Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Belanja Online Kok Masih Bermasalah?

Kompas.com - 04/07/2011, 16:40 WIB
Editorwawa

KOMPAS.com - Belanja dan bertransaksi online memang praktis, memudahkan, hemat waktu dan tenaga. Anda bisa memilih dan membeli barang atau jasa, di mana saja dan kapan saja. Kemacetan di jalan yang seringkali memupuskan hasrat belanja, tak lagi jadi kendala. Namun, meski berbagai penyedia layanan jasa belanja online merancang sistem belanja yang user friendly, tetap saja pembeli masih bermasalah dalam bertransaksi.

Penyedia layanan daily deals, DealKeren, juga mengakui, beberapa anggotanya masih mengalami masalah dalam berbelanja online. Meski pun cara belanja hingga cara pembayaran dijelaskan secara mendetil setiap kali akan bertransaksi, tetap saja masih banyak yang awam dengan cara belanja di era internet ini.

"Belanja online memang masih menjadi sesuatu hal yang baru bagi masyarakat Indonesia. Karenanya yang perlu dilakukan adalah edukasi terus menerus," jelas Adrian Suherman, Chief Executive Officer (CEO) Dealkeren, di Jakarta beberapa waktu lalu.

Sejumlah kendala masih ditemui pebelanja online, kata Adrian. Ia menyebutkan, kendala yang masih dihadapi di antaranya pembayaran dan produk yang ditawarkan. Lebih lanjut Adrian menjelaskan, dalam melakukan pembayaran manual (dengan transfer ke rekening DealKeren), biasanya nomor order lupa disertakan.

"Seringkali pembeli mengeluhkan karena merasa sudah bayar, namun tidak menerima konfirmasi bahwa pembayaran sudah dilakukan. Uang memang sudah masuk ke rekening DealKeren, namun sistem tidak bisa membaca uang itu untuk transaksi apa dan milik siapa, karena biasanya kesalahannya pembeli tidak menyertakan nomor order saat transfer uang," jelas Adrian menambahkan, cara pembayaran sebenarnya sudah dituliskan dengan jelas. Sehingga pembeli hanya perlu teliti mengikuti langkah-langkahnya dengan tepat sesuai penjelasan yang diberikan.

Selain lupa menyertakan nomor order, masalah belanja online biasanya terjadi karena masalah koordinasi. Saat membeli deal melalui situs DealKeren, pembeli kemudian melakukan pembayaran. Selanjutnya, pembeli akan menerima konfirmasi melalui akun di situs DealKeren bahwa produk atau layanan jasa yang dibelinya bisa dipergunakan. Lalu pembeli mencetak voucher dari akun tersebut. Kemudian pembeli membawa voucher yang sudah dicetak tersebut ke toko, restoran, atau merchant yang menjual produk atau jasa yang dibelinya.

"Terkadang, merchant yang sudah memiliki banyak cabang ini kurang berkoordinasi. Sehingga saat pembeli datang, merchant tidak mengetahui mengenai voucher tersebut," jelas Adrian.

Untuk menjawab semua masalah tersebut, Adrian menegaskan pentingnya edukasi kepada konsumen mengenai sistem belanja online. Selain juga, pembeli perlu rajin membaca syarat dan ketentuan berlaku dari setiap penawaran yang dibelinya. Dengan teliti mengikuti setiap tahapan yang sudah dijelaskan mendetil, semestinya tidak akan ada lagi masalah dalam belanja online.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.