Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Microsoft Akan Beri Pelatihan AI Skilling untuk 840.000 Orang di Indonesia

Kompas.com - 30/04/2024, 16:43 WIB
Bill Clinten,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Microsoft akan memberikan pelatihan kemampuan (skill) pemanfaatan kecerdasan buatan/artificial intelligence alias AI Skilling, untuk 840.000 orang di Indonesia. Program ini ditargetkan hingga 2025 mendatang. 

Hal ini disampaikan oleh CEO Microsoft, Satya Nadella dalam ajang Microsoft Build: AI Day yang digelar di Plenary Hall, Jakarta Convention Center, Jakarta Pusat, Selasa (30/4/2024). 

"Misi kami saat ini adalah memberdayakan sebanyak-banyaknya orang dan organisasi di Indonesia untuk memanfaatkan gelombang AI yang kini tengah naik daun," ujar Nadella di atas panggung acara.

"Dengan pelatihan ini, kemahiran di bidang AI nantinya dapat menciptakan nilai surplus dan nilai tambah bagi ekonomi di Indonesia, dan nilai positif bagi masyarakat Indonesia secara keseluruhan, selain bisa membantu transformasi digital di negara ini," imbuh Nadella.

Baca juga: Microsoft Investasi Rp 27 Triliun di Indonesia, Terbesar dalam 29 Tahun

Nadella melanjutkan bahwa target atau inisiatif ini merupakan sebagian porsi dari total pelatihan AI untuk sumber daya manusia (SDM) di Asia Tenggara, dengan jumlah atau target mencapai 2,5 juta orang pada 2025 mendatang.

Dengan kata lain, SDM Indonesia memiliki porsi sekitar 34 persen dari total SDM Asia Tenggara yang akan dilatih skill AI oleh Microsoft dalam satu tahun ke depan.

Nah, nantinya, pelatihan AI ini akan menyasar ke target SDM berbeda-beda, yang meliputi:

  • Siswa dengan pendidikan teknis dan kejuruan serta pelatihan keterampilan AI melalui program AI TEACH for Indonesia.
  • Perempuan dengan peluang dan dukungan untuk membangun karier di bidang keamanan siber melalui program Ready4AI&Security yang baru.
  • Generasi muda yang mendapatkan pelatihan kefasihan AI untuk meningkatkan kemampuan kerja dan kesiapan kerja bagi mereka yang berasal dari komunitas yang kurang terlayani dan kurang terwakili.
  • Karyawan organisasi nirlaba yang memiliki pengetahuan dan keterampilan di bidang AI dan teknologi digital.

Baca juga: Bos Microsoft Satya Nadella Ungkap Peluang Komunitas Developer Indonesia Masuk 5 Besar Dunia

Selain AI Skilling ke sejumlah kategori SDM, perusahaan teknologi yang melahirkan sistem operasi (OS) Windows dan chatbot AI Copilot ini juga memberikan dukungan untuk komunitas developer yang sedang berkembang di Indonesia, supaya mereka lebih mahir di bidang AI.

Dukungan ini terlahir dari program AI Oddyssey yang sudah digelar sejak 7 Februari lalu dan akan berlangsung hingga 25 Juni 2024 mendatang. 

Misalnya lewat program “AI Oddyssey” yang menjangkau 30.000 developer Asia Tenggara, di mana sekitar 34 persen di antaranya, atau sekitar 10.000 orang, merupakan developer asal Indonesia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com