KompasTekno merangkumnya.

Baca juga: Pengertian Server dan Client dalam Jaringan Komputer

Server Web

Dilansir dari Tech Target, Server Web merupakan software dan hardware yang menggunakan HTTP (Hypertext Transfer Protocol) dan protokol lain untuk menanggapi permintaan klien yang dibuat melalui World Wide Web.

Tugas utama server web adalah menerima dan menampilkan konten situs web melalui penyimpanan, pemrosesan, dan pengiriman halaman web ke pengguna lewat protokol HTTP (Hypertext Transfer Protocol) atau HTTPS (HTTP Secure). Contoh dari server web termasuk Apache, Nginx, IIS, dan Lighttpd.

Database Server

Database server biasanya beroperasi dengan jenis server lain. Server semacam ini hanya ada untuk menyimpan data dalam grup. Jenis server ini akan mengelola data dan memungkinkan pengguna menyimpan, mengakses, dan mengelola informasi dalam database.

Sebuah server database terdiri dari hardware dan software yang menjalankan database. Sisi software database biasanya terdiri dari Database Management System (DBMS), Database Administration Tools, dan lain sebagainya.

Sedangkan pada sisi hardware adalah sistem server yang digunakan untuk penyimpanan penyimpanan dan pengambilan basis data. Contoh database server dapat ditemui MySQL, Microsoft SQL Server, Oracle Database, dan PostgreSQL.

Mail Server

Mail Server juga dikenal sebagai Mail Transfer Agent (MTA) yaitu sebuah perangkat lunak yang digunakan untuk menerima dan mengirim e-mail lewat protokol e-mail, seperti POP3, IMAP, dan SMTP. Contoh Mail Server, seperti Microsoft Exchange, Exim dan Sendmail.

Baca juga: 3 Cara Melihat Alamat E-mail Google Sendiri Saat Lupa dengan Mudah di HP

Web Proxy Server

Web Proxy Server merupakan server yang bertindak sebagai perantara antara client dan server yang sebenarnya. Proxy server menerima permintaan dari client dan meneruskannya ke server tujuan.

Selain itu Web Proxy Server memiliki dua tujuan utama, yaitu memfilter permintaan dan meningkatkan kinerja. Server jenis ini juga memiliki beberapa manfaat salah satunya sebagai bentuk keamanan yaitu dapat mencegah serangan, seperti hacking.

DNS Server

DNS Server (Domain Name System) merupakan server yang bertugas menerjemahkan nama domain ke alamat IP. Saat mengakses suatu situs web perangkat akan mengetahui alamat IP dari server yang hosting pada web tersebut.

Adapun contoh alamat IP biasanya berupa deretan angka, seperti 192.168.1.1, 104.26.10.228, dan sebagainya. Dahulu pengguna perlu mengetikkan kombinasi angka tersebut namun sekarang dengan adanya DNS pengguna hanya perlu mengetikkan nama domain (misalnya Google.com, Microsoft.com) dan lain sebagainya tanpa perlu menghafal deretan kombinasi angka tersebut.

FTP Server

File Transfer Protocol (FTP) server merupakan server yang digunakan untuk mengirim dan menerima file melalui jaringan internet. FTP Server sering digunakan untuk berbagai keperluan. Salah satunya yaitu memudahkan berbagi file antara pengguna di jaringan.

File Server

File Server berbeda dari server FTP. Meskipun sama-sama berguna untuk membagikan file, namun Jenis server ini lebih modern dan biasanya mampu "memetakan" file jaringan ke drive.

Hal ini memungkinkan pengguna untuk bisa mengakses dan berbagi file dari berbagai perangkat dan lokasi. Keuntungan utama dari server ini pengguna bisa mengunggah dan mengunduh file bersama.

Baca juga: 5 Cara Membersihkan File di Google Drive yang Penuh

DHCP Server

DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah server yang memberikan konfigurasi jaringan otomatis kepada client yang terhubung ke jaringan. Server DHCP memungkinkan client untuk memperoleh alamat IP, subnet mask, gateway, DNS server, dan informasi lainnya secara otomatis tanpa perlu mengatus konfigurasi jaringan manual.

Itulah beberapa jenis server dalam jaringan komputer. Semoga bermanfaat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com