Data Sumbang 80 Persen Total Pendapatan XL Axiata

Kompas.com - 17/02/2019, 15:05 WIB

KOMPAS.com - Perusahaan operator seluluer XL Axiata membukukan capaian positif. Pendapatan XL Axiata tumbuh 0,4 persen dibanding tahun lalu. Kontribusi utama pendapatan XL berasal dari konsumsi layanan data yang meningkat 13 persen secara year-on-year.

Dengan peningkatan tersebut, layanan data semakin memperbesar kontribusinya sebanyak 80 persen, dari sebelumnya 69 persen terhadap total pendapatan XL Axiata. Capaian ini mengukuhkan posisi XL Axiata sebagai oeprator terbesar nomor dua di Indonesia.

Menurut CEO & Presiden Direktur XL Axiata, Dian Siswarini, tahun 2018 menjadi tahun yang tidak mudah bagi perusahaannya maupun peresuhaaan operator seluler lain.

"Sepanjang 2018 merupakan periode yang berat bagi industri telekomunikasi Indonesia. Kami harus menghadapi penerapan registrasi kartu SIM prabayar dan persaingan harga yang ketat," jelas Dian dalma keterangan remsi yang diterima KompasTekno, Jumat (15/2/2019).

Di tengah persaingan harga, monetisasi layanan data XL ternyata menuai hasil yang signifikan dan dikatakan akan terus berlanjut ke depannya. Pendapatan dari sektor layanan data ini juga membantu XL menutup kerugian dari penurunan pendapatan layanan SMS dan telepon.

Dian menyebut strategi yang dilakukan perusahaannya adalah melalui dual-brand yang diiringi dengan ekspansi jaringan data. Pada tahun 2018 merek XL dan Axiata sama-sama mencapai rekor net promoter score (NPS) yang diklaim cukup tinggi. serta mendapat sambutan yang positif.

Pertumbuhan juga diraih dari layanan pascabayar XL Prioritas yang dikembangkan melalui produk bundling smartphone. Cara ini disebut mampu menarik pelanggan di segmennya. Saat ini XL Axiata mengklaim memiliki total 54,9 juta pelanggan, di mana 43,9 juta atau 80% di antaranya adalah yang sudah menggunakan smartphone.

Jumlah pengguna smartphone ini meningkat 15% dari periode yang sama di tahun lalu. Sementara itu, pelanggan yang aktif menggunakan layanan data saat ini mencapai 82% dari total pelanggan.

Total lalu lintas di seluruh jaringan XL Axiata telah mengalami peningkatan 76% year-on-year di 2018, dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. XL Axiata mencatat kenaikan pada pendapatan kotor sebesar 3% pada periode kuartal keempat 2018 dibandingkan kuartal sebelumnya (QoQ).

Kenaikan ini melanjutkan kenaikan yang telah diraih secara berturut-turut pada tiga kuartal sebelumnya yang didorong oleh pendapatan layanan yang meningkat 6% QoQ. Kenaikan data sendiri tercatat mencapai 9% QoQ sebagai hasil dari penjualan dan juga monetisasi data.

XL Axiata mencatat kerugian sebesar Rp 3,3 triliun yang disebabkan beban biaya penyusutan yang dieprcepat. Setelah dinormalisasi pada akhir tahun 2018, rugi bersih XL Axiata mencapai Rp 9 miliar. Beban penyusutan diakibatkan oleh pengurangan jaringan 2G yang telah dimatikan, dibongkar, dan usang atau tidak lagi digunakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.