Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Google Rilis AI Gemini 1.5 Pro, Bisa Analisis Lebih Banyak Data dan Input

Kompas.com - 15/05/2024, 14:01 WIB
Lely Maulida,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber TechCrunch

KOMPAS.com - Google mengumumkan peningkatan model bahasa besar (large languange model/LLM) Gemini 1.5 Pro. Peningkatan ini diumumkan perusahaan lewat konferensi pengembang Google I/O 2024 yang digelar Selasa (14/5/2024) waktu Amerika Serikat.

LLM ini digunakan untuk menjalankan chatbot berbasis kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) Gemini.

Menurut Google, Gemini 1.5 Pro kini bisa menampung sampai dua juta token. Angka ini naik dua kali lipat dibanding sebelumnya. Saat Gemini 1.5 Pro diumumkan pada Februari lalu, LLM ini baru bisa menerima dan memproses satu juta token dalam satu kueri.

Berkat peningkatan itu, Gemini 1.5 Pro bisa mendukung input yang lebih banyak. Lebih spesifik, 2 juta token itu setara dengan sekitar 1,4 juta kata, dua jam video, atau 22 jam audio.

Baca juga: Cara Menggunakan Gemini AI Google Bahasa Indonesia, Mudah dan Praktis

Dukungan itu membuat Gemini 1.5 Pro bisa menganalisis file besar. Biasanya, performa LLM yang mendukung banyak token juga meningkat. Misalnya, Gemini 1.5 Pro tidak mudah lupa konten percakapan terkini dan percakapan yang menyimpang dari topik.

LLM seperti itu juga bisa lebih memahami sumber data yang diambil, sehingga bisa menghasilkan respons dengan konteks yang lebih kaya.

Lebih lanjut raksasa teknologi ini mengeklaim bahwa Gemini 1.5 Pro ditingkatkan secara algoritmik. Dengan begitu, Gemini 1.5 Pro akan lebih baik dalam pembuatan kode, penalaran dan perencanaan logis, percakapan hingga pemahaman audio dan gambar.

Di Gemini API dan AI Studio, Gemini 1.5 Pro juga bisa mempertimbangkan audio, di samping foto dan video yang sudah didukung sebelumnya.

Ilustrasi Gemini 1.5.Google Ilustrasi Gemini 1.5.

Gemini 1.5 Pro yang ditingkatkan baru tersedia dalam mode preview. Namun Google membuka pendaftaran bagi pengembang yang tertarik mencobanya lewat Google AI Studio. Mereka bisa memasukkan nama ke daftar tunggu untuk mencoba Gemini 1.5 Pro yang mendukung dua juta token.

Gemini 1.5 Flash

Selain Gemini 1.5 Pro, Google juga mengumumkan Gemini 1.5 Flash. Pada dasarnya, LLM ini adalah Gemini 1.5 Pro tetapi dibuat dalam versi yang lebih sederhana, sehingga hasil yang dikeluarkan LLM ini juga lebih cepat dibanding versi Pro.

Baca juga: Google Kenalkan Veo, AI untuk Bikin Video dari Teks Pesaing Sora

Pengembang yang tidak sabar menjajal kemampuan Gemini 1.5 Pro, bisa mencoba Gemini 1.5 Flash yang sudah tersedia dalam preview publik.

"Gemini Pro ditujukan untuk tugas-tugas penalaran yang jauh lebih umum atau kompleks, yang seringkali multi-tahap," kata Josh Woodward, VP Google Labs, yaitu salah satu divisi AI eksperimen Google.

"Sebagai pengembang, Anda bisa menggunakannya (Flash) jika Anda begitu peduli dengan kecepatan output model," imbuhnya.

Gemini 1.5 Flash juga mendukung hingga dua juta token, sehingga bisa menganalisa audio, video dan gambar serta teks. Namun output yang dihasilkan LLM ini hanya teks, dihimpun KompasTekno dari TechCrunch, Rabu (15/5/2024).

Menurut Woodward Gemini Flash cocok untuk tugas semacam ringkasan, aplikasi obrolan, teks atau caption untuk gambar dan video, hingga ekstraksi data dari tabel atau dokumen yang panjang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com