Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Avast Didenda Rp 257 Miliar gara-gara Jual Data Pengguna

Kompas.com - 26/02/2024, 07:00 WIB
Lely Maulida,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber The Verge

KOMPAS.com - Perusahaan keamanan siber Avast dijatuhi oleh Komisi Perdagangan Federal (Federal Trade Commission/FTC) Amerika Serikat. Pasalnya, Avast diam-diam menjual data penggunanya.

FTC menemukan bahwa Avast menyimpan dan menjual data pelanggan berupa riwayat pencarian. FTC lantas melarang Avast menjual data pelanggan untuk kepentingan iklan dan menetapkan denda sebesar 16,5 juta dollar AS (sekitar Rp 257 miliar).

FTC menyebutkan Avast menghimpun data pelanggan dari tahun 2014 sampai 2020 lewat software antivirus buatannya dan ekstensi browser. Data yang dihimpun yaitu informasi soal web yang ditelusur pengguna.

Dari data itu, Avast bisa mendapatkan informasi soal agama, masalah kesehatan, pandangan politik, lokasi, hingga status keuangan pelanggan. Avast kemudian menyimpan data-data ini dan menjualnya ke lebih dari 100 perusahaan pihak ketiga tanpa izin pelanggan.

Praktik ini sebenarnya sudah terendus pada tahun 2020 lewat investigasi yang dilakukan oleh Motherboard dan PCMag. Ketika laporan investigasi itu diterbitkan, Avast langsung menutup program pengumpulan data yang disebut "Jumpshot".

Baca juga: Norton dan Avast Merger, Bikin Perusahaan Keamanan Siber Baru

Saat itu Avast juga berdalih bahwa pihaknya menghapus informasi soal identitas pelanggan sebelum menjualnya ke pihak lain. Namun, menurut FTC, Avast gagal mengamankan data pelanggan karena anonimitasnya kurang memadai.

Avast justru menjual data pelanggan dengan kode identifikasi unik di setiap browser, sehingga bisa mengungkap situs web apa saja yang dikunjungi, jenis perangkat, lokasi serta browser yang dipakai.

FTC juga mengeklaim bahwa Avast mengelabui pelanggan dengan berkata bahwa software-nya akan membantu menghapus penelusuran di web. Padahal, Avast sendiri melacaknya.

Tidak hanya denda, FTC melarang Avast menjual atau melisensikan data penelusuran apa pun dari produk Avast ke pengiklan, serta menghapus semua data penelusuran web yang dihimpun Jumpshot.

Avast juga diwajibkan memberi tahu pelanggan yang terdampak, bahwa data mereka telah dijual tanpa sepengetahuan mereka.

Baca juga: Antivirus Avast Dilaporkan Jual Data Browsing Internet Pengguna

Avast bantah tuduhan FTC

Adapaun Avast membantah tuduhan FTC dan berdalih pihaknya berkomitmen melindungi dan memberdayakan kehidupan digital masyarakat. Kendati demikian, Avast menyatakan pihaknya akan menyelesaikan masalah ini.

"Meski kami ntidak setuju dengan tuduhan FTC, kami dengan senang hati menyelesaikan masalah ini dan berharap bisa terus melayani jutaan pelanggan kami di seluruh dunia," kata juru bicara Avast, Jess Monney, dikutip KompasTekno dari The Verge, Senin (26/2/2024).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber The Verge
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kacamata Pintar Meta 'Ray-Ban' Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Kacamata Pintar Meta "Ray-Ban" Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Gadget
Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com