Kompas.com - 27/03/2015, 10:45 WIB
Aplikasi kencan Tinder diretas TheVergeAplikasi kencan Tinder diretas
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com - Aplikasi "cari jodoh" Tinder mengakomodir "kencan maya" antar-penggunanya yang tak saling kenal di dunia nyata. Sembari berbaring di tempat tidur dan menggenggam smartphone, pengguna hanya perlu menggeser ke kiri dan ke kanan untuk melihat profil para kandidat jodoh.

Mayoritasnya, para pria bakal memburu para perempuan cantik. Sebaliknya, para perempuan cantik akan terkesima dengan pria-pria tampan. Lalu, bagaimana jika pengguna pria ternyata sedang berkencan maya dengan sesama pria yang dikira perempuan?

Kejadian tersebut telah dialami ratusan pengguna pria Tinder. Terungkap, semua ini akibat ulah peretas yang memanipulasi tampilan antarmuka aplikasi.

Dilansir KompasTekno, Kamis (26/3/2015) dari TheVerge, peretas asal California tersebut membuat sistem pengalih yang mengelabui pria-pria di Tinder. Pria-pria itu mengira sedang chatting dengan perempuan cantik yang mereka pilih. Kenyataannya, mereka sedang chatting dengan pria lain yang juga berpikir sama dengan mereka.

Belum ditemui adanya modus lain dari peretas selain untuk menjahili para pengguna Tinder. Yang jelas, fakta ini ditemukan pertama kali oleh seorang teknisi komputer yang ingin disebut Patrick.

"Secara mengejutkan, sistem Tinder sangat mudah untuk diretas," katanya. Hal ini menunjukkan masih kurangnya keamanan layanan di Tinder. Tampaknya, aplikasi yang berdiri sejak 2012 ini harus segera berbenah.

Pasalnya, ini bukan kali bertama Tinder diretas. Sebelumnya, di tahun 2013, aplikasi kencan buta tersebut pernah membuat penggunanya menggeser semua profil ke kanan. Artinya, semua orang di Tinder dijadikan teman kencan maya secara otomatis tanpa disaring.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber The Verge

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.