Kiprah Animator Indonesia di Malaysia

KOMPAS.com/Didik Purwanto

Aditya Prabaswara dan Marsya Chikita Fawzy, animator Indonesia yang berjaya di Malaysia

KOMPAS.com/Didik PurwantoAditya Prabaswara dan Marsya Chikita Fawzy, animator Indonesia yang berjaya di Malaysia

JAKARTA, KOMPAS.com — Anda tentu pernah melihat atau setidaknya mendengar nama film animasi Upin Ipin buatan Malaysia. Meski asalnya dari negara tetangga kita, tetapi ternyata di balik pembuatan film itu ada tenaga muda dari Indonesia.

Tak hanya di Upin Ipin ada rasa Indonesia, di film animasi Malaysia lain pun bisa ditemui tenaga-tenaga andal dari Indonesia.

Mereka adalah Marsha Chikita Fawzi dan Aditya Prabaswara. Mungkin tidak banyak orang yang tahu kedua orang ini karena sehari-hari mereka memang hidup dan tinggal di Malaysia, meski keduanya berasal dari Jakarta, Indonesia.

Tetapi, bila mendengar kata-kata "Upin Ipin", tentu semua orang tahu. Ya, mereka adalah salah satu dari tim Las Copac, studio yang memproduksi film Upin Ipin tersebut.

Marsha mengawali dunia animasi sejak di bangku kuliah. Kebetulan, Marsha menimba ilmu di Multi Media University di Selangor Malaysia sejak lima tahun lalu. Kebetulan seniornya bekerja di Las Copac dan menawarinya untuk magang sekaligus bekerja paruh waktu (part time) di sana.

Atas kinerjanya yang memuaskan, Marsha pun dipanggil oleh Las Copac dan ditawari untuk bekerja di sana. Tetapi, untuk masuk ke studio tersebut juga tidak gampang karena harus melalui tes dan sudah memiliki keterampilan di bidang animasi.

Marsha yang sudah mengetahui seluk-beluk animasi dan sejak awal sudah magang di sana, bisa dengan mudah menjadi bagian di studio tersebut.

Awalnya, Marsha bekerja serabutan di studio itu. Maklum, untuk bisa menjadi profesional, pekerja di sana harus bisa mengerjakan semua bagian. Tapi kini Marsha sudah mendapat posisi yang pasti, yaitu di bagian komposter. Bagian tersebut khusus menangani efek visual, termasuk pewarnaan pada animasi agar terlihat sempurna dan enak dilihat.

"Suatu saat saya akan membuat film animasi sendiri dan Indonesia banget," kata Marsha yang ditemui Kompas.com saat Workshop Hellofest di Jakarta, Jumat (3/2/2012).

Bekerja di Las Copac membuat putri dari Ikang Fawzy dan Marissa Haque ini juga bisa belajar dengan seniornya di sana. Paling tidak, Marsha mendapat pelajaran bagaimana membuat animasi yang baik, bekerja secara tim, dan membuat animasi yang mengajarkan moral kepada anak-anak.

Baginya, film animasi Upin Ipin adalah salah satu film animasi untuk anak-anak yang memberi pelajaran sopan santun. Sebagai seorang remaja, Marsha juga berkeinginan memberikan sesuatu yang dibuatnya bisa bermanfaat bagi semua yang menontonnya.

"Saat ini banyak film yang tidak cocok untuk ditonton anak-anak. Orang tua harus berperan aktif memilah film yang bagus untuknya," kata Marsha yang dulu bercita-cita menjadi pelukis ini.

Tidak jauh berbeda dengan Marsha, Aditya Prabaswara juga sudah menyenangi dunia animasi sejak kecil. Dia juga kebetulan satu almamater dengan Marsha di Multi Media University Malaysia.

Namun, Aditya bukan satu perusahaan dengan Marsha di Las Copac. Cowok yang masih menjalani semester akhir di MMU ini bekerja paruh waktu di Animonsta, salah satu pecahan dari Las Copac.

Saat ini dia dipercaya sebagai modeller di Animonsta. Tugasnya adalah mengubah gambar atau sketsa animasi menjadi gambar berkualitas 3 dimensi. Film yang dibuatnya adalah Bo Bo Boy, film animasi yang masih setipe dengan Upin Ipin, tapi lebih terkesan sebagai animasi pahlawan (hero). Film ini juga bakal tayang di salah satu televisi swasta di Indonesia.

Peran serta pemerintah
Marsha dan Aditya punya keinginan yang sama, yaitu membuat studio sendiri, membuat film animasi sendiri, dan bisa dijual atau dinikmati di negeri sendiri, syukur kalau bisa dinikmati di negara lain. Tetapi, jawaban mereka seragam terkait kendala yang dihadapi.

"Di sini (Indonesia) kurang ada dukungan dari pemerintah. Kebanyakan animator bergerak sendiri," kata Aditya.

Padahal, di Malaysia mereka difasilitasi berupa dukungan dana hingga kantor. Promosi film animasi juga didukung oleh berbagai pihak, terutama agar film animasi tersebut bisa dinikmati di negara lain.

Nasib film animasi lokal

Sebenarnya, film animasi lokal masih bisa berpotensi besar dan bisa diterima di negara lain. Aditya menyarankan agar animator bisa melakukan survei terlebih dahulu untuk mengetahui keinginan pasar. Selain itu, karakter tokoh pun akan lebih baik disesuaikan dengan konten lokal.

"Saya kagum dengan film Si Doel Anak Sekolahan dan Unyil. Film itu benar-benar membawa pesan moral bagi penontonnya. Suatu saat saya juga akan membuat film animasi yang seperti itu," katanya.

Tidak hanya itu, animator lokal juga harus berpromosi terhadap film animasi buatannya. Maksudnya, film tersebut agar bisa diketahui oleh orang lain, lembaga lain, bahkan institusi lain.

"Memang karakter penonton Indonesia itu unik, lebih suka produk dari negeri lain," katanya.

Tetapi, secara perlahan masyarakat Indonesia diharapkan bisa menghargai karya dari anak bangsa sendiri, terutama dari hasil karya anak muda bangsa Indonesia.

 

Editor: Reza Wahyudi

 

TERBARU
Internet
Senin, 22 Desember 2014 14.13 WIB
Layanan 4G LTE Indosat Sudah Aktif
Gadget
Senin, 22 Desember 2014 13.41 WIB
Review: Sony Xperia Z3, Desain Sama Rasa Beda
Software
e-Business
Senin, 22 Desember 2014 11.50 WIB
Apple Menangi Gugatan Hukum atas iPod
Gadget
Senin, 22 Desember 2014 10.55 WIB
Samsung Z1, Ponsel Tizen Pertama Meluncur Januari?
TERPOPULER
Selasa, 16 Desember 2014 10.46 WIB
Ramalan Steve Jobs Tahun 1985 Kini Jadi Kenyataan
Minggu, 21 Desember 2014 13.11 WIB
Menyamar Jadi Buruh, Ungkap "Borok" Pabrik Apple
Jumat, 19 Desember 2014 11.23 WIB
Adegan Film Tewasnya "Kim Jong Un" Beredar di YouTube
Jumat, 19 Desember 2014 14.11 WIB
Video Jeritan Saat Turbulensi Beredar di YouTube
Senin, 22 Desember 2014 08.42 WIB
Peretas Sampaikan Tiga Perintah untuk Sony
Minggu, 21 Desember 2014 19.29 WIB
Begini Cara Tangani "Gadis Mabuk" di Firefox