Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Lagi Tren AI Voice Generator buat Ganti Suara Penyanyi, Ada Bahaya di Baliknya

Kompas.com - Diperbarui 10/05/2023, 08:49 WIB
Zulfikar Hardiansyah

Penulis

KOMPAS.com - Saat ini, terdapat beraneka macam jenis teknologi artificial intelligence (AI). Salah satunya yang tengah ramai dimanfaatkan adalah AI Voice Generator. Di media sosial, AI Voice Generator ramai dimanfaatkan buat mengganti lagu dengan suara orang lain.

Salah satu contoh pemanfaatan AI Voice Generator untuk mengganti lagu dengan suara orang lain itu bisa dilihat dari unggahan video TikTok dari akun dengan handle dengan handle @dhamz._.

Baca juga: 5 Aplikasi AI Voice Generator yang Lagi Ramai buat Ganti Lagu dengan Suara Orang Lain

@dhamz._ Membalas @fixxx_07 nii bang #aicover #fyp #jokowi #asmalibrasi ? ASMALIBRASI _ ALI XD - USAYBARAW [LM]

Pada unggahan tersebut, pengguna mengunggah lagu “Asmalibrasi” dari band Soegi Bornean yang dinyanyikan oleh suara mirip dengan Presiden Joko Widodo. Contoh lain bisa dilihat lewat unggahan TikTok dari akun dengan handle @ianyxi_ di bawah ini.

@ianyxi_ Membalas @hydrophobic Komang - Ariana Grande (@Raim Laode ) #komang #komangraimlaode #arianagrande ? Komang - Raim Laode

Dalam video itu, lagu “Komang” dari penyanyi asal Indonesia Raim Laode terdengar dinyanyikan oleh suara yang mirip dengan penyanyi internasional Ariana Grande. Dari kedua contoh di atas, lagu itu sejatinya tidak dilantunkan oleh tokoh asli.

Akan tetapi, baik lagu “Asmalibrasi” maupun “Komang”, pada dasarnya dinyanyikan oleh suara yang diproduksi dari AI Voice Generator. Pemanfaatan AI Voice Generator seperti itu lagi ramai di media sosial dan cukup menarik perhatian warganet.

Sementara tengah ramai di media sosial, lantas apakah AI Voice Generator aman digunakan? Sama seperti teknologi AI lain, AI Voice Generator juga terdapat celah penyalahgunaan yang dapat merugikan pengguna.

Untuk lebih lengkapnya, berikut adalah penjelasan mengenai bahaya AI Voice Generator yang berpotensi disalahgunakan dan dapat merugikan pengguna.

Apa itu AI Voice Generator?

Sebelum mengetahui bahaya AI Voice Generator, ada baiknya memahami dulu cara kerja dari program ini sehingga dapat digunakan untuk mengganti lagu dengan suara fiktif yang mirip milik orang lain.

Perlu diketahui, AI Voice Generator secara sederhana merupakan program yang dapat menghasilkan audio baru sebagai output. Sama seperti teknologi AI lain, untuk menghasilkan output tersebut, AI Voice Generator telah dilatih dengan dataset.

Dengan berbasis program deep learning (pembelajaran mendalam), AI Voice Generator mempelajari dataset atau sekumpulan data untuk nanti bisa menghasilkan audio baru sebagai output atas perintah (input) yang diminta pengguna.

Untuk menghasilkan audio, AI Voice Generator bakal memadankan dataset (sekumpulan data) yang dipelajarinya dengan perintah yang diminta pengguna. Input atau perintah pengguna bisa berupa teks atau audio juga.

Contoh cara kerja AI Voice Generator bisa dilihat pada suara yang dihasilkan di Google Translate. Ketika pengguna memasukkan teks tertentu di Google Translate, program ini dapat mengeluarkan suara seperti robot untuk melafalkan teks tersebut.

Baca juga: Mengenal Midjourney, Program AI Pengolah Teks Jadi Gambar Pesaing Dall-E

Di beberapa platform, AI Voice Generator bisa menghasilkan suara dengan karakter yang lebih variatif. Semakin banyak dataset yang dipelajari AI Voice Generator maka semakin banyak pula karakter audio atau suara yang bisa dihasilkan.

Di internet, terdapat beberapa platform AI Voice Generator yang bisa diakses secara umum, seperti Lovo.ai, Murf.ai, Voice.ai, Voicify.ai, dan Play.ht. Semua platform tersebut bisa menghasilkan audio dengan berbagai karakter suara yang bisa dipilih pengguna.

Bahkan, beberapa di antaranya bisa menghasilkan audio dengan karakter suara mirip seorang tokoh publik. Dengan kemampuan ini, AI Voice Generator dapat mengganti suara penyanyi di lagu dengan suara orang lain seperti yang lagi ramai di media sosial.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

8 Cara Mengatasi Kode QR Tidak Valid di WhatsApp atau “No Valid QR Code Detected”

e-Business
Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Ramadhan dan Idul Fitri 2024, Trafik Internet Telkomsel Naik 12 Persen

Internet
Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Tampilan Baru WhatsApp Punya 3 Tab Baru, “Semua”, “Belum Dibaca”, dan “Grup”, Apa Fungsinya?

Software
HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang 'Membosankan'

HMD Perkenalkan Boring Phone, HP yang Dirancang "Membosankan"

Gadget
7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

7 HP Kamera Boba Mirip iPhone Lengkap dengan Harga dan Spesifikasinya

Gadget
Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Motorola Edge 50 Ultra dan 50 Fusion Meluncur, Harga mulai Rp 6 Jutaan

Gadget
Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

Apple Investasi Rp 255 Triliun di Vietnam, di Indonesia Hanya Rp 1,6 Triliun

e-Business
Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Ketika Sampah Antariksa NASA Jatuh ke Bumi Menimpa Atap Warga

Internet
CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

CEO Apple Bertemu Presiden Terpilih Prabowo Subianto Bahas Kolaborasi

e-Business
'Fanboy' Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

"Fanboy" Harap Bersabar, Apple Store di Indonesia Masih Sebatas Janji

e-Business
WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

WhatsApp Rilis Filter Chat, Bisa Sortir Pesan yang Belum Dibaca

Software
Steam Gelar 'FPS Fest', Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Steam Gelar "FPS Fest", Diskon Game Tembak-menembak 95 Persen

Game
AMD Umumkan Prosesor Ryzen Pro 8000, Bawa AI ke Laptop dan Desktop

AMD Umumkan Prosesor Ryzen Pro 8000, Bawa AI ke Laptop dan Desktop

Hardware
Samsung S22 Series, Tab S8, Z Fold 4, dan Z Flip 4 Kebagian Galaxy AI Bulan Depan

Samsung S22 Series, Tab S8, Z Fold 4, dan Z Flip 4 Kebagian Galaxy AI Bulan Depan

Software
Kominfo Sebut Game Bermuatan Kekerasan Bisa Diblokir

Kominfo Sebut Game Bermuatan Kekerasan Bisa Diblokir

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com