Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Microsoft, Meta, Google, dan Amazon Berlomba Investasi AI pada 2024

Kompas.com - 03/05/2024, 17:01 WIB
Ristiafif Naufal,
Oik Yusuf

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Perusahaan-perusahaan teknologi AS makin getol berinvestasi untuk pengembangan kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI).

Dalam tiga bulan pertama 2024 saja, Microsoft, Meta dan Alphabet tercatat sudah menggelontorkan lebih dari 32 miliar dollar AS (Rp 520 triliun) secara gabungan untuk data center dan teknologi lain terkait AI.

Dalam conference call kepada para investor masing-masing, ketiganya pun menyatakan bahwa belanja untuk pengembangan AI akan ditambah seiring dengan booming AI di industri teknologi.

Meta, misalnya, sudah menganggarkan 10 miliar dollar AS atau sekitar Rp 161 triliun untuk investasi dalam hal infrastruktur AI dan data center pada kuartal kedua.

Baca juga: Penggunaan AI dan Masa Depan Industri Telekomunikasi

Para investor, menurut laporan New York Times, kurang setuju dengan langkah Zuckerberg sehingga harga saham perusahaannya sempat turun lebih dari 16 persen setelah konferensi dengan investor pada 25 April lalu.

Namun, Zuckerberg meminta investor Meta memaklumi pengeluaran untuk AI dan bersabar menunggu hasilnya, meskipun mungkin memakan waktu hingga hitungan tahun. "Optimisme dan ambisi kami telah tumbuh," ujarnya.

Sementara itu, para investor tidak keberatan dengan pengeluaran yang dilakukan Microsoft untuk pengembangan AI. Bahkan dalam laporan keuangannya, Microsoft menyebutkan bahwa AI generatif telah berkontribusi terhdap lebih dari seperlima pertumbuhan bisnis cloud.

Para analis memperkirakan Microsoft bisa memperoleh pendapatan hingga 1 miliar dollar AS atau Rp 16 triliun dari bisnis AI generatif dalam waktu tiga bulan.

Microsoft mengatakan bisnis AI generatifnya bisa tumbuh lebih besar lagi, asalkan memiliki data center yang mampu mengimbangi angka permintaan.

Baca juga: CEO Microsoft Satya Nadella Ungkap Alasan Investasi AI Rp 27 Triliun di Indonesia

Investasi AI ini berkontribusi positif terhadap cloud computing Microsoft Azure dalam menggaet pelanggan baru. “Azure telah menjadi tempat bagi hampir semua orang yang mengerjakan proyek AI,” kata Satya Nadella, CEO Microsoft.

Google pada 26 April lalu mengumumkan investasi 3 miliar dollar AS (sekitar Rp 48 triliun) untuk memperluas data center-nya di Virginia dan membangun data center yang baru di Fort Wayne, Indiana.

CFO Google, Ruth Porat, mengatakan bahwa perusahaannya berencana untuk menghabiskan sekitar 12 miliar dollar AS (Rp 194 triliun) atau lebih banyak dari itu, pada setiap kuartal di tahun 2024 ini.

Google menyebutkan, sebagian besar pengeluarannya itu bakal digunakan untuk membangun dan melengkapi data center-nya, ini meningkat hampir dua kali lipat pada kuartal pertama, kata perusahaan tersebut.

Anak perusahaan dari Alphabet tersebut juga mengatakan bahwa penjualan dari divisi cloud naik 28 persen, sementara kontribusi dari AI tercatat "terus meningkat".

Baca juga: Nvidia Akan Bangun Pusat AI di Indonesia Senilai Rp 3 Triliun, Lokasi di Solo

Seperti Meta, Amazon pun mulai merombak data center yang nantinya bakal digunakan untuk mendukung kecerdasan buatan (artificial intelligence).

Dalam sebuah surat kepada para pemegang saham bulan ini, CEO Amazon Andy Jassy mengatakan bahwa ada peluang besar untuk melakukan lebih banyak upaya teknis seputar infrastruktur AI dan data.

Untuk infrastruktur komputasi, "kuncinya adalah chip yang di dalamnya," ucap Jassy, sambil menekankan bahwa tujuan Amazon membuat chip AI sendiri adalah untuk menurunkan biaya sambil memperoleh performa lebih tinggi.

Adapun Nvidia, pabrikan GPU yang produknya banyak dipakai oleh perusahaan-perusahaan teknologi lain untuk melatih AI, terus-menerus mendulang untung.

Nvidia diperkirakan bakal memperoleh pendapatan 24 miliar dollar AS (Rp 388 triliun) pada kuartal-I 2024. Angka tersebut meningkat jauh dari revenue 8,3 miliar dollar AS (Rp 134 triliun) dua tahun lalu pada kuartal yang sama, sebelum booming AI.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com