Menjadi Agen atau Reseller Bisnis Rumahan

Kompas.com - 05/11/2010, 09:21 WIB
EditorDini

 

KOMPAS.com - Kini, membuat bisnis berskala rumahan tengah digandrungi para ibu rumah tangga atau ditekuni sejumlah pekerja kantoran sebagai kerja sampingan. Namun, yang perlu diingat, menurut perencana keuangan Ligwina Hananto, ketika seseorang memutuskan membuat sebuah usaha berskala rumahan, ia harus siap jika suatu saat nanti meninggalkan “kenyamanan” yang selama ini dinikmatinya.

Pasalnya, ketika usaha itu berkembang dan mulai terlihat besar, sebuah keputusan penting harus dibuat. Apakah terus melanjutkan usaha yang sudah dibina seperti yang sudah ada, atau ingin mengembangkannya lebih besar lagi? Jika pilihan terakhir diambil, sudah pasti fleksibilitas waktu dan tempat harus menjadi korban. Namun, jika enggan kehilangan fleksibilitas tadi, “That’s fine!” tukasnya.

Jenis usaha rumahan yang dikelola bisa sangat beragam dan bersifat individualis. “Jika enggan meninggalkan tempat kerja yang sekarang untuk beralih membuat usaha sendiri, tak ada salahnya mencoba pekerjaan paruh waktu. Misalnya jadi penerjemah, konsultan iklan, konsultan hukum, dan sebagainya,” tambahnya.

Saat ini, di tengah biaya hidup yang terus meningkat, membuka usaha atau jadi pekerja paruh waktu sudah saatnya menjadi pilihan. Tetapi, bukan berarti semua itu dilakukan demi uang. Ada beberapa orang , lanjut Ligwina, bekerja paruh waktu di rumah sekadar untuk aktualisasi diri saja.

“Jangan salah, ya, biasanya yang bikin usaha semata-mata untuk cari uang, justru enggak bertahan lama. Mengapa? Ketika usaha itu sudah berjalan dan nyaris mencapai sebuah titik, si pelaku usaha justru akan berhenti mencari keuntungan. Dia akan tersadar untuk mulai berkarya. Bila titik itu tiba, usaha akan semakin berkembang dan uang besar muncul,” urainya.

Karena itu, untuk memulai sebuah usaha, Ligwina menyarankan, carilah letak gairah atau passion yang dimiliki, kendati tak lihai mengerjakannya. “Passion bukanlah hobi. Contohnya suami saya, dia hobi sekali bermain games dan gadget. But it stays as a hobby. Passion-nya adalah mengembangkan micro-finance,” terangnya. Dengan menekuni passion, seseorang bisa dipastikan nyaman mengemudikan bisnisnya.

Bila tak ada modal
Ingin membuka usaha tapi modal tak memadai? Jangan khawatir. Anda bisa, kok, mengajak kerja sama dengan pebisnis lain yang sudah lebih dulu sukses. Menjadi reseller atau agen juga bisa jadi alternatif.

Reseller adalah tangan ketiga atau perpanjangan tangan dari agen atau distributor. Modal utamanya hanyalah kejujuran, keuletan, dan disiplin kerja.

Reseller-lah yang akan langsung berhadapan dengan konsumen produk barang atau jasa yang dijual. Sementara bila menjadi agen atau distributor dari suatu produk barang atau jasa, biasanya hanya ada satu di setiap daerah sehingga keuntungan yang didapat pun akan lebih besar. Nah, kini saatnya menentukan pilihan.

Keuntungan reseller:
* Memperoleh potongan harga atau kompensasi lain. Hal ini tergantung dari penawaran produsen atau berdasarkan kesepakatan yang dibuat kedua belah pihak sebelum memulai kerjasama.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.